dolan nang solo-jogja

Belakangan ini aku jarang banget di rumah, sok sibuk padahal udah kaga kerja. Dari mulai berenti kerja sampe sekarang bener-bener belom leyeh-leyeh di rumah. Mulai minggu besok ke depan udah mulai banyak tes tapi sampe sekarang masih aja kelayapan, ni baru balik jam 7 dari serang setelah pagi ini baru balik dari luar kota. Waktuku 4 hari terakhir ini kebanyakan diabisin dalam perjalanan di mobil, > 30 jam di perjalanan, pantat pegelnya minta ampyun.. sok sibuk kaya lagi dinas ke luar kota aja yak hehe..

Hari Rabu pagi kemaren mendadak ada urusan mendadak (pemborosan kata nih!), jadilah siang harinya aku, mbak, ibu, budhe dan cucunya, dan kakak sepupu berangkat ke kampung halaman emaknya emakku. Paginya aku sempet ngiterin bandara untuk ngambil kartu ujian tes, siangnya mblasuk ke pasar tradisional trus langsung packing sejam sebelum berangkat. Sempet mikir untuk ga ikut tapi dipaksa si mbake, mana minggu ada tes buset dah. Tapi emang dasar akunya aja yg ga mau rugi kalo ga ikut, mendingan juga ngikud daripada sendirian di rumah.

Jam 4 lewat 10 berangkat dengan tujuan utama ke Solo. Sampai ke solo jam 8 ato 9-an pagi, bujug 16 jam di mobil! Kami eh aku sebelumnya belum pernah ke solo (jaman dulu pernah sih), di sana nyasar sampe 500 kali nanya orang untuk mencapai alamat tempat buleku. Orang solo nyebut lampu merah bilangnya bang jo (abang ijo), baru tau hehe..

Trus siangnya jam 1 lanjutin perjalanan lagi nang nggone mbahku nang gunung kidul, konvoi 2 mobil melewati jalanan kecil di perkampungan dengan dikelilingi oleh hamparan sawah yang menghijau uuhh keren banget dah suasananya, sayang ga bawa kamera buat bernarsis ria. Banyak objek keren tuh yg bisa difoto harusnya, naluri kefotograferannya keluar (ngaco bahasanya). Mampir di restoran mangan sama ayam kampung rame-rame (makan bersama dengan ayam hehe), trus lanjut lagi perjalanannya sampe 3 jam baru nyampe di tempat simbah. Mulai dah bermelow-melow ria melepas rindu antara ibu dan anak yang telah terpisah selama 30 tahun *lebay*

Istirahat semalam, trus paginya aku sama mbak ngider lagi ke kotanya beli sembako buat mbah. Ga boleh liat jalanan sepi si mbake langsung dah kebut-kebutan kaya sopir angkot.

Bener-bener waktu diabisin di jalanan, jauh-jauh ke sana cuma bermalam satu malam di rumah simbah, sisanya 2 malam buat perjalanan pergi dan pulang. Belom pernah dah aku kaya gini, untungnya emang dasarnya tukang jalan aku amat sangat menikmati perjalanan ini. Namanya juga darurat, bukan dalam rangka piknik atau berwisata jadi ekspress ke sananya. Ga ada tuh kepala pusing ato migrain, maag, mual atau sakit, cuma ngantuk doang yg ga tahan. Jadi pendamping sopir, si mbak dan kakak sepupu, aku harus ngajak salah satu dari mereka ngobrol sepanjang malam. Kalo matanya mbake kedip-kedip langsung dah jambak rambut mbake biar melek lagi hehe..

Tadi pagi baru nyampe, langsung ngayap lagi ke serang. Jam 7 malem baru sampe rumah langsung beberes ngebersihin rumah dan sekarang aku capek buanget, mana besok pagi harus ke jakarta lagi buat tes. Bismillahirrohmannirrohiim, doakan tes saya besok lancar ya ^^

12 thoughts on “dolan nang solo-jogja

  1. debapirez said: sungguh perjalanan yg melelahkan…. hati2 di jalan ye.semoga pantatnya ga tepos krn kelamaan duduk hehe…

    Udah sampe rumah, ni lagi duduk, besok duduk lagi seharian.. tepos.com wkwkwk..

  2. bawangijo said: Belakangan ini aku jarang banget di rumah, sok sibuk padahal udah kaga kerja. Dari mulai berenti kerja sampe sekarang bener-bener belom leyeh-leyeh di rumah. Mulai minggu besok ke depan udah mulai banyak tes tapi sampe sekarang masih aja kelayapan, ni baru balik jam 7 dari serang setelah pagi ini baru balik dari luar kota. Waktuku 4 hari terakhir ini kebanyakan diabisin dalam perjalanan di mobil, > 30 jam di perjalanan, pantat pegelnya minta ampyun.. sok sibuk kaya lagi dinas ke luar kota aja yak hehe..Hari Rabu pagi kemaren mendadak ada urusan mendadak (pemborosan kata nih!), jadilah siang harinya aku, mbak, ibu, budhe dan cucunya, dan kakak sepupu berangkat ke kampung halaman emaknya emakku. Paginya aku sempet ngiterin bandara untuk ngambil kartu ujian tes, siangnya mblasuk ke pasar tradisional trus langsung packing sejam sebelum berangkat. Sempet mikir untuk ga ikut tapi dipaksa si mbake, mana minggu ada tes buset dah. Tapi emang dasar akunya aja yg ga mau rugi kalo ga ikut, mendingan juga ngikud daripada sendirian di rumah.Jam 4 lewat 10 berangkat dengan tujuan utama ke Solo. Sampai ke solo jam 8 ato 9-an pagi, bujug 16 jam di mobil! Kami eh aku sebelumnya belum pernah ke solo (jaman dulu pernah sih), di sana nyasar sampe 500 kali nanya orang untuk mencapai alamat tempat buleku. Orang solo nyebut lampu merah bilangnya bang jo (abang ijo), baru tau hehe..Trus siangnya jam 1 lanjutin perjalanan lagi nang nggone mbahku nang gunung kidul, konvoi 2 mobil melewati jalanan kecil di perkampungan dengan dikelilingi oleh hamparan sawah yang menghijau uuhh keren banget dah suasananya, sayang ga bawa kamera buat bernarsis ria. Banyak objek keren tuh yg bisa difoto harusnya, naluri kefotograferannya keluar (ngaco bahasanya). Mampir di restoran mangan sama ayam kampung rame-rame (makan bersama dengan ayam hehe), trus lanjut lagi perjalanannya sampe 3 jam baru nyampe di tempat simbah. Mulai dah bermelow-melow ria melepas rindu antara ibu dan anak yang telah terpisah selama 30 tahun *lebay*Istirahat semalam, trus paginya aku sama mbak ngider lagi ke kotanya beli sembako buat mbah. Ga boleh liat jalanan sepi si mbake langsung dah kebut-kebutan kaya sopir angkot. Bener-bener waktu diabisin di jalanan, jauh-jauh ke sana cuma bermalam satu malam di rumah simbah, sisanya 2 malam buat perjalanan pergi dan pulang. Belom pernah dah aku kaya gini, untungnya emang dasarnya tukang jalan aku amat sangat menikmati perjalanan ini. Namanya juga darurat, bukan dalam rangka piknik atau berwisata jadi ekspress ke sananya. Ga ada tuh kepala pusing ato migrain, maag, mual atau sakit, cuma ngantuk doang yg ga tahan. Jadi pendamping sopir, si mbak dan kakak sepupu, aku harus ngajak salah satu dari mereka ngobrol sepanjang malam. Kalo matanya mbake kedip-kedip langsung dah jambak rambut mbake biar melek lagi hehe..Tadi pagi baru nyampe, langsung ngayap lagi ke serang. Jam 7 malem baru sampe rumah langsung beberes ngebersihin rumah dan sekarang aku capek buanget, mana besok pagi harus ke jakarta lagi buat tes. Bismillahirrohmannirrohiim, doakan tes saya besok lancar ya ^^

    berjuang bareng, saya juga….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s