Libur masih panjang, berkebun nyok!

Kemarin pagi aku chatting sama teman-teman nanyain kabar kapan sk turun.. Ternyata masih lama buanget, ga ada yang bisa kasih kepastian. Kata websitenya paling cepat bulan februari udah turun, trus kata temenku bisa Maret atau April. Adek-adek Akademi (Fantasi) malah udah pada masuk dari Januari kemaren. Ya sudahlah, satu yang bisa kulakukan hanya menunggu dengan santai. Aslinya udah bosen banget di rumah, tiap jam ketemu tembok lagi dan ketemu bantal lagi

Cuaca siang ini lagi panas-panasnya dan mataku udah kriyep-kriyep 5 watt. Aku mo ngumpulin energi buat nanti sore berkebun. Gara2 kemaren nonton berita tentang program penghijauan di bentaran kali ciliwung, aku jadi tergerak untuk nanem emas di lahan samping rumah. Setelah berhasil menyulap lahan depan rumah jadi taman, sekarang waktunya nyulap lahan di samping rumah yang tidak seberapa luasnya. Kalo diinget-inget lagi ribetnya proses menyulap halaman dulu, sekarang puas banget liat hasilnya. Walaupun rumputnya hampir botak karena sempet dipatokin ayam sebelumnya, sekarang udah mulai hijau lagi. Bangga deh, we r super woman haha.. Berhasil ngangkutin batu dan puing sisa renovasi jaman flinstone, ngangkutin pasir beberapa karung, ngerataain tanah, ngegemburin tanah, nanemin rumput tiap abis pulang kerja (waktu jaman dulu masih kerja). Kami ga butuh jasa arsitek taman/lanskap buat bikin taman, cukup mengandalkan tenaga sendiri. Aku malah ga suka kerja di dapur, mendingan maen di kebon pegang cacing sama tanah daripada ke mall. Kalo cuma cacing aku berani megang, asal jangan kecoak hii.. Ada yang butuh tukang? Tenaga kuli mah beda hehe..

Aku suka sama yang serba hejo, warna cat di rumahku sampe ijo semua. Tanah di halaman rumahku subur banget terbukti dengan banyak ditemukannya cacing-cacing pas lagi gali tanah *jejelin cacing*. Kadang ngayal nemuin emas atau berlian pas lagi maen tanah hehe.. Gampang banget nanem pohon buah di halaman, tinggal lempar biji salak, rambutan, mangga, lengkeng udah deh tinggal numbuh, cocok untuk pemalas sepeti aku. Lempar aja bijinya sebarin di halaman nanti juga tumbuh sendiri, cuma sayangnya pohonnya belom gede-gede hiks. Suka ada tangan iseng yang suka cabutin atau nebang pohonku, perih rasanya hatiku setiap melihat pohon yang ku jaga dari biji menghilang begitu saja. Bagaikan tersayat pisau yang tajam tiap melihat pohon ditebang. Butuh waktu lama untuk ngegedein pohon, tapi butuh waktu singkat untuk menebangnya. Sayang kan..

Dulu di halaman rumah pernah ada pohon kelapa, pisang, jambu aer, jambu kelutuk, belimbing, ubi dan pepaya. Sekarang yang tersisa cuma pohon belimbing doang. Pohon2 barunya cuma ada pohon nangka, lengkeng, rambutan, jeruk limau dan salak tapi masih kecil-kecil. Puun nangka udah gede dan sering berbuah juga. Nanti kalo mo punya rumah sendiri, aku mo bikin taman buah yang halamannya luas, rumahnya mah kecil aja *ngayal*

Aku lagi pengen nanem pohon cabe, kunyit, jahe, lengkuas dan kawan-kawannya. Lumayan kan sekarang harga cabe mahal banget, supaya bisa nyambel tiap hari dan ga ribet kalo keabisan stok bumbu dapur saat dibutuhkan hehe..

Lagi nemu mainan baru, jadi ada kesibukan lagi. Kalo kamu ngapain kalo lagi iseng ga ada kerjaan?

One thought on “Libur masih panjang, berkebun nyok!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s