Jangan ambil pohonku!

Hancur hancur hancur hancur hancur hatiku…

Bukannya ngefans sama lagunya olga, aku lagi kesel. You don’t know how it feel. Perih, pedih, sakit rasanya hatiku tiap liat pohon ditebang

Pohon siapa aja kalo ditebang sedih deh liatnya, apalagi pohon yang ada di halaman rumahku. Capek-capek ngejagain dari biji sampe segede gini (ga bisa digambarkan), eh malah tiba-tiba hilang dalam sekejap. Sebel banget!

Beberapa hari ini aku lagi rajin berkebun *supaya keren pake istilah berkebun padahal sih cuma nukang-nukang dikit buat membunuh waktu*. Tiap sore rajin macul di samping rumah ngegaliin timbunan puing dan batu yang ada di dalam tanah di halaman samping rumah sampe berpeluh. Mainan cacing tanah, ngangkutin batu, sampe digigit semut item yang sengatannya lumayan 3 hari masih merah & bentol, tangan lecet kebaret besi karatan, mindahin pot gede, eh tadi pagi liat pohonku tau2 ilang begitu aja. Bukan pohon yang penting banget sih, tapi kan baru aja aku pindahin maghrib2 kemaren eh tadi pagi udah di potong pohonnya.

Lahan kecil di samping depan rumah yang tidak seberapa luasnya, depannya tongkrongannya si paijo niatnya mau aku tanemin pohon cabe, kunyit, jahe, lengkuas dan tanaman bermanfaat lainnya. Tapi sepertinya aku harus berpikir seribu kali, kalo nanti pas udah gede tau2 ada tangan iseng yang nyabut pohonku gimana yak. Kalo mau mbok yo beli di warung gitu bumbu dapur atau cabe, kecuali bumbu dapur udah langka banget baru aku kasih. Bukannya aku pelit, tapi emang pelit terserah mo bilang apa. Apa perlu aku pagerin pake pager listrik tegangan tinggi di sekitarnya? Berlebihan banget hehe..

Dulu di halaman rumahku banyak pohon buah yang rindang. Tiap pulang sekolah nongkrong di genteng depan rumah siang-siang sambil makanin jambu klutuk yang udah mateng sambil tidur siang di atas. Atau nangkring di pohon jambu aer di belakang rumah, paling enak naik sampai cabang tertinggi, makanin jambu sambil menikmati semilir angin yang bertiup sepoi-sepoi aih nikmat sekali. Makan kelapa di pinggir empang, tapi aku ga bisa manjatnya. Menikmati pepaya yang masih mengkel yang baru dipetik. Tapi itu dulu..

Sekarang tinggal tersisa pohon belimbing dan nangka doang. Pohon yang masih kecil yang aku jagain sampe sekarang cuma pohon rambutan, lengkeng dan pohon salak doang. Entah kapan mulai berbuah, ga sabar pengen makan buahnya. Senang rasanya kalo pas lagi panen, ngebagiin buah ke tetangga sebelah atau bocah-bocah di dekat sini. Padahal belimbingnya asem banget, koq pada doyan ya hehe..

Halaman kecil di depan rumah sekarang udah jadi taman hejo. Tadinya cuma timbunan batu dan tanah yang ga enak diliat, sekarang udah berubah. Butuh kerja keras untuk menyulap lahan ntu, dulu aku (kami) ngegaliin tanah buat ngambilin batu-batu yang tertimbun di dalamnya, ngangkutin batu, mindahin pasir bekas renovasi berkarung-karung, ngebongkar batu bata & semen bekas tempat dudukan pake palu, beli rumput gajah ke bintaro, trus tanemin rumputnya. Kadang ngayal pas lagi ngegali nemuin harta karun emas atau berlian yang tertanam di dalam tanah. Semua dikerjakan oleh kami berdua, ga perlu jasa perancang taman atau tukang kebon. Punya tenaga kuli kenapa ga diupayakan semaksimal mungkin. Ada yang butuh jasa tukang kebon?? We r super woman

Akhir-akhir ini cuaca panas banget, di dalam rumah, di luar rumah, di mobil, di angkot, di lemari es atau di manapun tetap kepanasan. Kita yang tinggal di negara tropis pengennya punya salju supaya adem, di belahan bumi lainnya malah kepengen liat matahari. Untung masih ada pohon di rumah, jadi panasnya nggak terlalu panas banget.

Lets go green!Jaman sekarang banyak imbauan (atau apaan ga tau namanya) tentang lingkungan. Marilah kita mulai dengan tindakan kecil dengan nggak buang sampah sembarangan, tanem sesuatu di halaman depan rumah atau kalo ga ada halaman bisa tanam pake pot, yang simple2 aja dulu dah..


Aku koq malah jadi panas ya.. *kipas-kipas*

6 thoughts on “Jangan ambil pohonku!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s