Suatu siang di tangga darurat

Leganya…

Hari ini adalah hari yang penuh ke-dudul-an buatku. Pertama pas makan siang jam 12an tadi, lagi enak-enak makan nasi goreng di emperan belakang gedung tiba-tiba ujan deres plus angin kenceng. Untung makannya udah kelar jadi bisa langsung meluncur ke gedung kantor kami bagian belakang untuk berteduh. Di belakang gedung kami udah berkumpul beberapa teman-teman seperjuangan yang lagi nongkrong, trus teman2 satu-persatu pada nyusul ke tempat kami berteduh. Waktu udah menunjukkan pukul 12.45, udah saatnya sholat zuhur. Karena kami belum pada sholat dan kalo mau ke loby depan untuk naik lift harus muter dan butuh waktu lumayan jauh plus basah-basahan karena hujan, kami berinisiatif bareng kepala suku untuk mencoba jalan pintas lewat pintu tangga darurat yang lagi direnovasi yang ada di belakang kami. Kami ber-6 celingak-celinguk ngintip-ngintip ternyata pintu tangga daruratnya ga dikunci. Masuklah kami, siapa tahu bisa tembus ke loby dan lanjutin ke atas dengan naik lift. Masih di lantai dasar ternyata pintu menuju loby ga bisa dibuka. Lalu kami naik tangga ke lantai 2, ngelongok ke dalam ruangan isinya ruangan yg asing banget, ga jadi masuk. Lanjut lagi naik tangga ke lantai 3 siapa tahu bisa tembus ke lift, masih ga bisa juga. Naik lagi ke lantai 4, ga taunya isinya sarang para bos, spontan kami langsung pada berebutan lari keluar menuju pintu tangga darurat sampe pada tubrukan. Manyadari kebodohan kami, kami pun langsung pada ketawa ngakak sampe keselek. Lanjut lagi naik ke lantai 5, ga tau kantor siapa sepi buanget. Lanjut lagi kami naik tangga ke lantai 6 sambil mulai ngos-ngosan, ga ada apa-apa isinya gudang perlengkapan. Lanjut lagi ke lantai 7, pintunya ga bisa di buka, masih dengan napas tersengal-sengal sambil ketawa ngakak dan nahan sakit perut abis makan kekenyangan dan kecapekan naik tangga. Naik lagi ke lantai 8, darrr pintunya ga bisa dibuka! Kami pun mulai turun lagi satu-satu, karena kami cuma pernah ke lantai 6 maka kami pun terpaksa nyelonong masuk ke dalam ruangan yang isinya gudang perlengkapan kantor. Akhirnya kami melihat ruangan yang sangat familiar, kami langsung nyelonong sambil bilang permisi sama bapak-bapak pejabat yang lagi pada istirahat, misi pak! misi pak!. Akhirnya kami pun sampai di depan lift di lantai 6, Alhamdulillah.. Ternyata itu tangga darurat ga dipake, pantesan ga tembus ke mana-mana. Ga berhenti2 kami ketawa sepanjang jalan sambil ngos-ngosan. Saking ga maunya kebasahan karena hujan, kami terpaksa kalo diitung-itung naik turun di total 10 lantai hehe! Dari sini kami semua pada mencar lagi melanjutkan urusan masing2.

Sekarang beralih ke cerita selanjutnya..

Saatnya kami untuk menunaikan ibadah sholat zuhur di lantai 6, widihh musholanya luas banget. Jarang2 aku bekerja di kantor yang musholanya luas, seneng deh. Aku sama temen cewekku lanjutin sholat di sini, dan 2 orang temanku yang lain udah selesai sholat dan nungguin kami dengan setia di luar mushola. Pas kami berdua kelar sholat, ambil tas dan siap-siap keluar mushola, kami dicegat (bukan dicegat sih sebenarnya) sama seorang ibu2 yang mukanya keliatan galak banget. Kami ga boleh keluar, disuruh pake lagi atasan mukena sambil diambilin Al-Qur’an sama si ibu itu. Si ibu bertampang galak itu nunjuk ke temenku trus ngomong gini, “Kamu baca ini! Udah ga pa pa telat ke dalem ga bakalan diomelin!” Sambil nunjukin halaman Surah yang arus dibaca. Aku langsung nanya, “saya juga nggak bu?”. Trus kata si ibu bertampang galak, “Iya kamu juga baca 4 ya!”. Wah amaaan cuma baca 4 ayat doang ini, ehh ga taunya disuruh baca 4 halaman. Dag dig dug, waduh apaan lagi nih, perasaan ga ada pengumuman kalo ada ujian mengaji dah pas orientasi ini. Selesai ngaji 4 halaman kami pun dikasih wejangan dan nasehat bijak tentang agama sama si ibu bertampang galak itu. Keliatannya orangnya galak, ternyata si ibu itu baik hati banget, kami di kasih nasehat yang sangat bermanfaat. Diingetin jangan lupa sholat, puasa sunah, sholat sunah, ngaji, sholat berjamaah, ga boleh sombong, jaga sikap, harus banyak bersyukur, terus berdoa supaya dikabulkan (dapet jodoh yang baek), kalo udah nikah nanti perlakukan mertua dengan baik, jangan ngelawan sama orang tua dll. Pantesan 2 hari di sini aku liatin pas pagi-pagi pegawainya pada rajin sholat dhuha. Wah seneng dah dapet lingkungan kerja yang kaya gini.

Temenku diluar yang lagi pada nunggu ternyata sebelumnya ga disuruh ngaji, mereka bertanya-tanya ni anak koq pada rajin amat ya ngaji di siang bolong hehe..

Sampai di lantai 8 di ruang teater (atau ruang pertemuan) yang bentuknya kaya bioskop XXI versi mini kami langsung pada ngumpul lagi deh ber-17. Minggu ini acara masih ga jelas, orientasi sebenarnya baru dimulai minggu depan, selama 3 hari siap dibantai *lebay*. Harus udah nyampe kantor jam 6 pagi buat latihan baris-berbaris dan fisik. Males banget deh, aku ga suka gaya pelatihan semi militer. Sereeeeeem!!

Selama hampir seminggu masuk, baru sekarang aku tau rute angkot Tangerang – Kuningan versi murah, kemaren2 mah tekooorr. Trus tadi pas pulang aku naik bis jemputan untuk pertama kalinya, hemat ongkos, waktu dan tenaga. Cuma sejaman lebih dikit doang nyampe rumh, biasanya kalo naik angkot bisa sampe 2 atau 3 jam sudah termasuk macet, nungguin angkot dan mogok (kadang-kadang). Ahh senangnya hari ini. Besok ada kejadian apa lagi ya

14 thoughts on “Suatu siang di tangga darurat

  1. rengganiez said: ehh ibuk2 itu pegawai juga?? sangarr benerr

    hooh, tapi baik banget koq aslinya..keliatannya aja serem hehe..Kali aja dia calon bosku nanti, mau ga mau harus nurut 😀

  2. rengganiez said: ini yang di dephukham kuningan??

    Iya, minggu kemaren orientasinya di graha pengayoman kuningan. Mulai kemaren senin sampe seterusnya di imigrasi (kuningan) juga.. ^^

  3. debapirez said: wah….kudu keliling kantor tuh spy tahu spot yg enak buat……tidur hehe…di kantorku, tiap lantai ada mushala-nya.jgn lp salat dluha ya…

    Nanti juga bakalan di rolling ke semua divisi. Minggu ini kerjaanku seharian cuma tidur, makan, belanja ke senen doang hehe.. Minggu depan siap disiksa, pbb & ospek tahap II hii!Sholat sunah InsyaAllah :))Ada berapa lantai di Sekjen DPR?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s