Google translate membuatku jadi pemalas..

Mbah google oh mbah google..

Aku belakangan ini jadi sering buka google translate. Soalnya aku lagi kepengen belajar bahasa inggris. Mau ga mau aku harus banyak belajar bahasa inggris supaya ga plenga-plengo kalo tiba-tiba diajak ngobrol pake bahasa inggris (jarang juga sih). Dulu aku mikirnya, ahh ngapain belajar bahasa inggris, semua orang juga bisa. Kalo bisa bahasa inggris doang mah udah biasa. Ehh pada kenyataannya ga gitu loh, sulit juga apalagi aku ga pernah kursus jaman dulu.

Sekarang aku jadi ga pede kalo posting, chatting ato ngobrol pake bahasa inggris ato korea di internet. Takut salah ngetiknyalah, takut salah susunan letak posisi katanyalah, salah grammarnya, takut salah aja pokoknya. Abis ngetik aku langsung cocokin di google translate, kira-kira bener ga yah tulisanku. Abis itu kalo yakin bener baru dah aku posting, itu juga masih bule-potan.. Dikira aku jago kali yak hehe

Trus kalo aku baca tulisan bahasa inggris ato korea di internet, aku jadi males mikir dan nerjemahin manual cari katanya ke kamus satu persatu. Aku cari jalan pintas dengan copy and paste baru dicocokin kesinambungan kata dan kalimatnya. Beress dehh..

Google translate ada gunanya juga, bisa dipake buat nyari kata yang ga ada artinya di kamus. Bisa dipake buat belajar lisan, latihan mengucapkan satu kata dalam bahasa asing. Kadang aku penasaran ngetik satu kata dalam bahasa indonesia trus di translate lisan ke semua bahasa asing yang ada di google translate, bahasa inggris, arab, jepang, cina, korea, spanyol, jerman dll. Lucu juga yah denger kata baru yang aneh..

Harus mulai ngurangin kebiasaan nyontek di google translate nih kayaknya. Maunya yang instan aja, kapan bisanya

Tiap pagi aku kalo mo kerja lewatin Erasmus Huis, tiap sore lewat Goethe Institute, terakhir lewat stasiun gambir hehe.. Kapan-kapan mampir ahh xoxoxo..




38 thoughts on “Google translate membuatku jadi pemalas..

  1. orangjava said: Google tak bisa menterjemahkan bahasa Jerman…GRAMMARnya salah…jadi kacau balau…semrawut

    Itulah kelemahan google..Makanya teteup kudu ngandalin diri sendiri aja kalo mo belajar dan terjemahin.Gut nacht, mbah..

  2. Selamat malam mba Rika, selamat menikmati malam yg indah semoga sehat selalu adanya. O ya mengenai belajar bahasa asing memang sulit, aku sendiri mengalami seperti kamu, nakut nulis dan nakut salah,tapi kalau ngomong okelah….bisa untuk minta air dan nasi kalau lapar diperjalanan hehehe….

  3. bawangijo said: Itulah kelemahan google..Makanya teteup kudu ngandalin diri sendiri aja kalo mo belajar dan terjemahin.Gut nacht, mbah..

    Salahhhh….hehehehe Gute Nacht….Neng

  4. rudal2008 said: Selamat malam mba Rika, selamat menikmati malam yg indah semoga sehat selalu adanya. O ya mengenai belajar bahasa asing memang sulit, aku sendiri mengalami seperti kamu, nakut nulis dan nakut salah,tapi kalau ngomong okelah….bisa untuk minta air dan nasi kalau lapar diperjalanan hehehe….

    Und was sagst Du Rud, wenn Du Durst hast??hehehehe

  5. Kekeke.. Akhir2 ini gw juga sering buka GT krn ngikutin twitter ben2 jepang.. Langka bgt sih mrk pke bhs inggris, jdny gw mesti ngandelin GT. ngomong2 blajar, ga masalah kok kalo salah2 grammar pas ngomong sama org asing. Krn biasanya mrk ngerti kok kalo kita salah. Yg penting maksudnya sampai. Gt jg ngomong inggris sama org asing yg gak berbahasa inggris, mrk juga pasti ngelakuin kesalahan

  6. orangjava said: Salahhhh….hehehehe Gute Nacht….Neng

    Terima kasih koreksinya mbah hehe..Tuh kan, ga liat google translate aku salah beneran ngetiknya.. *ga pede

  7. rudal2008 said: Selamat malam mba Rika, selamat menikmati malam yg indah semoga sehat selalu adanya. O ya mengenai belajar bahasa asing memang sulit, aku sendiri mengalami seperti kamu, nakut nulis dan nakut salah,tapi kalau ngomong okelah….bisa untuk minta air dan nasi kalau lapar diperjalanan hehehe….

    Selamat pagi bang..Kalo aku malah ga bisa nangkep jelas banget kalo listening, kalo ngomong trus salah nanti juga dikoreksi sendiri sama lawan bicaranya..Bahasa jerman seru tapi susah hiks..

  8. orangjava said: Und was sagst Du Rud, wenn Du Durst hast??hehehehe

    그게 뭐야? 독일어 못 해요.인니어를 말합시다.. *yg ini ga nyontekWas haben du gesagt?Ich spreche kein Deutsch *nyontek dari buku*hehe

  9. an99a said: Kekeke.. Akhir2 ini gw juga sering buka GT krn ngikutin twitter ben2 jepang.. Langka bgt sih mrk pke bhs inggris, jdny gw mesti ngandelin GT. ngomong2 blajar, ga masalah kok kalo salah2 grammar pas ngomong sama org asing. Krn biasanya mrk ngerti kok kalo kita salah. Yg penting maksudnya sampai. Gt jg ngomong inggris sama org asing yg gak berbahasa inggris, mrk juga pasti ngelakuin kesalahan

    Masih bisa dimaklumi, namanya juga belajar hehe.. Kalo kita salah nanti juga dikoreksi, kalo mereka salah juga sama. Orang jepang bahasa inggrisnya aksennya ga jelas kan kalo ngomong.. Eh beasiswanya bijimana??Gw kemaren nemu language partner korea yg lagi belajar bahasa indonesia. Bahasa indonesianya masih belepotan, trus gw ga bisa bgt bhs korea. Lucu jadinya ngomongnya salah-salahan terus hehe..

  10. Hahahaha….. gue juga sering minta tolong ma mbah gugel Ka… Kalo udah kepepet…:)Biasanya sih kata dasarnya ada gue minta tolong Mbah. Habis seringkali kalo translate Kalimat yangpanjang2 dari korea ke Indo, artinya rada ngaco….. Tau sendiri aturan tata bahasa Korea…

  11. bawangijo said: Tiap pagi aku kalo mo kerja lewatin Erasmus Huis, tiap sore lewat Goethe Institute, terakhir lewat stasiun gambir hehe.. Kapan-kapan mampir ahh xoxoxo..

    Emang kalo pulang naik yang dari senen yakkk? Naik 157 ato 77 ato 62 ato P cepek, ato 106?

  12. firstychrysant said: Hahahaha….. gue juga sering minta tolong ma mbah gugel Ka… Kalo udah kepepet…:)Biasanya sih kata dasarnya ada gue minta tolong Mbah. Habis seringkali kalo translate Kalimat yangpanjang2 dari korea ke Indo, artinya rada ngaco….. Tau sendiri aturan tata bahasa Korea…

    Iya sama gw juga kayak gitu, kalo contek abis sih gw ga percaya sama si mbah google..gw lagi iseng mainan GT nih hehe..

  13. firstychrysant said: Emang kalo pulang naik yang dari senen yakkk? Naik 157 ato 77 ato 62 ato P cepek, ato 106?

    dari depan gambir, naik jemputan pribadi AJA AC 139..sampe kenal sama abang sopir dan kenek sama penumpang lainnya di bis hehe..ato kalo ga ada 139 naik P100 ato 106..paling nyaman naik 139 deh, kayak naik bis antar kota antar propinsi 😀

  14. timurcahaya said: wah… paling pusing pakai translator….. apalagi kalo lagi bikin skripsi… malah pusing mbaca terjemahannya

    skripsinya ngambil bahan dari bahasa apa?sepintar-pintarnya komputer masih mendingan ngandelin otak sendiri kan..tapi susahhhh hihi..

  15. bawangijo said: skripsinya ngambil bahan dari bahasa apa?sepintar-pintarnya komputer masih mendingan ngandelin otak sendiri kan..tapi susahhhh hihi..

    waktu itu aku bikin skripsi tentang tumimbal lahir dalam budhisme…. jadi banyak butuh bahasa pali… nah, kalo ini kudu baca bahasa terjemahannya…

  16. bawangijo said: di UGM bukan ya?kalo di depok adanya Pusat Kebudayaan Jepang..

    yg Korea aku nggak tau, Rik… tapi Jepang, dulu adanya di gedung Sumitmas Sudirman… 🙂

  17. bawangijo said: Masih bisa dimaklumi, namanya juga belajar hehe.. Kalo kita salah nanti juga dikoreksi, kalo mereka salah juga sama. Orang jepang bahasa inggrisnya aksennya ga jelas kan kalo ngomong.. Eh beasiswanya bijimana??Gw kemaren nemu language partner korea yg lagi belajar bahasa indonesia. Bahasa indonesianya masih belepotan, trus gw ga bisa bgt bhs korea. Lucu jadinya ngomongnya salah-salahan terus hehe..

    masih belom ngirim aplikasinya,, ada beberapa kelengkapan lain yg belom kelar..haha..jadi di kantor sering ketemu partner latian dong? aih seruuuu…!

  18. an99a said: masih belom ngirim aplikasinya,, ada beberapa kelengkapan lain yg belom kelar..haha..jadi di kantor sering ketemu partner latian dong? aih seruuuu…!

    Moga2 lolos ya beasiswanya.. Nanti kita kopdaran di Seoul :DDi kantor mah ga pernah latihan ngomong korea, bhs inggris doang ntu juga jarang..

  19. timurcahaya said: waktu itu aku bikin skripsi tentang tumimbal lahir dalam budhisme…. jadi banyak butuh bahasa pali… nah, kalo ini kudu baca bahasa terjemahannya…

    baru denger bahasa pali..ppalli artinya cepat kalo dalam bahasa korea mah :p

  20. fybrine said: yg Korea aku nggak tau, Rik… tapi Jepang, dulu adanya di gedung Sumitmas Sudirman… 🙂

    Jepang korea hampir mirip ya kebudayaannya..aku ga tau gedung sumitmas hehe..

  21. timurcahaya said: iya mbakk….. mau belajar juga?

    hmm nanti aja dah, kepalaku masih mumet belajar bahasa inggris dan korea, ini aja udah ga tahan pengen bisa bahasa jerman juga.. fokus satu dulu dah, bahasa inggris dulu cukup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s