dibalik acara bukber

Kemarin sore sebenarnya aku ga tau kalo ada acara buka puasa bersama di kantor. Pas waktunya pulang aku udah siap-siap berpacu dengan waktu untuk mengejar jemputan, telat dikit langsung ditinggal soalnya. Aku udah cari-cari alasan supaya bisa kabur dan ga ikutan bukber. Akhirnya setelah sukses melarikan diri untuk pulang, pas sampe di lift aku denger kalo acara bukbernya bukan diadain di kantor tapi di salah satu hotel di kuningan. Wooooot!?? Di Mariot? Wah momennya pas banget tuh. Pas soalnya aku emang lagi ada perlu di sana, kali aja…

Ya udah baru turun dari lift, aku langsung balik lagi naik ke atas, aku berubah pikiran. Bilang aja ketinggalan jemputan.

Ternyata sesampainya di Mariot orang yang aku cari ga ada. Lah aku di sono, dia di kantor. Etdah sebulanan bikin janji ga bisa terus, kapan bisa aku ambil pesenanku. Orangnya mo balik lagi minggu ini, ya sudahlah aku ikhlaskan saja, silahkan bawa kembali, biar nanti aku ambil aja kalo aku ke Seoul

Kembali lagi ke acara bukbernya..

Sebenernya aku ga sering-sering banget datang ke acara buka bersama. Minggu kemarin ada acara bukber di kementerian aja aku ga dateng, padahal bisa ketemu pak menteri lho. So lho gitu what hehe.. Paling nikmat buka puasa di rumah bersama dengan keluarga, ntu momen yang paling aku tunggu-tunggu setiap ramadhan. Lho koq malah ngomongin ini???

Lanjut ngomongin bukber lagi……

Ternyata oh ternyata bukbernya bareng sama bos-bos dan sama bule-bule ganteng dari IOM. Lah tau gitu aku siapin kostum dan dandan yang rapi dah. Semuanya pada ngomong bahasa inggris. Untung aku bisa bahasa inggris (dikit), santai, tapi koq ga ada yang ngajak aku ngomong korea? *sok*

Aku belum pernah makan malam, dinner atau buka bersama di hotel mewah, norak ya. Kemarin aku salah milih menu, bukannya nyobain makanan impor, teteup aja makannya makanan rumahan. Kalo tau ‘all you can eat’ aku kan bakalan siapin lahan di perutku supaya bisa menampung semua makanan yang ada. Cuma 4 kali bolak-balik doang, aku ga sanggup, kekenyangan bo.

Ketika sampai di makanan timur tengah (atau india?), dengan sok pedenya aku tanyalah ke si mister chef bule, kalo ini menu apaan namanya, langsung dijelasinlah pake bahasa inggris panjang lebar dan diambilin ntu makanannya masing2 ke piringku. Wuih padahal aku ndak ngerti dia ngomong apaan, trus makanan apaan juga yang dimasukin ke piringku

There’s always the first time..

Moral of the story
jangan keliatan kayak orang bego, tetap tenang dan pede walaupun belum terbiasa xixi





Justru dari sini koq aku keliatan ndeso yak heuheu..

19 thoughts on “dibalik acara bukber

  1. fybrine said: heheee… kalo tiap minggu kantor ngadain begini asik ya Riik… diusulkan aja… :))

    Hooh, coba kerja di perusahaan multinasional ya hehe..Ini karena diundang pihak IOM aja makanya bisa datang ke sini šŸ˜€

  2. rengganiez said: wkwkwwk….orang Belanda, fasih bahasa Indonesia..

    Owh yang itu toh..Nggak kenal heheDi sini aku taunya pak Peter sama Pak Philip doang kenalnya hihi

  3. debapirez said: Wah…enaknya.di Marriott pula. Ga dibawa pulang buat org rumah,Rik?hehe…

    Pengennya sih gitu, tau gitu aku metik daon jati/daon pisang pas di jalan buat ngebungkusin makanan.. :p

  4. sulisyk said: lempar ke mari hehehe**aku juga kurang cocok makan di tempat yang all you can eat, masalahnya daya tampungnya terbatas, jadi rugi banget**

    Tangkeeeep!!! *lempar kompor*Ga mau rugi banget yak haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s