Uncategorized

serunya pra jabatan

Mo ceritain tentang prajab tapi bingung mulainya dari mana. Saking banyaknya yang mo ditulis.


Dulu pertama kali denger kata prajab, aku paling mualeeees banget. Bawaannya udah horor aja gara-gara ngebayangin asramanya yang gosipnya serem, trus ada jadwal baris-berbaris dan tata upacara sipil pula. Beuh seumur-umur aku ga pernah tuh yang namanya berpartisipasi jadi panitia upacara kalo upacara senin atau hari besar. Pertama kali mengenal baris-berbaris pas keterima di sini pas orientasi selama seminggu. Untuk kali pertama dalam hidupku aku mengenal yang namanya hormat dengan benar, balik kanan, hadap kanan dll.

Balik ke prajab..

Seperti biasa, aku paling ga bisa berkemas secara praktis. Aku datang ke asrama dengan berbekal 2 tas gede (1 koper geret gede plus 1 tas tenteng gede). Alhasil aku jadi bahan tertawaan teman-teman. Mana hari pertama belum dapet kamar yang pasti, jadilah aku bolak-balik sambil nenteng tas dan menggeret koper sampe ngos-ngosan.

Prajab golongan 2 ternyata cukup seru daripada golongan 3. Kami digabung dengan adek-adek taruna AIM dan AKIP Tingkat 1. Kelasku total berjumlah 34 orang, 11 orang dari umum (5 orang cewek), sisanya adek-adek taruna, cowok semua, berondong, manis-manis pula hehe.

Hari pertama dimulai dengan pembukaan di auditorium. Sebelum acara di mulai, pasukan disiapkan oleh seorang (apa namanya). Duduk siap grak! Lapor… Pas bagian memberikan salam, taruna pada menghentakan kaki (sol sepatu) sampe bunyi dan mengucapkan dengan lantang ‘Selamat (jeda sebentar) Pagi!!!’ Kami yang dari umum langsung pada kaget. Ini koq kayak masuk sekolah militer aja dah.

Setelah pembukaan kami langsung pada masuk ke kelas masing-masing. Pelajaran pertama yaitu dinamika kelompok. Mulai deh kami berkenalan satu sama lain. Aku kebagian yang kedua, saat harus menyebut nama temanku yang pertama kali mengenalkan diri, aku ga hapal. Langsung deh disuruh kenalan. Begitu seterusnya. Yang kebagian terakhir harus hapal seluruh nama peserta prajab di kelas kami. Susah banget ngapalinnya, mereka memiliki potongan dan cetakan yang sama gimana bisa ngebedain.

Sebelum kenal mereka, yang ada dibayanganku mereka itu serem, nakutin, kaku, ga bisa ketawa, ga bisa menikmati hidup, ga banget gitu deh. Eh setelah mengenal mereka, ternyata mereka asik juga. Biar badan pada tinggi-tinggi tapi usia mereka jauh di bawahku, beda 5 sampe 7 tahun-an gitu. Cuma di sini aku bisa bertemu dengan orang-orang yang berpostur tubuh tinggi, samaan gitu tingginya xixi. Jarang-jarang nemuin cowok tinggi, Cynnn..

Selama di BPSDM kami puas bersenang-senang, plong ga ada beban mikirin kerjaan atau mikirin mau makan siang pake apaan. Pokoknya kerjaan kami cuma makan, tidur, belajar, main, foto-foto dan begitu seterusnya selama 3 minggu. Paling menegangkan kalo di kelas diajarin sama widyaiswara killer, mo nguap aja sampe ga boleh, langsung dihukum hii. Selebihnya widyaiswaranya baek-baek.

Rutinitas selama di BPSDM
jam 7 pagi, apel pagi trus lanjut sarapan di kelas.
8.00 – 10.00 : belajar
10.15 – 12.00 : makan cemilan (coffee break)
12.00 – 13.00 : makan siang, sholat, tidur siang di asrama
13.00 – 15.00 : belajar lagi
15.00 – 15.15 : coffee break
15.15 – 17.00 : belajar lagi
Sisanya acara bebas, kadang juga ada kelas malam sampe jam 9 malam.




Enaknyo punya teman fotografer, ke mana-mana dia selalu bawa perlengkapan perangnya. Jadilah kami model prajab 2011.




Saat makrab (malam akrab) kami memutuskan untuk pergi ke warung tenda di pinggir jalan. Anak kelas lain sih pada ke mall, yang penting kan kebersamaannya. Saking cintanya sama Indonesia, dresscode-nya batik-an semua. (Alasan sebenarnya karena adek-adek taruna ga diperbolehkan pake baju selain seragam keluar kantor).





Sehari sebelum ujian aku teteup belajar buat ujian keesokan harinya, dengan sistem kebut semalam dan ga ada yang nyangkut sayangnya. Aktingnya bagus kan? xixi

Setelah upacara penutupan, kami berfoto-foto lagi untuk yang ke sejuta kalinya


Kesimpulannya, prajab itu seru yaaaa!!!

Kabarnya 2 tahun lagi prajab bakalan diadakan selama 6 bulan lho, siap-siap ya buat calon pns yang mau ngelamar nanti.


Advertisements

25 thoughts on “serunya pra jabatan”

  1. tuuuu kan apa saya bilang… prajab is really fun… pengen diulang lagi momennya tapi jangan dalam rangka prajab lagi… berarti kan prajabnya gak lulus dong hehehe

  2. nanazh said: tuuuu kan apa saya bilang… prajab is really fun… pengen diulang lagi momennya tapi jangan dalam rangka prajab lagi… berarti kan prajabnya gak lulus dong hehehe

    diulang lagi dalam rangka diklat pim ya maunya..

  3. rengganiez said: Ealah ada tidur siang juga? Ckckckck…Kebiasaan bw koper segambreng dikurangi, katanya mau ke korea taun depannnn…refot kalo sak ndayak gt bawaannya.

    Harus itu mbak, kalo ga tidur siang malah ketiduran di kelas bisa-bisa..Susah mbak, nanti ke Dieng bawa baju selemari kayaknya

  4. nanabiroe said: Iya, kata temen2 juga masa2 prajab itu sangat menyenangkan.Dua tahun lagi?Aihhh dah tuir dunk eike…Aduh padahal pengen ikutan kek gini, huhuhu.

    Ayo Na, ikutan prajab juga..2 tahun ini penerimaan cpns ditiadakan, nanti kalo dah ada penerimaan coba lagi.batas umur biasanya 32 tahun untuk kementerian/lembaga tertentu..

  5. bawangijo said: Kesimpulannya, prajab itu seru yaaaa!!! 

    hihi, soalnya Rika jik enom …kalo kayak kakakku dulu yang harus prajab di saat udah punya bayi (yang waktu itu berumur 6 bulan), whuaaaa … kayak bedhol desa, katanya.Mulai dari bawa Mak Sih (yang bantuin ngurus si baby) beserta sang bayi itu sendiri sampe dengan segala perlengkapan perang lainnya. Kesimpulannya: prajab itu ribet … :p

  6. debapirez said: Prajab jd ajang penggemukan badan tuh.kerjaannya makan-tidur selama 2 minggu. Sm main gaple deh di kamar hehe…

    Betul banget, masih sempet tidur siang segala di asrama, trus di kelas juga tidur (kalo widyaiswaranya ngijinin) hehe

  7. revinaoctavianitadr said: hihi, soalnya Rika jik enom …kalo kayak kakakku dulu yang harus prajab di saat udah punya bayi (yang waktu itu berumur 6 bulan), whuaaaa … kayak bedhol desa, katanya.Mulai dari bawa Mak Sih (yang bantuin ngurus si baby) beserta sang bayi itu sendiri sampe dengan segala perlengkapan perang lainnya. Kesimpulannya: prajab itu ribet … :p

    Prajab ribet buat yang dah berkeluarga yo mbak, temenku yang dah punya anak yang rumahnya dekat malah pergi pulang, ga nginep di asrama..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s