Uncategorized

Rempongnya bawa barang bawaan segambreng

Aku memiliki masalah dalam hal packing-mempacking/berkemas setiap bepergian. Entah mo pergi mudik, dines ato jalan-jalan yang mengharuskanku untuk bermalam di luar rumah. Jangankan untuk perjalanan jauh yang lama, untuk perjalanan singkat atau harian aja bawaanku segambreng kayak mo pindahan.

Setiap mau jalan ke luar rumah ato ke kantor selalu ada beberapa barang yang kudu di bawa bersamaku kayak payung (sepanjang tahun selalu kubawa, mo musim hujan atau kemarau), dompet walaupun isinya cuma kertas-kertas bekas struk belanja, hengpon LG jadoel yang ukurannya segede gaban, bedak, lip gloss, sisir, pulpen dan semua kebutuhan wanita. Gini-gini aku juga kan seorang wanita, halahh. Ke mana-mana tanpa membawa tas rasanya ada yang aneh. Apa isi tas-mu teman??

Laen lagi ceritanya kalo mau dines luar. Aku kudu bawa koper yang bisa digeret ke mana-mana. Mo DL 3 hari aja bawaannya kayak mo bepergian 2 minggu.

Waktu ke Korea kemaren, itu adalah rekor perjalanku yang paling lama. Biasanya kalo jalan-jalan ato ngegemberl ga pernah lebih dari 5 hari kayak waktu ke Bromo. Pas kemaren ke Korea, yang tujuannya memang buat jalan-jalan aku bawanya ransel. Ntu juga jadi masalah. Seharusnya kalo bawa ransel bawaannya ga perlu banyak-banyak. Semakin ringan bawaan pas bepergian, semakin enteng bawaannya, punggung dan leher ga perlu sakit kayak sekarang. Udah hampir 2 minggu aku pulang dari Korea, tapi sampe sekarang leherku ga bisa dipake buat nengok ke kanan dan kiri karena keberatan bawa ransel. Selama 3 hari berturut-turut aku gendong ransel belasan kilo ke luar kotanya Seoul. Dan sekarang punggung dan leherku masih sakiiiiit. Abis dipijit bukannya tambah enakan, malah tambah ngerenteg huehue..

bawaanku waktu ke Gyeongju, sebagian lagi barangnya masih ditinggal di hostel, teteup aja berat



Lain kali kalo mo bepergian ke mana pun, kudu packing dengan bijaksana. Hilangkan prinsip, “siapa tahu butuh”, padahal sebenarnya “ga butuh”. Perjalanan kemarin ini memberiku banyak pelajaran dan pengalaman.

Packing list Bijo pas ke Korea :
Kamus yang ukurannya lumayan tebel, padahal ga dibaca juga di sana, sesekali doang. Jadi tau kan sundae artinya usus babi, waktu pesen ttokpokki untung ga pake sundae.
Sajadah, mukena dan print-an jadwal sholat wilayah Seoul.
Handuk kecil, sabun cair, pasta gigi, facial foam, sabun colek, deterjen sachet, dan kawan-kawannya.
Print-an peta dan semua informasi tentang korea, yang diprint di kertas A4 80 g/m2, ketebelan kayak mo nyusun skripsi.
Kain bali, bisa dipake buat jadi selimut, syall atau tirai penutup di kamar mandi yang pintunya agak transparan, hiii..
Payung.
Jas hujan, karena aku tau di Seoul pengen hiking makanya sedia jas hujan kalo tiba-tiba di gunung hujan.
Pulpen dan buku catatan kecil.
Abon sapi dan sambal terasi ABC sachet, penting banget!! Tau boleh bawa makanan, aku bakalan bawa rendang kalengan, indomie bawang, goreng & keriting, saos abc, dendeng, beras, telur, minyak sayur. Ini mo jalan-jalan ato mo masak-masak??
Money belt untuk menyimpan duit dan paspor. Sebelum berangkat aku nyari2 di mana bisa beli money belt di internet. Karena waktu udah mepet, dan ga mungkin melakukan pemesanan yang membutuhkan waktu pengiriman yang lama, terpaksa aku bikin money belt sendiri, untung punya mesin jahit dan kreatifitas, haighaighh.
Sepatu kets dan sendal.
Ransel dan tas selempang kecil.
Termos tupperware ukuran 500 ml.
Sendok, aku selalu bawa sendok ke manapun, ke kantor, ke tempat les, ke pasar, ke mall, ke mana pun bawa.
Jaket, 2 potong.
Kemeja, t-shirt, celana panjang bahan biasa dan jeans, rok batik, kebanyakan bawanya.

Nanti kalo mo kelayapan lagi aku ga mau barang bawaan kayak ke korea, cukup bawa t-shirt 5 potong, celana panjang 3, pakaian tidur 1, jaket 2 potong, celana pendek lewat, ga suka pake celana pendek. Teori tidak semudah praktek huhuuu..

Jadi, ke mana lagi yah?? #ngintip rekening yang udah kosong#

Advertisements

56 thoughts on “Rempongnya bawa barang bawaan segambreng”

  1. sahabatry said: Kwereeeen…..Jeng Rika Jaya membuka cabang sampe ke Korea 🙂

    Lucu kali ya buka cabang di Korea, tiap bulan bisa nengokin cabang korea haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s