Seminggu di hostel

Nginep di hostel itu…

Nginep di hotel itu udah biasa (kalo dimarih), tapi kalo di hostel baru nggak biasa. Berhubung harga hotel permalam di Korea kelewat mahal, maka aku memutuskan untuk tinggal di hostel selama di sana. Aku mengenal yang namanya hostel dari blog dan bukunya Mbak T.

Apa itu hostel??

Menurut mbak wikipedia hostel itu adalah… Silahkan diterjemahin sendiri ya

Hostels provide budget oriented, sociable accommodation where guests can rent a bed, usually a bunk bed, in a dormitory and share a bathroom, lounge and sometimes a kitchen. Rooms can be mixed or single-sex, although private rooms may also be available. Hostels may include a hot meal in the price.

Hostels are generally cheaper for both the operator and the occupants; many hostels have long-term residents whom they employ as desk clerks or housekeeping staff in exchange for free accommodation.


Di Korea aku memilih untuk tinggal di hostel yang harganya paling murah dan lokasinya paling strategis, dekat dengan stasiun kereta bawah tanah, universitas, restoran dengan budget untuk mahasiswa, toko-toko souvenir, kosmetik, bioskop dan dekat ke manapun.

Setelah konsultasi dengan seorang teman yang aku kenal di kaskus dan facebook yang udah pernah pergi ke Korea, aku memutuskan untuk tinggal di hostel daerah Jongno-gu. Lumayan harga permalamnya cukup murah, cuma 12.000, 14.000, 16.000 sampe paling mahal kena 18.000 won (weekend). Tapi ya itu, kamarnya di campur antara tamu cewek dan cowok.

Mana tau kalo aku kebagian kamar dengan 6 tempat tidur (3 tempat tidur tingkat) barengan dengan cowok-cowok. Hari pertama setibanya di Seoul, aku memutuskan untuk istirahat setelah menempuh perjalanan semalaman dari Jakarta. Di kamar tampak seonggok badan berkulit putih, rambut pirang, yang sedang dibungkus selimut sedang tidur lelap. Usut punya usut ternyata dia adalah seorang cowok Australia. Setelah terbangun, dia memulai perkenalan denganku dan langsung ngobrol di kamar. Namanya Adam, kerjanya keliling dunia, eh Korea dink, pekerjaannya dibidang IT. Ga heran di kamar ada beberapa perangkat komputer dan laptop, kopernya aja segede lemari.

Pas lagi ngobrol, kami kedatengan ajuma yang akan bertugas memberihkan kamar dan mengganti seprai dan selimut. Sambil membawa perlengkapan perang (penyedot debu, selimut, kain pel dan ember) ujug-ujug ajuma langsung ngoceh dalam bahasa bahasa Korea. Haduh kagak nanya dulu aku bisa bahasa korea apa enggak, langsung ngoceh dengan kecepatan super kayak KTX. Dari arah sebelah kiri aku diajak ngobrol pake bahasa inggris sama bule aussie, di hadapanku diajak ngobrol sama ajuma pake bahasa korea di saat yang bersamaan. Aku bingung jawabnya, tapi seru hehe..



Beberapa saat kemudian, udah agak sorean sih, aku lagi asik duduk di tempat tidur sambil ngeberesin barang bawaan. Ujug-ujug ntu bule langsung buka T-Shirt dan celana panjangnya, hanya tersisa celana pendek dan langsung meluncur ke kamar mandi. Haduhhhh… Ga liat ada cewek kali yaaaa?!! Dasar bule

Keesokan harinya aku masih sekamar dengan cowok-cowok, kali ini penghuninya bertambah satu orang. Yaitu cowok Korea yang baru dateng dari luar negeri, keliatan dari aksen bahasa inggrisnya yang lantjar. Malam-malam aku ga bisa tidur nyenyak karena terganggu dengan suara dengkurannya yang keras. Pas tempat tidurnya di atas ranjangku, setiap bergerak pasti semuanya ikut bergerak. Saat itu aku hanya bisa tertawa dalam hati sambil nahan ngantuk. Ni orang ngoroknya kenceng buanget ckckck..

Besokannya lagi karena satu dan lain hal aku eh kami disuruh pindah kamar, aku kebagian pindah naik ke lantai 2. Kali ini sekamar dengan cewek-cewek cina. Tapi justru di sini aku ga betah. Kamarnya bau banget, yaiks. Entah bau apaan aku ga tau. Bau lembab bercampur bau yang aneh, bikin pusing luar biasa. Sepanjang malam aku sibuk ngolesin minyak kayu putih ke hidung sampe panas. Tidur ga nyenyak istirahatpun ga total. Rasanya malam sangat panjang, padahal aku tidurnya jam 12 malam. Jam 5 subuh aku langsung bangun untuk keluar mencari udara segar. Tapi sayangnya aku terkunci di kamar karena ga tau gimana cara buka pintunya. “Get me the hell outta here!” teriakku dalam hati sambil pegang gagang pintu. Paginya aku langsung minta pindah ke kamar lain. I would never sleep in that room again, mendingan pindah ke motel di sebelah! Mendingan sekamar sama cowok-cowok aja dah, ampun.

Setelah kembali ke kamar di lantai bawah, aku baru merasa lega. Ga perlu lagi mengingat aroma kamar di lantai atas. Biasanya yang lebih bersih kan cewek, tapi koq sebaliknya yak.

Kali ini aku kebagian kamar tempatku yang semula, hanya saja orang-orangnya yang ga ada. Aku menguasai 6 tempat tidur ini sendirian.

kosong, cuma ada tasku doang

Thir room is mine (just for one night) kkk


Besokannya baru mengungsi lagi ke kamar sebelah. Kali ini kebagian sekamar dengan cowo
k perancis, pakistan, satu lagi ga tau dari mana. Lagi khusuk packing malah diajak ngobrol sambil makan anggur.

Ada lagi kebiasaan para cowok yang bikin aku risih, mereka (cowok-cowok) kalo keluar dari kamar mandi dengan pedenya ga mengenakan baju, cuma celana panjang, ga inget ada gw kali yak. Dengan pedenya menyemprotkan parfum dan deodoran di depanku. Aihhhhh mendingan kabur dah kalo di ruangan kayak gini, aku langsung meluncur ke ruang tivi sambil ngobrol sama tamu lainnya.

Aku baru ngeh, ni bule-bule kalo tidur pada ga pake baju. Padahal cuaca menurutku dingin banget, tapi mereka malah kegerahan. Orang bule lebih sering berada di kamar pada pagi sampai siang hari, malamnya menghilang untuk party ditemani soju, bir dan kawan-kawannya.

Hari terakhir aku menginap di hostel, aku ketangkep basah buang makanan beku ke tempat sampah sama staf hostel. Yep, aku cuma makan nasinya doang ditambahin abon sapi dan sambal terasi sachet ABC, kimchi dan daging sapi (pulgogi) aku buang ke tempat sampah. Langsung deh kena teguran sama Ricky (Ricardo).

“Aduh mbaaaak, kalo makan mbok yo diabisin. Kalo ga mo diabisin buat saya aja, dan kalo ga yakin makanannya halal atau enggak mendingan masak nasi instan aja yang bisa dibeli di minimarket. Di sini makanannya ga disembelih dengan baik”. Sambil nunjukin aku ke arah minimarket-minimarket di sekitar hostel, keliling restoran dekat hostel untuk melihat proses pembuatan kimbab dan restoran yang menyajikan b2.

Aduhh baek banget si mas bule, tapi kenapa baru bilang sekarang, ga ngaruh kali, besok juga aku mo check out. Ngomong dalem hati.

Jadi kesimpulannya, nginep di hostel itu seru 😀



11 thoughts on “Seminggu di hostel

  1. srisariningdiyah said: hahahhh ya gitulah kalo sekamar dengan banyak orang…kamar beginian di vietnam atau kamboja buat bareng2 harganya bisa $2 s/d $3 per orang nih…

    Weh lebih murah di Vietnam dan Kamboja donk mbak..Seru sekamar bareng banyak orang, ada aja yang aneh-aneh hehe

  2. museliem said: Seru kayaknya rik… Jadi pengen jalan2 sendiri… Selama ini gue jalan sendiri kalo pulang kampung doang hahahaha

    Halan-halan sendiri gih, seru lho kayak anak ilang. Kalo beruntung bisa sekamar bareng cewek bule cakep wkwkwk..Kebalikannya, aku malah ga berani pulkam sendirian, takuuuuut!!

  3. bawangijo said: Weh lebih murah di Vietnam dan Kamboja donk mbak..Seru sekamar bareng banyak orang, ada aja yang aneh-aneh hehe

    murah lah, wong aku berdua aja bayar hotel plus laundry plus makan plus minum, 3 hari itu habis $25 ajah…bedua loh… itupun harga hotelnya belum yang termurah xixixiixx

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s