Mengejar beasiswa

Waaa seminggu ini aku kerja kayak orang kesetanan. Siang, malem, tidur di kepalaku cuma ada kerjaan. Penampilan udah kayak Betty la fea dengan kacamata tebal dan rambut awut-awutan. Aku sering dinasehatin ibu2 di kantor disuruh dandan. Hadoh mana sempet, bu, ngaca aja aku jarang. Aku ga sempet *sok sibuk*

Minggu ini ada UAS di kampus, aku sampe ga belajar gara2 fokus sama kerjaan yang udah deadline. Bener kaaan yang aku takutin kejadian, ternyata aku keteteran ngerjain kerjaan teman-temanku. Walaupun semangat 100% tapi teteup aja masih kurang maksimal, kemampuan kita pan ada batasnya. Ga bisa semua dikerjain sendiri. Kerjaanku numpuk, aku sampe lupa ga sempet makan siang gara2 ngejar kerjaan supaya cepet kelar dan kabur pulang cepet ngejar UAS. Jarak kantor dan kampusku itu 2 jam perjalanan naik angkutan umum. Pas ujian di kelas aku cuma bisa bengong ga bisa ngerjain soal dan energiku udah abis karena kecapekan.

Tapi ternyata semua ada hikmahnya. Jadi tau kan rempongnya ngurusin beasiswa belajar di luar negeri. Bulan depan aku kami akan memberangkatkan tim pertama yang terdiri dari 8 orang yang akan berangkat ke negeri kangguru untuk kuliah kursus singkat bahasa inggris selama 3 bulan.

Sejak seminggu kemarin aku sibuk menghubungi mereka2 nan jauh di pelosok Indonesia buat nyiapin semua berkas visa. Libur wiken kerjaan masih kudu dibawa pulang, telepon, email dan smsin semua peserta supaya gerak cepet sampe pake acara ngancem supaya ga pada ngaret. Aku yang cuma ngurusin persiapan buat mereka yang pada mo berangkat jadi kebawa suasana. Mereka yang mo pergi, kenapa gw yg excited. Jauh dilubuk hatiku yang terdalam, aku sebenarnya juga pengen ikut jadi salah satu dari mereka. Awalnya aku cuma asal nyeletuk pas ngobrol sama temanku di WA

image

Hari senin kemarin tanpa diduga ternyata ada 1 kandidat yang membatalkan kepergiannya ke Aus gelombang ke-2. Tanpa pikir panjang aku langsung mengajukan diri untuk menggantikan temanku yg batal. Aku langsung gerak cepat, minta ijin atasan, bikin nodin dan surat2 pendukung lainnya sebelum ada banyak kompetitor. Egoiskah akoh? Bodo amat dah. Orang yang ada diposisiku juga pasti bakalan melakukan hal yang sama kayak aku. Kesempatan tidak datang 2 kali, tante! Siapa sih yang ga kepengen belajar dan nyobain pengalaman tinggal di luar negeri, gratis pulak disponsori embassy. Saya juga pengen maju, bulan ini adalah bulan terakhir aku kerja di bagian HRD ato kepegawaian sebelum pindah ke bagian lain.

Minggu depan adalah jadwal untuk nyerahin berkas visa, dan medical check-up. Aku masih terus doa supaya aku bener2 dikasih kesempatan buat ikut ke negeri kangguru. Teman2 doain aku yak..

2 thoughts on “Mengejar beasiswa

  1. Aamiin… Semoga dimudahkan semua urusannya. jangan lupa juga jaga kesehatannya, pergi tapi badannya sakit juga ndak enak bukan?

    Von meinem iPhone gesendet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s