Uncategorized

Souvenir atau oleh-oleh?

Saat ini bepergian jauh dengan menggunakan moda transportasi udara bukan lagi merupakan hal yang mewah. Hampir semua orang kini dapat terbang dengan pesawat terbang berkat adanya maskapai penerbangan berbiaya rendah, Low Cost Carrier atau budget airlines, (kalo pas dapet tiket promo).

Alhamdulillah, tahun lalu aku dapet kesempatan terbang ke sana kemari dengan menggunakan beberapa maskapai. Tahun lalu aku terbang sebanyak belasan kali untuk tujuan kerjaan atau murni halan-halan. Malah ada 2 tiket pp Cengkareng – Denpasar yang sampe hangus gara-gara aku dan mbake ga sempat liburan. Nyesek sih, tapi mau bijimana lagi. Siapa suruh beli tiketnya dari jauh-jauh hari dan tanpa perencanaan.

Aku lupa kalo aku udah bikin kartu GFF. Tiap check in di counter check in Garuda selalu aja lupa nunjukin kartu GFF sementara. Padahal pan lumayan banget tuh. Baru inget punya GFF pas akhir tahun dan ditunjukin pas check in di bandara soetta. Aku suka terbang, sampe sekarang aku masih suka excited kalo naik pesawat. Aku sering penasaran, entah gimana cara kerjanya sehingga burung besi berbadan selebar itu bisa melintas di atas awan. Keren deh Boeing sama Airbus. Concorde udah ga ada yah..

image

Ada satu pertanyaan bikin aku penasaran. Kalo penerbangan internasional, sebelum take off pan disediakan penutup mata dan kaos kaki (untuk penerbangan malam), selimut dan bantal. Sebenarnya selimut yang disediakan di dalam pesawat itu boleh dibawa pulang ato enggak sih?

Mereka punya stok bantal dan selimut banyak koq di bagasi kabin, aku pernah liat. Untuk mengantisisapi kalau-kalau ada penumpang yang bawa pulang selimut pesawat. Aku sendiri belum pernah bawa souvenir selimut dari pesawat rute internasional, abis ga berani.

Tapi aku udah ada niatan kalo ke/dari luar negeri nanti pengen koleksi bawa selimut. Jarang-jarang kan aku bisa naik pesawat ke LN πŸ˜€

Eh trus abis bawa selimut diem2 di tas, diberentiin custom trus dibauin sama anjing pelacak dan tasnya di geledah. Hiiyaaa kayak bawa apaan aja.. Boleh ga sih? Ada yang udah pernah bawa souvenir selimut pesawat? Kapan dan waktu ke mana? Ketangkep ga? πŸ˜€

Advertisements

15 thoughts on “Souvenir atau oleh-oleh?”

  1. Sebaiknya apa yang ada di pesawat jangan dibawa pulang karena itu property pesawat. Kalau memang berminat, mendingan ngomong aja sama petugasnya.
    Aku pernah naksir majalah keluaran Batavia Air yang kebetulan isinya memuat artikel yang aku minati. Sebetulnya bisa saja aku masukin ke tas secara diam diam tapi itu namanya nyolong.
    Lantas aku bilang ke pramugaranya, boleh gak majalahnya aku bawa pulang? Jawabannya si mas “saya tanya dulu ya”
    Gak lama kemudian, dibilangin boleh.
    Kalau udah gitu, lega.

    Mengenai penutup mata dan kaos kaki untuk penerbangan malam, selama ini aku cuma dapat kaos kaki. Kalau penutup mata enggak pernah dapet.
    Nah kalau kaos kaki dan penutup mata, emang diberi jadi boleh dibawa pulang. Kalau di kelas bisnis, dapet seperangkat peralatan kamar mandi dalam tas mungil, itu juga dikasih. Ya iyalah mosok sikat gigi abis dipake trus dibalikin lagi. πŸ˜›

    1. Nah kan jadi tau. Jadi ga boleh ya mbak? Kalo ga ketauan gpp kaan xixi..
      Padahal aku udah ngincer selimut Qantas..

      Kalo naik pesawat garuda dapet penutup mata dan kaos kaki, dulu aku cuma bawa penutup matanya doang, lumayan buat meremin mata di penginapan.

      Sekarang kalo nyari majalah Batavia udah susah kali ya mbak, batavia udah pailit..

    1. Mainan apaan? Mau donk bawa bayi *lho?
      Aku inget waktu dalam perjalanan dari Seoul menuju Jeju dengan Jeju Air, waktu itu ada anak batita (ato balita) yg duduk di belakangku nangis terus, sama mbak pramuga ri dikasih mainan, balon, susu, supaya diem. Eh teteup aja rewel anaknya..
      Aku cuma bisa cekikikan dengerin ocehannya pake bahasa korea..

  2. selimut adalah salah stu properti dari pesawata yang bisa di bawah pulang. soalnya kesan yang ingin di tapilkan oleh setiap maskapai penerbangan ialah, mereka tidak ingin melarang karena takut penumpang mengira bahwa, selimut yang mereka gunakan adalah selimut bekas. makanya tidak pernah di larang untuk di bawah pulang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s