Uncategorized

Mblasuk ke pasar modern

Kapan terakhir kali kamu pegang pisau dapur?

Kalau saya tadi pagi terakhir kali pegang pisau dapur buat ngocek’i brambang (ngupas bawang), kunyit dan jahe  *senyum bangga*

Ternyata harga bawang sekarang lagi mahal ya! Tadi liat di berita, harga bawang putih sampe 80 ribu dan bawang merah juga mahal.

Ga tau udah berapa lama saya ga megang pisau dapur. Tingkat kemalasan saya melebihi niat saya buat belajar masak. Kalo lagi dalam posisi diantara lapar dan ngantuk, saya lebih memilih tidur daripada masak mie instant buat dimakan sendiri.

Entah kenapa sampai hari ini saya masih belum ada panggilan jiwa untuk belajar masak. Padahal kan penting banget kalo bisa masak, bisa bebas bikin masakan dan makan kapan aja dengan mengolah bahan seadanya. Abisan masak masakan indonesia itu prosesnya panjaaaaang banget. Makannya cuma setengah jam, masaknya bisa 2 jam atau lebih. Tapi sebanding sih sama rasanya yang kaya. Saya jarang makan di rumah, paling pas libur doang. Biasa sarapan dan maksi di kantor dan makan malam di warung nasi ato warteg di kantin kampus. Itu aja udah nikmat, hehe..

Berhubung hari ini bertepatan dengan hari libur dan sayanya juga lagi nggak malas-malas amat. Saya menerima ajakan mbake untuk belanja sayur dan kawan-kawannya di pasar dekat rumah tadi pagi. Biasanya kalo diajak ke pasar, saya langsung ngeluarin jurus menolak  dengan 1001 alasan. Males aja gitu hari libur disuruh bangun pagi buat ke pasar, masih ngantuk. Kapan lagi bisa bangun agak siangan.

Kalo hari libur (dan pas ga kelayapan ke mana-mana), biasanya tugas masak diambil alih mbake, dan saya kebagian tugas cuci-cuci (cuci sayur, cuci bawang, cabe, cuci kepiting, cuci piring, baskom, wajan, sendok, dan kawan-kawannya).

Hari ini saya memutuskan untuk ikut mbake ke pasar. Biasanya yang belanja ibuke sama mbake. Ternyata belanja di pasar modern itu nyaman ya. Bersih, rapi, teratur, ga panas, kering dan enak aja gitu tampilannya. Tapi belanja di pasar tradisional lebih seru, apalagi kalo bisa nawar. Saya sih ga bisa nawar..

image

Waktu lagi beli sop-sop-an

image

Berburu daging ayam buat sayur sop

Menu hari ini adalah sayur sop, teri belah disambelin dan kepiting saos padang. Sayur dan terinya dibeli di pasar modern dekat rumah . Kepitingnya beli di pasar ikan di pos tadi malam sepulang dari kampus. Kepitingnya masih dalam keadaan hidup dari pas beli semalam sampe tadi pagi pas dicemplungin ke panci berisi air mendidih. Saya sampe ngucap bismillah berkali-kali waktu nyemplungin ke-10 ekor kepiting dibawah umur ntu ke panci panas, ga tega euy. Kepiting sekilo kemaren dapet 50 ribu, bisa dapet banyak, bisa dapet 10 ekor kepiting segar berukuran seadanya (kecil). Biasanya kalo beli kepiting mateng siap makan di raja kepiting kena 80 ribuan 1 ekor, tapi puas dan praktis, tinggal happp! Tapi kalo mau hemat emang harus ngolah sandiri.

image

image

Wujud kepitingnya waktu masih hidup

image

image

Sesaat setelah direbus, masih puanass

image

Bumbu yang dihaluskan. Jangan tanya resepnya yak, bukan saya yang bikin bumbu dan masak. Saya cuma tim pembersih (makan semua masakan sampai tak tersisa). Jempolnya boleh juga tuh, hehe..

image

Kepiting saos padang ala kadarnya. Rasanya? Maknyuuus! Enak deh, ciyuss! 😀

Hari ini apa menu masakanmu teman-teman?

Advertisements

8 thoughts on “Mblasuk ke pasar modern”

  1. haha samaan kita, malesnya, mending tidur kelaparan daripada masak 🙂
    itu pasar dimana? bersih yah? Aku kalo jalan2 ke pasar suka pingsan, gak tau kenapa 🙂

    1. *Tooosssssssssssssss* 😀
      Itu pasar modern yang baru di buka di dekat rumah. Di Tangerang ada beberapa pasar modern kayak di BSD dan Serpong.
      Kalo di sana pasarnya kayak apa? pasti lebih bersih kali ya. Koq sampe pingsan? kecapekan ato kedinginan kali yak?

      Kalo halan-halan ke luar (kota ato negeri) aku paling suka mblasuk ke pasar tradisional, cuma liat-liat doang sih, seru.

      1. aku gak tau pasar tradisional disini gimana, hehe.
        kalo aku jalan2 ke pasar mungkin karena baunya campur2 ikan, daging, segala macem itu kali yah, jadinya aku gak tahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s