Uncategorized

Geger Bahasa

Pernahkah kamu merasakan geger bahasa? Mempelajari 2 bahasa asing sekaligus sampai membuatmu bingung mau ngomong apa..

Beberapa tahun ini aku lagi fokus belajar bahasa korea dan secara tidak sadar menjadikan bahasa korea sebagai bagian dari diriku. Padahal kan bahasa sehari-hariku bahasa indonesia, bahasa ibuku bahasa jawa (maksudku simbokku wong njowo, ngono lho), dan bahasa buat komunikasi dengan orang non-indonesia pake bahasa inggris.

Seminggu sebelum berangkat ke Australia, aku mengikuti ujian bahasa korea, TOPIK (Test of Proficiency in Korea) di JIKS (Jakarta International Korean School), Jakarta. Aku ambil ujian tingkat dasar, aku belum pede kalo langsung ambil ujian level menengah. Abis susah buanget soal-soal level menengah, level mahir apalagi.

Jadi, waktu hari jumat yang lalu, sekitar jam 10-an pagi di kelas, aku dapet info dari Fisra kalo hasil tes TOPIK udah keluar di www.topik.go.kr

Dengan semangat 45 aku langsung ngecek nilaiku di websitenya. Waktu liat nilainya aku mendadak ga percaya gitu, lebainya keluar haha. Koq bisa aku dapet nilai segitu..?!

image

Lumayanlah untuk ukuran orang yang ga pernah menempuh pendidikan formal bahasa korea. Akhirnya aku kesampean juga koleksi sertifikat bahasa korea (belum sih, masih nunggu entah dikirim atau diambil ke JIKS-nya).

Berarti aku bisa lanjut ujian level menengah dan kalo lulus, selanjutnya bisa ikut ujian tingkat mahir. Tapi aku masih harus banyak belajar lagi, lagi dan lagi. Kalo dah dapet 3 sertifikat korea (basic, intermediate, advance) berarti aku bisa daftar JFT penterjemah donk di kantor, kali..

Back to the topic..

Biasanya tiap baru pulang ke rumah, bahasa pertama yg kudengar adalah bahasa korea. Koq bisa? Ya iyalah, si mbake nyetel drama korea mulu di tipi. Mending kalo cuma 1 episode, biasanya langsung 5 episode. Sepertinya dia jauh lebih gila korea dibanding aku, haha. *dijitak mbake*

Di sini aku sering belepotan komunikasi dengan orang asing. Di kelas aku sering keceplosan ngomong pake bahasa indonesia dengan temen-temen dari berbagai negara. Di supermarket waktu lagi di kasir masak aku sering mau ngomong korea sama orang bule, haduh..

Di apateu, kalo aku lagi stres karena kecapekan ngomong pake bahasa inggris, aku langsung telepon Fisra ke Jakarta dan ngeluarin uneg-uneg sambil ngoceh pake bahasa korea di kamar, padahal masih ancur jg koreaku.

Aku kangen nonton drama korea. Di Australia ga ada drama Korea. Rasanya aku ga leluasa untuk ngoceh korea dengan bebas kayak di rumah. Teman-temanku di apateu terganggu kalo aku keceplosan ngomong korea. Kalo aku ngobrol dengan teman korea pake bahasa korea, mereka langsung menghindar, haha.

Tempat yang pas untuk latihan praktek bahasa korea buatku adalah di kelas. Kebetulan sengaja aku pilih duduk semeja dengan teman dari Korea. Jadi aku bisa latihan, kalo ngobrol, aku pake bahasa korea, dia pake bahasa inggris. Guruku kadang menyela, “english please!”

image

Aku lupa tujuanku datang ke Oz itu bukan buat belajar bahasa korea. Aku kan diles-in buat belajar bahasa inggris. Tapi ga pa pa kan sambil menyelam minum air.

PRku buanyak banget, hiks. Mengarang dalam bahasa inggris. Baiklah, saatnya nonton tipi! Banyak pelem barat bagus 😀

Selamat berhari minggu, teman-teman.. 🙂

Advertisements

19 thoughts on “Geger Bahasa”

  1. kak mau tanya, kemaren aku ikut tes TOPIK dan hasilnya dapet level 1. Untuk tes selanjutnya aku harus ngulangin lagi (level beginning) atau bisa ke level intermediate?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s