Uncategorized

Emosi Jiwa Raga

Bentar, saya mau curhat dulu.

Hari ini aku bener2 kesel bin emosi. Aku udah sampe pada tahap muak. I really really hate my job desc. Karena 1 orang, emosiku sampe meledak di depan bos. Aku adu argumen sama teman kerjaku di depan atasan. Gilak, profesional banget yah.

Siapa yang ga ngamuk coba kalo kita udah kerja kayak orang kesetanan masih dibilang ga kerjalah, kerjanya ga benerlah, pulang tenggo dianggap pemalaslah. Helloo, gw udah sampe kantor jam 7 pagi (lebih dulu dari elu) sampe jam 4 sore juga kerja, cinta!! Gw ngilang dari ruangan juga kerja di bagian lain sambil nenteng berkas segambreng sampe urat gw ketarik. Hey, aku ga selalu dinas luar tiap minggu dan ngabisin duit negara. Kayak kerjanya paling beres aja kali, isshh!

Trus maunya dia itu aku disuruh lembur sampe malam, sementara dia ke luar kota, cakep dah. Orang yg lg aku omongin itu cowok ya, bukan cewek, seangkatan tapi ga satu bagian. Work smart donk.

Aku udah berusaha mentolerir sikapnya selama 1 tahun ini, tapi makin lama makin ngelunjak. Nyebelin..

Saking keselnya, aku tadi adu argumen di dpn atasan, berantem gitulah. Tapi ga pake jambak-jambakan atau lempar berkas ke mukanya ya. Aku benci banget sama orang yang ga menghargai orang lain, ga bisa jaga sikap dan menempatkan posisi di posisi orang lain. Cari solusi bukan saling menyalahkan.

Sikapnya bossy banget, aku kayak pembantunya aja, astagahhh. Aku udah muak banget. Kalo di swasta mungkin aku udah kabur dan cari kerjaan lain kali.

Beberapa hari ini saya lembur dan kerja full dari pagi sampe jam 8 malem, baru sampe rumah jam 11 malem terus. Tadi saya sampe lupa minum, telat makan, telat sholat. I hate being busy. What do i got? What am i looking for?

Kapan terakhir kali saya buka Al-Quran? Kapan terakhir kali saya belanja-belanji? Jalan-jalan? Apa sih yang dicari? Hidup untuk bekerja atau bekerja untuk hidup.

Astaghfirullah..

Advertisements

6 thoughts on “Emosi Jiwa Raga”

  1. waduh, sabar yaaa. aku dulu ngerasain kayak kamu gitu Bijo tapi pas udah berhenti sekarang ehh ada kangen2 juga hahaha. cuman emang sih, kerja sama orang yang “gila” kayak gitu bisa bikin kita ikutan sinting. Sabar yaaa kamuuuu

  2. Teteh juga cuma bisa bilang sabar.. krn memang sabar kuncinya. Tp bagus juga sudah ngelurin unek-unek sama orang itu, ada bagusnya juga, terbuka semuanya dia jadi tau apa yg dirasakan, tau apa yg sebenarnya yg selama ini dia anggap dia bener. Bisa jadi tuh cowok ngga ngeh atau pura2 ngga ngeh, krn bijo diem aja.
    Semoga semuanya berakhir baik yaa..
    *pengennya elus-elus punggung bijo*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s