Untung saya punya pekerjaan

Kali ini saya mau ngomongin tentang ketergantungan dengan seseorang. Pernahkah kamu merasa sangat bergantung dengan seseorang dan sulit untuk melepaskannya?

Untung saya punya pekerjaan dan penghasilan bulanan, jadi saya ga perlu merengek minta dibelikan sesuatu sama orang tua atau kakak. Dari jaman lulus kuliah saya emang ga terbiasa minta-minta uang, malu kali kalo minta duit. “Mbak, minta duit buat beli hp baru!” Bisa disambit pake ulekan saya haha. Enaknya punya kerjaan dan penghasilan sendiri, kita ga perlu nyusahin orang, mau jalan-jalan ke korea tinggal nabung dan berangkat deh, gampang kan!

Besok kakak saya akan menikah, dan mulai besok saya berjanji untuk ga bergantung lagi sama dia. Makanya saya langsung janji pengen beli mobil dan bisa nyetir sendiri begitu kakak keluar dari rumah. Lho? 

Berat sih, 28 tahun tinggal bersama tiba-tiba harus berpisah. Kami itu dekat banget dari kecil, lengket gitu. 1 keinginan saya yang masih belom kesampean sampai saat ini adalah hang out bareng seharian ke mall buat belanja baju, sepatu, tas, makan di luar dan nonton bareng di bioskop di hari minggu, sesimple itu. Saya udah ngajak dari sekitar 3 bulan yang lalu tapi ga pernah kesampean. Dia lebih mengutamakan jalan bareng calon suaminya. Padahal juga jarang ketemu saya di rumah, saya sering dinas ke daerah, jalan-jalan ke luar kota, saya pulang kerja dia lagi asik teleponan dengan pacarnya. Saya berangkat ke kantor, dia masih tidur. Hari sabtu minggu giliran dia yang kelayapan. Kehilangan? Pastinya. Untung saya punya tempat kuliahan, bisa ketemu teman-teman di kampus. Untung saya punya kehidupan di luar rumah, jadi saya bisa mengenal banyak orang di luar sana.

Dulu kami sering traveling bareng, jalan bareng kapan pun dan di mana pun. Sekarang? Boro-boro huhu.. Saya udah jadi kayak anak tunggal sekarang, jalan-jalan sendirian terus. Makanya cari pacar! xixi

Tapi saya ga mau egois dan melepaskan dia, udah saatnya kami berpisah dan hidup mandiri. Yang penting sekarang saya harus fokus ngurusin orang tua dan meluangkan waktu bersama mereka. Dulu saya pernah ngayal, punya rumah sebelahan dengan rumah kakak saya, jadi tetanggaan gitu kan seru bisa titip mentitip anak, minta makan kalo kehabisan lauk. Kami yang berencana, calon suami yang memutuskan. Mending kalo suaminya ngerti dan mau menerima masukan dari orang lain. ehh..

Baiklah, semoga acara besok lantjar dan ga ada hambatan dan langgeng sampe kakek nenek, amin.

image

14 thoughts on “Untung saya punya pekerjaan

  1. Astaga Jo, gak pernah hangout bareng ??? Yaampun … Tapi liat deh tar kl udh ada ponakan dr kk, pasti banyak hangout barengnya. Semoga lancar jaya acara kk yaaa

  2. Baca jurnalmu jadi sedih. Saya punya adik 3, perempuan semua dan nggak satu pun yang beneran dekat. Sewaktu masih kecil umur SD, saya dan adik no. 2 memang main bareng. Saat si bungsu masih balita dan saya masih kuliah (iya jarak usianya jauh banget), saya gemar ngajak dia ke mall buat belanja cemilan dan dia main boom-boom car. Kedekatan sama saudara memang beda2 wujudnya, tapi yang penting mutunya. Sekarang kamu mungkin sedih kehilangan teman main, tapi di masa depan, kalian bisa jadi lebih akrab lagi karena punya hal yg sama yg bisa diobrolkan. Semoga kamu dan kakakmu tetap dekat dan semoga lancar acara pernikahannya dia.

    • Enaknya punya 2 saudara, kalo yang satu pergi masih ada teman yang lain, apalagi cewek semua. Aku cuma punya 1, dia pergi keluar tinggalah aku sendiri. We used to be best buddies but now we’re not..
      Makasih komen dan doanya 😀

      • Kenyataannya, kami nggak dekat kok sekarang, Bijo. Mbak tinggalnya jauh banget dan itu suka dijadikan alasan adik2 mbak jarang menghubungi. Begitu dewasa, kadang kita punya perbedaan wawasan dan pendapat, dan itu yang bikin ganjalan kalau lagi berhubungan.

      • Kan ada internet, walau tinggal berjauhan secara fisik tetep masih bisa keep in touch sama keluarga (via skype, whatsapp, LINE, Kakao Talk). Ayo mbak, adek-adeknya dihubungi! 😀
        Kalo aku kebalikannya, dekat tapi berasa jauh, kami mulai jarang berkomunikasi. 2 hari ini kami sama sekali ga ngobrol, aku jg capek nanya2 atau memulai percakapan, abis dicuekin sih.
        Mungkin semakin dewasa tiap orang udah pada sibuk dengan urusan masing-masing.

  3. Kalau dari mbak sih, upaya menghubungi adik2 selalu mbak yang memulai. Syukurnya hubungan internet punya mbak lancar, juga kalau mau sms atau menyapa di Whatssapp, gampang. Yang pihak di tanah airnya yang suka alot, Bijo. Dari mulai alasan repot, sibuk, sampai internet yang lemot atau nggak punya pulsa telpon. Yah, lama2 maklum deh, jauh di mata, belum tentu dekat di hati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s