Traveling

Hari Pertama di Thailand

Bulan Januari yang lalu saya diajak ngetrip ke Legoland, tapi… Ga jadi. Jadwalnya bentrok sama trip ke Thailand. Dengan berat hati saya terpaksa menolak ajakan temen kantor seruangan dan lebih memilih jalan-jalan bareng Tami dan Tina, masih temen kantor juga sih tapi beda bagian.

Kami ke Thailand tanpa persiapan sama sekali, kecuali bawa tiket, duit pas-pasan, sama paspor. Kami belum booking hotel dan belum tau mau ke mana dan nginep di mana. Tingkat kemalasan kami emang kelewatan, padahal di tangan kami selalu megang hp, tinggal googling doang pan yak susah bener.

Kami berangkat ke Bangkok dengan menggunakan pesawat Air Asia. Ini adalah kali pertama saya terbang naik AA. Kami mendapatkan tiket seharga 600 rebuan sekali jalan (udah termasuk asuransi, inflight meal dan pilih kursi sebaris ber-3). Kesan pertamaku dengan AA adalah nyaman, landingnya mulus, makanannya enak ada rasanya, iklan Airasia di mana-mana, di tutup bagasi kabin, joknya kulit bukan beludru kayak garuda, tapi ga ada inflight entertainment, secara keseluruhan okelah, ada harga ada mutu. Perjalanan selama 3,5 jam agak-agak membosankan, kalo mau hiburan kudu nambah bayar lagi. Saya kan ogah rugi alias pelit haha. Daripada bengong mendingan juga tidur, mau ngapain lagi coba.

Sesampainya di bandara don mueang kami plenga-plengo ga tau mau ngapain haha. Bukannya langsung keluar bandara dan memulai petualangan, kami malah foto-foto dan buang-buang waktu di bandara buat beli simcard baru plus pulsanya trus duduk-duduk sambil googling cari tau gimana cara keluar dari bandara dan nyari cara buat cus ke Pattaya.

Dari bandara kami naik bus ekonomi ke terminal Mochit bukan Ekamai. Di bus kami tanya-tanya mbak kenek supaya minta diturunin di terminal Mochit, si mbaknya udah iya iya aja nanti dikasih tau. Di bus saya kebagian duduk di bangku dekat pintu sama Tami, sedangkan Tina duduk sendiri di belakang. Saya liat ada mangsa segar baru naik, cowok, tinggi, ganteng haha.

Kebetulan kan kursinya penuh semua, yang kosong cuma di samping Tina doang, saya udah nebak dia pasti duduk di situ. Emang dasarnya si Tina doyan nanya sama orang asing yak, langsung aja dia tanya-tanya jalan sama si mas ganteng. Si mas-nya bahasa inggrisnya ga lantjar tapi dia mau bantu. Ceritanya kan kami orang asing yang baru pertama kali ke Thailand dan tersesat dan butuh bantuan.

Pas udah sampe pangkalan van, si mas-nya ikutan turun dan nganterin kami ke pangkalan. Dia bahkan menawarkan diri buat ngebawain ranselnya Tina yang berat, tapi Tinanya ga mau. Pas udah turun si mas-nya langsung ke salah satu agen penjual tiket van ke pattaya dan nyariin kami tiket, tapi ga dibayarin yah haha. Tiket van buat ber-3 harganya 480 baht. Dia menjelaskan kepada kami gimana cara supaya bisa sampe ke Pattaya. Duh baek banget dah pokoknya si mas tsakep ini. Siapa sih yang tega bikin nyasar 3 cewek manis di tempat yang ga dikenal haha #mana kresek?

Van-nya itu sempit banget, saya ga bisa mundurin sandaran kursi ke belakang dan senderin kepala saya karena di belakang saya ada emak-emak bule yang kesempitan minta saya tegakin bangku. Padahal emang vannya yang sempit. Tiap ada orang yang turun naik kami harus kasih jalan dan angkat kopernya Tami yang ngalangin jalan.

Di van kami sibuk nyari-nyari hotel di Pattaya. Saya udah takut aja ga dapet hotel dan ngampar pake kardus di emperan. Kami nginep di hotel sawasdee selama 1 malam. Ternyata Pattaya itu jauuuh banget. Waktu kami lebih banyak kebuang di jalan di hari pertama. Kami sampai di Pattaya sekitar jam 4 ato jam 5an saya lupa. Kami diturunin di pinggir jalan, ya iya masak ditengah jalan. Kami jalan kaki buat nyari hotel yang udah kami incer. Kami melewati gang-gang yang sepanjang jalannya berisi cafe dan bar. Kami melewati jalanan yang ujungnya lapangan kosong, pas mau lewat lapangan kami mendadak putar balik badan setelah melihat seonggok 2 onggok anjing warna item di tengah lapangan.

Saya dan Tina sih gendong ransel jadi praktis, sedangkan Tami geret koper jadi agak ribet jalannya. Pas balik badan mau balik ke jalan awal kami diketawain bule-bule yang lagi pada nongkrong di bar. Untung ada seorang ibu yang berbaik hati nganterin kami lewat lapangan. Saya sih nangkepnya dia ngomong gini, “Kenapa balik lagi, gpp anjingnya ga gigit koq, ya udah sini ibu anterin lewatin anjingnya” haha sok tau ya saya

Pas lewatin bule-bule, mereka nanya Salamualaikum! Where you from? Thailand? Malaysia?

Iih kepo deh ah, mau tauuu aja. Saya jawab aja, “dari Indonesia!”

Ngantuk dah malem, nanti lanjut lagi nulisnya yah zzz

Advertisements

2 thoughts on “Hari Pertama di Thailand”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s