Pelan-pelan saja

image

Apartemen yang saya tempati di Oz

Kemarin siang di kampus saya terlibat pembicaraan dengan seorang teman kuliah, cewek, namanya Dwi. Usia kami terpaut jauh, beda 5-6 tahun gitu deh. Tapi dia selangkah lebih maju daripada saya.

Dwi cerita ke saya kalo dia udah mulai beli rumah pake duit sendiri. Dia harus nyetor ke bank setiap bulannya selama 20 tahun demi sebuah rumah yang sekarang udah dia kontrakin ke penyewa. Dia menunjukan foto rumahnya ke saya. Lumayan sih, tapi harganya itu lho mahal banget buat ukuran saya haha. Kalo beli cash berat, harus nabung berapa puluh tahun supaya bisa kebeli. Toh harga rumah terus naik, mengajukan KPR ke bank juga ga pa pa.

Dari situ saya juga jadi kepikiran suatu saat nanti buat beli rumah sendiri, tapi yang lokasinya strategis yang dekat komplek pengayoman atau komplek imigrasi supaya deket kalo mau naik jemputan tiap pagi. Saya pengen punya rumah yang interiornya bersih dan rapi kayak apartemen saya di Oz. Saya pengen punya rumah yang minimalis, tetep rapi walo jarang dibersihin. Dibersihinnya seminggu sekali atau 2 minggu sekali aja gitu, cocok buat pemalas dan orang sibuk seperti saya haha.

image

Penghuni apateu pemalas, jam 10 siang masih kemulan (dingin tauk, 10° Celcius suhu saat itu xixi).

Si Dwi walo masih lajang pikiran udah maju, Dwi yang di kantor juga sama masih lajang dan kepengen beli rumah, Dwi yang ini masih belum hehe (nama tengah saya juga Dwi, jadi 3 Dwi dah haha). Toh walaupun ga untuk ditempati sendiri bisa buat disewain. Tapi nanti yah, menabung mimpi dulu.

Tapi kalo nanti saya pindah dari rumah siapa yang ngejagain orang tua saya? Saya sedih deh kalo ngebayangin suatu hari nanti harus keluar dari rumah setelah menikah. Mereka pasti kesepian, tapi ga mungkin juga anak-anaknya tetap tinggal 1 atap dengan orang tua. Orang bule aja umur 17 udah harus OUT dari rumah. Beda budaya sih kita. Jadi gini, nanti tiap hari saya bolak-balik ke rumah orang tua saya buat nitipin anak saya haha..

Kalo kalian gimana? Udah mulai nabung buat beli rumah atau masih numpang di rumah orang tua seperti saya?

6 thoughts on “Pelan-pelan saja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s