Galau tiada tara

Bulan Januari tahun 2014 adalah bulan yang penuh kegalauan buat saya. Bijimana tidak, hampir setiap hari kerjaan saya cuma nongkrong di depan laptop gara-gara ngerasa kesepian ditinggal kakak saya pacaran. Kalo hari libur saya di rumah seharian duduk manis di depan laptop liatin website airline, di kantor pun saya ga konsen kerja gara-gara penasaran ngotak-atik nyari tiket termurah untuk tujuan negeri domba.

Saya hampir beli tiket tapi sayang ternyata duit di rekening i-banking ga cukup buat beli tiket, huhu. Saya males ke atm bank lain dan saya juga ga mau beli tiket pake kartu kredit, kalo bisa pake kartu debit ngapain pake kk.

Untung duit di rekening saya ga cukup, jadi batal bayarnya. Saat saya main ke bagian kepegawaian, saya minta pendapat teman saya, “Dian, gue boleh ga beli tiket ke New Zealand? Menurut lo gimana?”

Bukannya mendapat dukungan, saya malah diceramahin si Dian. “Bijo, daripada lo jalan-jalan mulu dan duitnya abis dalam sekejap, mendingan lo nabung buat kawin ato beli rumah ato beli mobil!  #Jleb

“Tuh si mbak R abis beli mobil, dapet banyak diskon lho, tanya gih! ”

Dasar kompor! Iya juga sih, ucapan Dian ada benernya hehe. Aje gile beli mobil, dikira gue orang kaya kali. Saya dengan ragu-ragu minta nomor hp sales di bekasi ke mbak R tanpa maksud apa-apa. Pura-puranya pengen beli mobil, padahal mimpi aja saya ga berani, tau diri saya haha. Gayamu nak huahaha. Mulailah saya teleponan dengan mas salesnya, nanya-nanya harga dan diskon, tapi bonus dan diskonnya ga ada, ga jadi ah.

19 Januari 2014
Saya posting mini dream tanpa maksud apapun, benar-benar cuma menghayal doang.

21 Januari 2014
Saya masih stres sama tiket pesawat ke NZ yang harganya selangit dan lagi kesal sama kakak saya karena sering kelayapan bawa mobil sendirian ga ngajak-ngajak saya. Saya kan bete di rumah sendirian. Jam 4 sore sepulang dari kantor saya masih bobo manis di jemputan kantor, di tengah jalan tiba-tiba saya terbangun dan langsung telepon mbake, “Onni, tolong jemput aku di tempat aku biasa turun dari bus jemputan dan anterin aku ke dealer.”

Tsaah gaya bener saya minta anterin ke dealer haha. Padahal saya deg-degan dan ga pede juga, siapalah saya. Pas turun dari jemputan mbake dan ibuk udah duduk manis di mobil sambil menunggu kedatanganku.

Saya panas-dingin, cius ini saya pengen nyari mobil, emang punya duit? Saya cuma modal nekad doang pokoknya haha. Bismillah aja dah…

Di mobil saya sibuk nanya mbak google nyari dealer terdekat di Tangerang. Kami meluntjur ke dealer yang berlokasi di Gading Serpong. Saya masih ga pede pas turun dari mobil, saya masih bertanya-tanya pada diri saya sendiri. Bijo, lo serius pengen beli mobil? Emangnya lo bisa nyetir?

Baiklah, dengan langkah cepat saya turun dari mobil mbake dan melangkah masuk ke dealer meninggalkan mbake dan ibuk yang jalannya lama banget. Kami disambut oleh mas-mas bertubuh agak gemuk dan diberikan brosur serta penjelasan mengenai produk mereka. Dalam hati saya ngomong, padahal saya nyari mobil termurah, kenapa nanyanya mobil mahal huahaha. Ibuk sampe bingung, “lha ini siapa yang mau beli mobil? Emangnya kamu punya duit, Bijo?”

Mommy, percayalah pada anakmu ini hehe

Kami diberikan kesempatan untuk test drive mobil berwarna sunset orange yang diparkir di luar dealer. Saya duduk di kursi penumpang di samping sopir alias mbake, sedangkan ibu dan mas sales duduk di jok belakang. Saya sibuk liatin interiornya, mbake sibuk ngejalanin mobilnya, dan si mas sales sibuk jualan dagangannya. Lumayanlah buat ukuran mobil murah subsidi/LCGC (yang menurut saya mahal buanget) hehe..

image

Setelah test drive tibalah saatnya nego bonus. Sayang sekali kalo saya ambil unit di sini ga dapet bonus apa-apa. Saya udah coba ngerayu ga dapet juga. Yasudahlah, kami meluntjur ke dealer lain yang masih terletak di Serpong.

Saya belajar dari pengalaman mbake waktu beli mobil setahun yang lalu. Masak ga dapet bonus apa-apa, dijanjiin dapet E-toll 500 rebu dan talang air tapi ga dikasih sama salesnya, gimana ga kesel coba.

Saat sampai di dealer ke-2 yang terletak di samping Mall Teras Kota, hujan gerimis membasahi rambut kami saat berjalan memasuki dealer. Waktu menunjukan pukul 7 malam lewat dan saya harus buru-buru nego bonus sebelum dealernya tutup. Saya harus membuat keputusan, now or never, kalo ga sekarang kapan lagi hihi.

Begitu masup ke dealer, saya langsung tanya-tanya ke mas sales yang menurut saya manis, “Kalo saya ambil ini dapet bonus apa aja mas?

Tanpa basa-basi si masnya langsung jawab, “Nanti dapet bonus standar kayak tempat sampah, segitiga pengaman, kotak P3K, payung, karpet beludru dan bonus tambahan seperti kaca film, sensor parkir, talang air, karpet dasar peredam.”

“Body cover, gantungan kunci ga dapet?” Ya enggaklah haha

Uwow! Banyak bener!! Ga usah dibujuk rayu lagi langsung dapet bonus sebanyak ini. Beneran kan yah? Saya sampai foto semua berkas dan si masnya juga buat bukti kalo misalnya nanti ada masalah di depan (amit-amit dah).

Saya langsung menandatangani SPK (Surat Pesanan Kendaraan) dan lari ke ATM di mall sebelah dealer buat bayar tanda jadi, bukan DP. Setelah mengisi formulir dan melengkapi dokumen persyaratan, kami pun dijanjikan kalo unitnya keluar bulan April-Mei. 

Dalam perjalanan menuju rumah, saya ga berenti senyum-senyum sendiri, saya masih bertanya-tanya kepada diri saya sendiri. Lo yakin??

5 bulan telah berlalu dan sampai sekarang saya masih belum dapet kabar. Doakan saya ya supaya bulan ini dapet kabar baik. Cemungudh! ^_____^

8 thoughts on “Galau tiada tara

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s