Traveling

[Thai Trip] Gara-gara lost in translation

image

Ok, mari kita lanjutkan cerita perjalanan dari Thailand 4 bulan yang lalu. Saya juga udah agak lupa sebenarnya hehe. Daripada terhapus begitu saja di memori lebih baik diposting iya tak?!

Jadi tanggal 31 Januari 2014, setelah kami seharian keliling Grand Palace sampe gosong, saya dan TaTi (Tami dan Tina) melanjutkan perjalanan ke Wat Pho, kuil yang terletak tidak jauh dari kompleks Grand Palace. Kita dapat ke sana dengan cara berjalan kaki, ga perlu naik angkot, eh tuk-tuk. Kami baru ngeh kalo kami belum sempat makan siang, sarapan pun cuma makan roti tawar di hotel, lagian menunya American style breakfast yang kebanyakan b2, hiks. Untung pagi-pagi saya udah sarapan Pad Thai yang dijual di pinggir jalan. Kami tertunda keluar kompleks Grand Palace karena kedatangan putri Thailand, jadi pintu gerbang di tutup. Tami dan Tina sudah menunggu di luar kompleks, sementara saya masih di dalam kompleks bersama dengan penunjung lainnya menunggu pintu di salah satu paviliun di buka, yup saya terjebak di sana.

Setelah keluar kompleks Grand Palace kami jajan cemilan di pinggir jalan, semacam sate seafood gitu, ada yang dari bahan kepiting, udang, dan masih banyak lagi, lumayanlah buat ganjel perut, duhhh enak banget rasanya, apalagi sambelnya yang khas Thailand banget. Kami jalan kaki sambil ngemil, mata saya ga berenti ngeliatin dagangan di emperan di sekitaran grand palace, berasa kayak lagi di senen ato tanah abang gitu. Ada yang jual batu-batuan, kayak batu cincin, miniature patung budha, dan printilan lainnya.

Tiket masup Wat Pho kalo ga salah 100 baht dah, lagi-lagi saya lupa hehe. Untuk masuk ke bangunan yang terdapat sleeping budha kita diharuskan melepas alas kaki dan memasukkannya ke dalam wadah tas yang tersedia. Ternyata sleeping budha adanya di dalam ruangan yah, saya ga bisa memfotonya secara keseluruhan, susah juga kagak nyampe nemu dari ujung ke ujung, kehalangan tembok.

Setelah keluar dari Wat Pho, saya langsung duduk-duduk manis di bawah pohon sambil mengistirahatkan kaki yang pegeul dan ngebayangin enak kali dipijit haha. Saya terus-terusan liatin HP nungguin ada telepon atau sms masup. Saya udah sms Namwan, “Gw lagi di depan pintu masup sleeping budha yah”.

Ga lama kemudian datanglah seorang cewek yang sama sekali ga ada tampang Thailand, kalo saya bilang mah kayak orang cina, sipit banget dah. “Hi Rika!” Sapa Namwan dalam bahasa inggris dengan aksen Thailand. Akhirnya jadi juga ketemuan setelah terakhir ketemu di Brisbane. Saya langsung memperkenalkan Namwan ke Tami dan Tina, “Woi kenalin, CS gue jaman di Brisbane nih niiih hehe”. Dan memperkenalkan TaTi ke Namwan, “Namwan, kenalin mereke CS gue di kantor”

Setelah dari Wat Pho, kami berempat melanjutkan perjalanan menyusuri sungai Chaophraya. Sebenernya ga ada yang special juga sih dengan sungai ini, tapi teteup aja kan kami lagi jalan-jalan, tetep mo nyobain naik perahu. Untung bawa orang local, jadi bisa dapet harga murah. Untuk kelilingin sungai chaophraya selama 1 jam, kami masing-masing hanya membayar seharga 250 baht, padahal tiket aslinya buat turis 600an baht perorang. 1 perahu diisi kami berempat plus mas-mas yang mengoperasikan perahu. Kami kelilingin sungai chaophraya sambil memandang kuil-kuil di pinggir sungai, entah ada berapa kuil yang kami lewati. Yang paling besar dan megah dan keliatan dari jauh sih Wat Arun.

Di sepanjang jalan memandang dan di sepanjang sungai memandang kami banyak melihat 3 buah bendera. Bendera biru, bendera kuning dan bendera Thailand. Saya Tanya ke Namwan apa arti dari warna bendera itu, ternyata bendera biru itu mewakili ratu, bendera kuning untuk raja. Pantesan di jalan kostum ratu dan rajanya ga sama, ratu selalu memakai kostum berwarna biru dan raja kuning.

Saat di tengah kali, mas operator berbicara dengan kami dalam bahasa isyarat yang artinya kurang lebih begini, “Mbak-mbak liat tuhhhhh ada apaan!” Kami pun langsung menoleh kea rah yang ditunjukan si mas, walah ada banyak biawak guedhe-guedhe, waaah di sate enak nihhh *lho??

Setelah menelusuri sungai chaophraya dan kembali ke daratan, tsaaah saratan haha. Kami mulai bingung mau ke mana, saya pan belom googling juga yah jadi ga tau mau ke mana, ya sudah kami minta Namwarn buat nunjukin kami tempat menarik lainnya. Namwan bingung juga mau ngajak kami ke mana. Saya apalagi. Akhirnya Namwan berniat baik untuk ngajak kami makan malam gratisan, asiiiik. Saya masih ga nangkep engerish aksennya Namwan dari dulu sam pe sekarang. Kalo dia ngomong saya kebanyakan nanya, “Hah??? Apaa?”

Kami ga tau Namwan mau ngajak kami ke mana, saya cumin nangkep makan gratisan, udah gitu doing. Terserah dia dah.. Akhirnya kami melanjutkan perjalanan dengan menggunakan perahu yang lebih besar menuju stasiun BTS (kalo ga salah namanya, kereta yang ada di atas itu lho). Kami kan belum pernah keliling naik kereta di Bangkok, kami diajarin cara beli tiket pake mesin, norak deh kami haha. Di Korea juga ada mesin penjualan tiket otomatis, tapi saya belum pernah nyoba juga dink

Kami naik kereta ke salah satu pusat perbelanjaan, cuma numpang lewat doang sih. Saat berjalan di jembatan penghubung dari stasiun menuju mall kami melihat banyak keramaian, katanya Namwan sih ini lagi ada demo buat menggulingkan pemerintahan. Ohh demonya kayak gini toh, pake ada tenda segala, ada panggung dan layar gede, buset demonya berat di ongkos, kagak pake rebut-ribut rusuh kayak di depan gedung MPR kita. Ga lama kemudian saat kami sedang perjalan, tiba-tiba kami disuruh diam dan menghentikan aktifitas untuk mendengarkan lagu kebangsaan Thailand. Semua orang tiba-tiba menghentikan aktifitas dan berdiri sambil menyanyikan lagu kebangsaan mereka. Waaaaah nasionalis mereka tinggi bener yah, mereka sangat mencintai raja dan ratu bahkan sampai menghormati lagu kebangsaan mereka. Saya penasaran pengen nonton di bioskop Thailand sebenarnya, katanya kan setiap pelem belum diputar kudu nyanyi lagu kebangsaan dulu.

Kami terus melanjutkan perjalanan melewati pusat perbelanjaan mewah, keluar lagi melewati gang-gang kompleks perkantoran yang banyak diparkir mobil mewah, kemudian melipir ke café beli es bubble sambil terus melanjutkan perjalanan. Kami mampir ke sebuah rumah sakit yang sama sekali ga kayak rumah sakit, mewah buanget rumah sakitnya, berasa kayak hotel dan sama sekali ga ada aroma dan bau-bauan obat. Kami dengan noraknya mengamati lobby dengan langit-langit yang tinggi, wah jadi ini tempat kerjanya Namwan. Kami dikenalin dengan teman-temannya.
Setelah dari rumah sakit kami berjalan keluar menuju jalan raya, dan tidak jauh dari situ terdapat 2 buah bangunan. Ok, sampailah kami di bangunan tersebut. Perasaan saya udah ga enak, ini tempat apaan yak, kan kagak keliatan malam-malam. Kami memasuki sebuah ruangan semacam aula dengan banyak orang di dalamnya. Tahukah kamu saya sedang berada di mana saat itu????

Ternyata kami diajak ke acara pertemuan gereja yang diadakan setiap jumat malam haha. Gini deh kalo lost in translation. Ok, gpp lagian saya juga penasaran belum pernah ke acara beginian. Cuma si Tami kan pake jilbab, dia sibuk nanyain, “Rika, gue kan pake jilbab, masak ikutan acara beginian?”

“Lahhh Tamiyem mana gue tau kalo mo ke sini, udah gpp ikut-ikutan aja, kagak enak nih kalo cabut pas acara, kita kagak ngapa-ngapain juga kaaan”.

Namwan menawarkan kami untuk makan malem bareng di situ, tapiiiii dia ngerasa ga tenang juga, kami kan udah bilang ga makan b2, ternyata semua menu yang disajikan adalah b2 huahahaha. Jadilah kami hanya makan buah-buahan sambil minum es bubble dan menahan lapar.

Kami dikenalkan dengan teman-teman dan orang tuanya Namwan, wah ganteng-ganteng ya cowok Thailand, aiiiih tsakeep! Ortunya Namwan masih muda banget keliatannya, asik ya mereka sempat berkumpul bareng, bercengkrama dengan teman-teman dan keluarga. Saya boro-boro, kan sibuk kerja dan kuliah pulang baru jam 9 malem hihi. Kami diajak gabung dengan teman-temannya Namwan untuk main game bareng. Mereka ngomong bahasa Thailand, kami bertiga pura-pura ngerti aja apa yang diomongin dan instruksi atau petunjuk tentang game ini. Mereka ketawa kami ikut-ikutan ketawa padahal ga ngerti apa yang diomongin huahaha. Asli ni kami berasa aneh banget, tapi seru juga sih. Kami main game pake kursi, beberapa kursi disatukan membentuk lingkaran, trus diputar lagu, pas lagunya dimatiin kami kudu buru-buru duduk. Mereka ketawa, kami ketawa, udah gitu aja peraturannya haha. DI sini juga ada game itu cuma namanya saya ga tau.

Setelah selesai main game kami kira acaranya udah selesai, ternyata masih dilanjutkan mendengarkan khutbah pake bahasa Thailand. Saya, Tami dan Tina celingak-celinguk mencari cara buat kabur dari sana. “Mampusss kita bisa kejebak di sini sampe malem, batal dah ke Asiatique. Rika, buruan cari cara buat cabuuuut!” Usul Tamiyem.

“Laaah mana gue barani, kagak enak juga kali maen kabur-kaburan.” Ya udah akhirnya kami ikutin aja acaranya sampe kelar sambil lirak-lirik dan cengengesan haha. Setelah acara selesai kami pamit sama Namwan dan orang tuanya, kami pengen lanjutin perjalanan ke Asiatique. Pas mo pamit malah ditemenin sama Namwan. Dia menemani kami terus sampe lanjut ke Asiatique, walah padahal kan kami ga enak, pengen misah aja. Ya sudahlah akhirnya kami keluar dan naik tangga penyebrangan, kami berkali-kali nyetopin taksi tapi ga ada yang mau berenti. Akhirnya kami naik tuk-tuk ber-4 sampai ke Asiatique.

Pas baru sampai di Asiatique ada keramaian gitu, ternyata lagi ada pertunjukan barongsai. Oh iya, ini kan malam tahun baru cina, pas sama imlek. Ya sudah kami nongkrong aja dan nonton barongsai di Asiatique. Setelah kelar dilanjutkan dengan makan malam dan belanja sedikit barang. Si abang jualannya nangkep ucapan kami pake bahasa Indonesia, dia langsung nawarin dagangannya pake bahasa Indonesia, laaaah bisaan aja yak haha. Saya lanjutin nawar pake bahasa korea, si abang jualan masih bisa ngejawabnya juga, haha.

Jam 11an malam kami akhirnya pulang dan sesampainya di Khaosan Road lagi-lagi ada pertunjukan barongsai di jalan. Jadi balapan gitu antara bebunyian di café dan barongsai, rame buener. Kami udah terlalu lelah buat hang out di tengah malam. Setelah cari makan malam kami pun langsung tidur dengan lelapnya di hotel zzzzzz..

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Advertisements

5 thoughts on “[Thai Trip] Gara-gara lost in translation”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s