Uncategorized

Kondangan

Kemarin saya baru aja pulang dari perjalanan 27 jam nonstop jakarta-semarang pp. Saya bersama 2 orang teman berangkat ke semarang dalam rangka menghadiri pernikahan seorang teman satu bagian di kantor.

Niat banget ya jauh-jauh dateng buat kondangan doang. Dari tadinya yang mau ikut 6 orang karena berbagai alasan jadinya tinggal 3 orang yang berangkat. Saya sih emang lagi bosan aja di rumah, jadi waktu di ajak jalan ya hayuk aja. Anggap aja lagi mudik ke kampungnya simbah hehe.

Saya suka deh dengan konsep pernikahan teman saya ini. Mereka tidak menyebutnya resepsi pernikahan tapi walimatul ursy alias syukuran. Yang ada di bayangan saya ini mereka cuma akad nikah dan makan-makan sederhana tanpa pake pelaminan dan dekorasi kawinan pada umumnya. Tapi saya salah, walaupun acaranya diselenggarakan di mesjid, tapi teteup pake dekorasi pelaminan dan tenda yang amat sangat panjang di luar halaman mesjid dengan berjejer berbagai jenis hidangan plus dihadiri oleh ratusan tamu undangan. Kalo menurut saya acara syukuran ini bisa dibilang mewah.

Makanan yang disajikan juga melimpah, banyak pilihan dan enak-enak. Sampai acara selesai makanannya masih ada, jadi jangan takut keabisan. Saya sama sekali ga liat kotak buat memasukkan amplop atau meja buat naro kado. Temanku ini udah bilang, “Nanti kalo ke sana jangan ngasih amplop ya, diseneni bapakku, kalo mau ngasih di kantor aja nanti”.

Teman saya iseng-iseng nanya, “Kamu butuhnya apa nanti?”
“Rumah aja pak, saya butuh rumah atau mobil” jawab temen saya haha.

Kami sih seneng-seneng aja kalo semua orang yang kawinan modelnya kayak gitu haha. Judulnya kan syukuran, jadi mereka ga mengharapkan apa-apa, cuma kehadiran tamu undangan dan doa. Mereka juga mengundang anak-anak panti asuhan lho. Keren yah..

Acara berlangsung singkat, kurang lebih 2 jam, itu termasuk akad nikah di mesjid dan salam-salaman serta foto-foto di pelaminan. Saya kan belum pernah ke kondangan model begini, biasanya ke pesta kawinan di rumah yang berlangsung seharian atau ke acara resepsi di gedung. Kaget aja saya liatnya, tau-tau udah sepi aja jam 11 kurang.

Sepertinya saya mau niru konsep kawinan model kayak teman saya ini deh. Ga ribet, praktis, simple dan cepat haha. Abis kawinan bisa langsung honeymoon ke New Zealand huahaha.

Besok saya juga masih harus menghadiri resepsi pernikahan teman saya. Kalo yang besok sepertinya mewah banget, diselenggarakan di gedung, pake ritual pedang pora dan bakalan dihadiri oleh pejabat-pejabat dan dokter-dokter. Saya lumayan deket juga dengan teman saya yang ini, tahun lalu pernah tinggal bareng waktu di Oz, jadi berasa kayak adek saya aja gitu. Baiklah semoga lantjar acara mereka.

Saya paling bingung kalo dateng ke kondangan, masalahnya ga ada temen yang bisa diajak bareng.

Kalo kamu lebih suka konsep pernikahan yang sederhana atau mewah?

Advertisements

17 thoughts on “Kondangan”

  1. Saya dan suami menikah jauh dari keluarga, jadinya serba sederhana dan cepat. Kami sengaja begitu karena keluarga suami punya kerabat yang banyak dan luas network-nya. Menikah itu kan memang mestinya khidmat. Kalau kebanyakkan tamu, kasihan mempelainya. Waktu kuliah, saya pernah kerja sebagai pamong tamu di beberapa acara pernikahan. Ada acara yg sampai dihadiri 1000 orang (katanya loh). Kebayang kan betapa pegelnya salaman sama orang sebanyak itu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s