Uncategorized

Ditelepon Bule Gilak

Tadi pagi liat facebook tentang postingan temen jepang saya yang sukses dapet nilai bagus dan sertifikat kelas ESP Bridging English Program, dia sampe nangis-nagis gitu, perjuangannya belajar bahasa inggris buat persiapan masup kampus UQ sampe berdarah-darah, ada kali setahunan dia belajar di ICTE. Saya lupa masih punya teman-teman yang lagi mo kuliah S2 di UQ, dan lagi kepikiran kayaknya asik ketemuan sama teman-teman dan guru atau staf di ICTE.

Oke oke, sebenarnya bukan mau ngomongin ini. Jadi ceritanya 3 hari yang lalu ujug-ujug saya dapet pesan di Whatsapp dari nomor ga dikenal. Namanya sih familiar kayak nama teman-teman yang saya kenal tapi nomor ponselnya saya sama sekali ga kenal. Karena penasaran saya coba ceklah ke phonebook hp saya dengan nama yang sama, pas saya cek kode negaranya beda dengan nama orang yang saya kenal. Ini siapa sih, teman korea, china atau dari mana?

Saya langsung nyocokin kode negaranya dengan nomer hengpon teman kantor saya yang lagi di Oz, kodenya sama kayak kode negara teman kantor saya, +61 berarti si orang misterius ini pake nomor Australia. Nomornya Dominic-kah? bukan juga. Saya baru ingat ternyata saya pernah berkirim pesan sekali dua kali dengan orang ini beberapa bulan yang lalu, ada kali 6 bulanan. Saya kenal orang ini melalui website dating online (bukan tinder), yang sekarang udah jarang saya buka.

Karena iseng saya pun ngebales obrolannya panjang lebar. Ohh dia orang bule oz toh, oh dia tinggal di Western Australia, ga jauhlah dari Indonesia, 2 jam doang kali dari Bali. Daripada ke Brisbane jauh bener. Oke oke, ngobrolah kami selama beberapa jam melalui WA, trus kirim-kiriman foto, dan ujug-ujug dia minta ijin buat telepon saya. Saya pun menolaknya, “Jangaaaaaaaaaaaan!! Jangan telepon gue!”

Bule : “Kenape?”
Saya : “Gue ga suka maen telepon dan lagian gue kagak bisa bahasa inggris kalo lagi teleponan”
Bule : “Ah nggak tuh, bahasa inggris lo lantjar”
Saya : “Jangan deh”
Bule : “Santai aja keleus”
Saya : “Yowes, sak karepmu-lah mas. Lagian cuma teleponan doang sekalian praktekin bahasa inggris gue”

Pertama kali dia telepon saya abaikan, kedua kali baru saya jawab. Aslinya saya ngantuk pengen tidur tapi malah ngeladenin si bule oz. Mata saya yang udah kriyep-kriyep mendadak jadi melek, saya kudu mikir buat ngejawab telepon pake bahasa inggris. Haduh mau ngomong apa saya nanti, aksen Australia pan susah beneur. Ternyata aksennya ga Australia banget tuh, saya masih bisa menangkap ucapannya dengan jelas. Capek-capek saya ngomong bahasa inggris eh ga taunya dia bisa bahasa indonesia #Gubrakkkkk $%^&*(

Lha ngomong kek kalo bisa bahasa indonesia walaupun cuma sedikit, saya kan ga perlu berpikir keras berbicara dalam bahasa inggris. Tapi teteup sih ngobrolnya pake bahasa inggris. Ada beberapa kalimat juga yang saya ga nangkep artinya. Masak dia ujug-ujug nanya pertanyaan yang personal banget. Lo udah nikah belom? Kenape lo belom nikah? Kepo deh ah..

Tahukah kamu, masak diujung pembicaraan dia nanya, “Apakah di budaya elo memperbolehkan s3x before married?” Saya jawab aja dengan tegas, Big no no!! Trus dia nanya lagi, “Boleh ga kalo gue misalnya jalan-jalan/liburan sama lo trus tidurnya sekamar tapi ga ngapa-ngapain, supaya lebih akrab gitu?” Haisssshhhhh, minta dihajar ni orang haha.

Foto pinjem dari sini http://zerowoes.com/articles/worst-things-that-can-happen-on-a-blind-date/
Foto pinjem dari sini http://zerowoes.com/articles/worst-things-that-can-happen-on-a-blind-date/

Saya kebanyakan menjawab,”NO!!!” Gilak ni orang lama-lama obrolannya menjurus. “Trus kalo gitu gue harus nikah dulu ya? Lo mau kawin sama gue?” Jiaaahh belom apa-apa ngajak gue kawin, emangnya gue cewek gampangan hiiiiiyy. Kami teleponan 45 menitan ada kali dan lama-lama saya ilfeel. Haduh abaikan aja dah. Saya jadi tidur jam 12 malem dan kesiangan bangun buat ke kantor dah.

Murah lho teleponan dari Oz ke sini, beli aja paket optus 50 dolar dapet pulsa telepon ke mana aja 350 menit (atau 250 menit? lupa saya), sms sepuasnya dan paket data 2 GB.

Beneran saya takut jalan sama bule, abisan budaya kita pan beda, masak tiap perpisahan minta peluk dan cium. Jangankan minta peluk, pegangan tangan aja bisa saya hajar hahahaha. Waktu jaman masih di Oz tahun lalu, saya mengamati teman-teman latino di kampus, mereka tiap bertemu dan berpisah selalu berpelukan dan cipika-cipiki, cewek cowok yah, kan kami yang orang Indonesia ngerasa aneh melihat budaya mereka. Temanku malah kadang ambil kesempatan, cipika cipiki sama teman cewek latino haha. Tapi bener deh, cowok latin itu ganteng-ganteng dan ceweknya cantik-cantik, kayak Diana dan Sebastian. Mereka sesama latino itu kalo ketemu langsung menyapa “Hola” trus Mwahhh mwahhhhh hahahaha

Teman saya, Tina yang baru pulang dari Oz juga cerita, dia sempat kenalan sama bule oz dan diundang main ke rumahnya, mau dimasakin makan malem gitu, trus temanku menolak dengan halus, udah gitu si bule minta peluk dan cipika-cipiki sama si Tince dan Tince pun kabur haha. Sama aja kayak saya jawabannya adalah kaboooooooooor hahaha..

Kalo ketemu teman bule yang sesama traveler saya ngerasa aman-aman aja walaupun tidur sekamar di hostel. Saya malah pernah diajak jalan bareng cari makan sambil ngobrol trus dibayarin, baek yah. Malah kalo sama teman yang udah saya kenal saya takut haha. Itu juga alasannya waktu ketemu teman bule di Korea saya ga berani hiking berdua aja, makanya ngajak ngajak teman saya yang lain. Abisan saya takut haha.

Tapi ga semua bule kayak gitu juga kan, saya punya teman yang ramah dan sopan, ya iyalah lha wong ga pernah ketemu, cuman ketemu di dunia nyata sekali dan selanjutnya di dunia maya haha. Tapi teteup menurut saya otrang bule lebih ramah dan bersahabat daripada orang korea. Kenapa ngebandinginnya sama orang korea? abisan kalo ngebandingin sama orang cina, jepang saya gak tau haha.

Kalian pernah punya pengalaman lucu pas online dating atau dating beneran sama bule?

Advertisements

10 thoughts on “Ditelepon Bule Gilak”

    1. nggak tau juga ya, tapi teman-teman koreaku pada ramah dan sopan. Waktu pas lagi di Korea pernah liat orang pacaran yang pada pelukan ciuman di tempat umum juga haha

  1. Aku nggak pernah pacaran atau dating sama bule walo dulu rekan kerja bannyak bule sih. Mungkin aku kurang eksotis 😛 eh.
    Tapi perbedaan budaya soal sex itu jauh terasa sih, bisa terkaget-kaget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s