Uncategorized

Wiken-an di pulau

Pulau Sebesi, tempat kami bermalam
Pulau Sebesi, tempat kami bermalam

Mumpung masih fresh ni saya mau cerita libur wiken saya minggu lalu di sebrang sana. Jadi ceritanya hari jumat minggu yang lalu sepulang dari kantor saya ga langsung pulang ke rumah. Teteup sih pulangnya naik jemputan kantor tapi minta diturunin di Mall Slipi Jaya, jadi bus jemputan yang biasanya lewat jalan tol dalam kota harus keluar di tol slipi demi saya hehe.

Ngapain di mall? Nongkrong dong, di mushola nongkrongnya hehe. Iya saya ngebunuh waktu dari jam 5 sore sampe jam 8 malem nungguin teman jalan berangkat ke pelabuhan merak. Kan lumayan kalo naik jemputan hemat ongkos taksi atau ojeg seharga 40 rebu, duitnya bisa dipake buat makan malam di Solaria di lantai 4. Saya ikutan trip bareng dari internet, berangkatnya sih saya memang sendiri tapi di jalan kenalan dengan banyak teman dan capcus bareng deh. Saya ketemuan dengan yang punya acara, namanya Mbak Evi dan nongkrong di bawah tiang reklame di sebrang RS Harapan Kita nungguin rombongan teman-teman kompas (5 orang) yang mau jalan bareng, kalo yang lain sih udah pada jalan duluan ke pelabuhan merak masing-masing.

Pas lagi nunggu mereka, datanglah sebuah mobil putih Toyota Rush yang merupakan mobil salah satu peserta ngetrip bareng. Kebetulan banget si om jalan sendirian dan ngajak kami untuk barengan berangkat pake mobilnya. Jadilah akhirnya kami ber-8 jalan bareng. Lumayan banget kan dapet tumpangan gratis ke Merak. Jadi komposisinya yang di kursi depan 2 orang, tengah 4 orang dan belakang atau bagasi 2 orang bersama dengan tumpukan ransel. Harunya kan backpacker itu nebengnya truk sayur kan ya, ini malah nebeng mobil pribadi haha.

Dalam perjalanan, mobil kami melipir dulu ke Cilegon untuk mengangkut 1 orang peserta trip (Mas Hasan) yang adalah temannya Om Ilyas si empunya mobil. Jadi komposisi di bagasi berubah jadi 3 orang plus tumpukan ransel lainnya. Sesampainya di pelabuhan merak kami langsung berkumpul di depan mushola dan nungguin peserta lain. Ternyata kami berangkat bareng dengan peserta trip rombongan lain, rombongan Bang Edo. Setelah mendapatkan tiket masup feri, kami ngebaur bersama dengan peserta trip rombongan Bang Edo, salah satu peserta trip Bang Edo ada seorang WNA asal Australia, dan saya pun ngobrol dengan Mbak Dahlia yang mahasiswa The University of Queensland yang lagi magang di UI.

Ini adalah kali pertama saya naik kapal berukuran jumbo atau kapal feri, guedhe banget yak kapalnya. Saya ikutin teman-teman aja ke mana mereka masuk. Kami memilih dek atas yang bisa dipake buat selonjoran atau tiduran, jadi lesehan gitu. Lantainya dilapisi karpet dan plastik, ga keras-keras amat sih cuma karena badan saya yang cuma tulang doang jadi tetep aja ngerasa sakit. Mana abis kepeleset pulak hari sebelumnya di kantor, pantat kiri saya sakit bingits. Untuk bisa selonjoran di dek lesehan ternyata dikenakan biaya lagi Rp 8.000,- perorang, kalo pake bantal nambah lagi Rp 3.000.

Gede kan ferinya??
Gede kan ferinya??

 

Penampakan di dalam kapal, siap-siap ambil posisi buat tidur
Penampakan di dalam kapal, siap-siap ambil posisi buat tidur

Selama di kapal saya ngerubah-ubah posisi tidur tetep aja ga bisa tidur. Kapal kami jalan sekitar pukul 1 malam dan tiba di pelabuhan bakauheni sekitar jam 4 subuh. Saya bener-bener ngantuk karena ga bisa tidur. Di pelabuhan kami langsung melipir ke mushola untuk menunaikan sholat subuh. Perjalanan dilanjutkan lagi dengan menggunakan angkot, kami nyarter 2 angkot sampai ke Canti. Di angkot saya bisa balas dendam (tidur) hehe.

Selfie di angkot
Selfie di angkot

Ini poto-potonya gede-gede bingits yak hehe. Sesampainya di Canti kami langsung ganti baju dan berlayar ke pulau. Madi paginya di skip, sekalian nyelem di laut aja. Waktu mau jalan saya hampir ketinggalan rombongan, saya ga bilang kalo lagi asik bertapa di toilet umum haha.

Sepanjang perjalanan kami didampingi oleh beberapa ekor lumba-lumba yang berenang di samping perahu kami. Pemandangan yang unik, saya belum pernah liat lumba-lumba di laut. Tujuan pertama kami di laut adalah snorkeling di tengah laut, saya ga tau nama tempatnya. Kemudian dilanjutkan ke pulau sebesi untuk istirahat dan mandi sampai tiba saatnya ke laut lagi.

 

Hari pertama di laut
Hari pertama di laut

 

Mari berpegangaaaaan.. Walo ga bisa renang teteup bisa menikmati keindahan laut di krakatau. Bijo paling kiri
Mari berpegangaaaaan.. Walo ga bisa renang teteup bisa menikmati keindahan laut di krakatau. Bijo paling kiri

Saya ngetiknya buru-buru banget nih, curi-curi waktu di sela jam kerja. Nanti lanjutin lagi cerita hari ke-dua yah..

 

 

 

 

 

Advertisements

9 thoughts on “Wiken-an di pulau”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s