Traveling

Kecurigaan yang Berlebihan [NZRoadTrip]

Pesawat yang akan membawaku ke Melbourne
Pesawat yang akan membawaku ke Melbourne

Heilooooo Bijo is Back!! Apa kabar WPers?? Bagaimana liburan akhir tahunmu?

Saya baru aja kembali dari perjalanan selama 15 hari ke Selandia Baru dan membawa pulang banyak baju kotor cerita. Perjalanan dari Jakarta menuju Christchurch ditempuh dalam waktu 13 jam karena harus transit sebanyak 2 kali dan 3 kali naik pesawat. Baiklah saya mulai dengan cerita hari pertama yaitu perjalanan dari Bandara Soekarno Hatta menuju KLIA2 dan Tullamarine Airport aja yak.

Jadi 4 hari sebelum berangkat ke New Zealand saya itu ga bisa tidur karena terlalu semangat. Saya sampe capek sendiri mikirin persiapan perjalanan saya ke New Zealand. Pesawat yang saya tumpangi adalah pesawat rute CGK-KUL-MEL. Kalo udah ga bisa tidur kepala saya migren, kalo udah migren saya bisa uring-uringan nahan sakit.

Pesawat yang saya tumpangi boarding pukul 05.45 dengan tujuan Kuala Lumpur. Waktu transit di Kuala Lumpur saat memasuki gate setiap penumpang diharuskan melewatkan pemeriksaan dokumen oleh staf airline. Saat saya memasuki ruang tunggu saya kebagian dicek oleh petugas orang india. Saya harus memperlihatkan boarding pass, passpor dan KTP. Padahal penumpang lain yang diperiksa oleh petugas cewek di samping saya ga sampe segitunya (nunjukin paspor) ke penumpang lain. Ditanya-tanyalah saya, “Mau ke mana, berapa lama, ngapain? Mana paspornya?”

“Mau ke Melbourne, 1 hari, transit tujuan akhir ke NZ” jawab saya. Trus paspor saya diperiksa keasliannya pake alat (saya punya alatnya!!). Ga sampai disitu kemudian paspor saya discan atau dipindai. Dan ujug-ujug ktp saya diminta juga. Lhooo???? Kok sampe segitunya? Penumpang laen kagak sampe segitunya deh.

Setelah pemeriksaan yang sangat lama itu selesai saya langsung duduk dan mengamati si mas petugas, lhoo dia ramah dengan penumpang lain dan ga pake sampe ada yang dicek paspornya kayak guehhh. Kalo penumpangnya bule jauh lebih ramah lagi.

Pesawat saya yang kedua boarding jam 12.20 waktu kuala lumpur. Di pesawat saya ga bisa tidur, kepala saya pusing bukan main. Saya kebagian duduk di kursi nomor 41K di samping jendela sebaris dengan bule cowok inggris dan cewek australia. Saya berasa kejepit, kaki saya yang udah panjang buat ukuran orang indonesia masih lebih pendek daripada bule-bule di samping saya, mereka tinggi-tinggi. Saya nahan kebelet pipis lama banget, mereka berdua pada tidur kagak enak ngebangunin mereka buat numpang lewat ke toilet.

Sunset di atas langit Australia
Sunset di atas langit Australia
Sisa-sisa matahari
Sisa-sisa matahari

Di saat kepala saya lagi pusing penumpang di belakang saya malah berisik pake banget. Ngobrolnya kenceng banget suaranya. 2 cewek cina dan 1 om-om bule. Entah ngobrolin apaan kali sepanjang penerbangan, baterenya ga soak-soak. Sampe malam mau sampe ke Melbourne rasanya saya kepengen teriak sama 2 cewek cina di belakang saya karena terlalu berisik, kepala saya mau pecah, saya pusing, mual, panas dingin sampe pengen muntah.

Sampe di bandara Melbourne saya langsung lari lagi ke toilet dan apdet status haha. Saat keluar dari bandara saya disambut dengan udara dingin Melbourne yang cuma 16 derajat celcius. Waktu saya keluar bandara ujug-ujug saya disamperin bule. Haaaaa ketemu lagi kita!!

bersambung *kayak singnetrong aja*

Advertisements

15 thoughts on “Kecurigaan yang Berlebihan [NZRoadTrip]”

  1. Ngga minum obat pusing..??

    Ditunggu ceritanya yaaa… Iiihh ngga berasa udah pulang lg aja nih… kirain masih di NZ πŸ™‚

    Itu petugasnya rese plus iri kali pengen jalan2 jugaa hihi

    1. Nggak bawa obat-obatan teh, sunblock aja lupa bawa, kali aku bawa aja obat tidur ya hahaha.
      Udah 15 hari kelayapan teh, hari ini udah kudu masup kantor.
      Usil banget ya mas petugasnya hehe

  2. ahahah,,emang gk enak ya klo pas naik pesawat trus kebelet pipis tp kita duduknya paling ujung,gk enak hati kalo mau minta permisi buat ke toilet,tp kalo dh kebelet juga gk nyaman ditahan2, nelangsanya πŸ™‚
    ditunggu ya kelanjutan ceritanya

    1. Nahan pipis itu nyiksa banget sampe pengen nangis haha. Udah gak tahan juga akhirnya permisi permisi deh sama mbak dan mas bule, saking susahnya lewat si mas bule yang duduk di tengah sampe naek-naek ke kursi dan ngelipet kakinya supaya aku bisa lewat.
      Asiiik ada yang nungguin hahaha

  3. *pengen ngomelin bijo biar tambah pusing.. lagian napa ga tidur dulu siiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiihh malah ga bisa tidur..
    asik disamperin cowo bule.. terus jatuh cinta? terus jadian? terus gimana lanjutannya?

    1. Enggaklah mbak, kan lagi di negara orang, gak ngaruh juga. Kalo di Soetta sih sering ketemu temen yang lagi tugas di bandara. Kayak pas berangkat 2 minggu yang lalu waktu lagi dicap paspornya ujug-ujug disamperin sama mas-mas di loket sebelah yang ngenalin aku, padahal aku ga kenal/lupa siapa dia haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s