Uncategorized

Belajar Nyetir

Mobil sewaan di NZ
Mobil sewaan di NZ

Tiba-tiba saya kepikiran pengen cerita pengalaman saya nyetir hari ini. Saya udah belajar nyetir jauh hari sebelum berangkat ke New Zealand 1 bulan lalu. Niat saya belajar nyetir juga kan emang buat road trip di New Zealand, abis gak asik kan ya masak sewa mobil tapi nyuruh orang lain yang nyetir, ya kasianlah.

Jadi hari ini adalah hari pertama saya nyetir setelah terakhir kali nyetir sekitar 2-3 minggu yang lalu pas di New Zealand. Selama di New Zealand tugas saya adalah menjadi pendamping sopir, saya jadi sopir cadangan gitulah. Selama di sana itu enak, saya nyetirnya mobil Toyota Yaris 1300 cc transmisi otomatis. Beda banget kan sama pegangan saya di rumah, pakenya manual.

Gak butuh waktu lama buat saya belajar nyetir pake matic, cukup 1 kali muter dari kamar kami di cabin standard di holiday park sampai ke resepsionis balik lagi sampe ke kamar trus langsung capcus sejauh hampir 200an kilometer dari Te Anau ke Bluff.

Kali pertama buka pintu mobil dan duduk, hal pertama yang saya lakukan adalah mencari pedal kopling, yappp kopling! Tapi kok kenapa nggak ketemu, saya lupa kalo itu mobil matic yang notabene nggak ada koplingnya. Awalnya saya ngerasa aneh nyetir mobil matic tapi lama-lama saya menikmatinya. Mobilnya sering nyelonong sendiri kalo saya injek pedal gas kedaleman, cuma itu aja sih, selebihnya gampang pake mobil matic.

Saya yang sebelumnya baru 3 kali nyetir mobil manual di jalan raya di Tangerang (tanpa didampingi orang lain yang bisa nyetir), pas di New Zealand mendadak lancar nyetirnya. Ya iyalah jalannya lengang banget, gak pake macet, semrawut dan gak ada rintangan kayak motor, angkot, bis, truk dan segala macam penghuni jalan. Pokoknya di NZ itu surganya pengendara mobil deh. Hari pertama nyetir saya kebagian nyetir di highway dari Te Anau, jalan terus mengikuti arahan mbak GPS sampe mblasuk ke wilayah peternakan, sepi bener di kampung itu, sepanjang jalan cuma padang rumput doang. Saya biasa nyetirnya selow disuruh ngebut haha. Biasanya saya diomelin kalo lagi les nyetir trus ngebut, waktu di NZ saya malah disuruh cepet, cepet!! Faster!! Wohoooo.

Tadi siang saya kembali mengendarai untuk pertama kali setelah pulang dari NZ, dan tahukah kamu, ternyata saya lupa nyetir. Selama nyetir tadi mesinnya sering mati, saya lupa menyeimbangkan injekan antara kopling, rem dan gas. Saya lupa rumus setengah kopling di tanjakan omaigot!! Kalo udah berenti di tengah jalan trus diklakson ribuan mobil di belakang saya, saya jadi panik luar biasa. Gak tau apa ya kalo lagi belajar!!! Kaki kiri saya sampe gemeteran tadi, keringat mengucur deras dari dahi saya. Dinginnya AC mobil sudah tidak terasa lagi karea kepanikan luar biasa. Padahal mah cuma nyetir dari rumah ke perum doang, biasa naik angkot 30 menit sampe, nah tadi sampe 50 menit plus nyasar. Yappp nyasar! Saya punya kebiasaan nyasar huhu.

Bisa itu karena terbiasa, kalo saya jarang nyetir ya wajar lupa lagi. Saya hampir pengen nyerah pas di temat les, pengen pulang naik angkot dan ninggalin mobilnya di tempat les. Tapi saya mikir lagi, ahhhh masak begini doang nyerah, nggak banget dah! Akhirnya saya pulang bawa mobil dan tersesat, lagi-lagi saya nyasar hiks. Tapi selama pulang mesinnya nggak mati, saya mulai menikmati lagi. Saya kembali pulang ke rumah dengan selamat. Biasanya kan kalo pulang saya selalu naro mobil di gang di depan rumah dan tinggalin mobilnya, tapi tadi ada kemajuan, saya nyetir sampe ke pager depan rumah horeee! Pas sampe depan pager saya langsung masuk dan manggi mbake buat mindahin mobilnya yang diparkir di halaman. Jadi dia keluarin mobil dari halaman, dan saya masukin mobil saya ke teras, trus dia masupun mobil lagi ke halaman. Inilah yang bikin saya males ke mana-mana bawa mobil, ribet ngeluarin dari teras ke gangnya. Pas saya udah parkirin ke teras, si mbake langsung bukain pintu mobil saya dan komentar, “Ya ampun keringetan!!!” Saking stressnya saya itu Hahahaha

Berarti saya udah bisa nyetir kan? Udahlahh, masak gak bisa mulu dari dulu. Baiklah harus semangat, jangan bilang gak bisa nyetir nanti gak bisa beneran. Beneran ya kalo udah keenakan nyobain matic jadi males pake manual, pake manual itu pake mikir dan membutuhkan konsentrasi lebih. Kalo matic mah gak pake mikir, gonta-ganti gigi sambil injek kopling, ya jalan aja terusss, tanjakan gak pake rumus setengah kopling tunggu ada geter trus injek pedal gas lagi, cuman injek rem juga mobilnya gak bakalan mundur, lha kalo manual?? hihi. Gpp manual sama matic sama aja, yang penting bisa nyetir hihi. Semangka!!

Advertisements

10 thoughts on “Belajar Nyetir”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s