Perjuangan Tiada Akhir

Bulan januari ini adalah bulan yang panjang buat saya, saya kurang tidur dan kurang istirahat selama hampir sebulanan ini. Puncaknya adalah hari senin-selasa minggu lalu, bertepatan dengan batas pengumpulan laporan skripsi di kampus. Hari senin saya kerja sampe jam 2 siang terus langsung izin untuk ke rumah dosen ngambil berkas yang harus ditandatangani ibu dosen. Setelah dari rumah ibu dosen saya pun langsung ke kampus untuk ngejar tandatangan ibu kajur dan pembantu direktur. Setelah semua berkas administrasi selesai dikumpulin, saya lanjut nongkrong di kantin kampus sampe jam 10 malam.

Ngapain aja sampe jam 10 malem, ya ngerjain laporanlah. Batas pengumpulan adalah esok hari tapi saya masih belum menyelesaikan bab 2 dan bab 4, daftar isi, daftar tabel, daftar-daftar lainnya. Program pun masih acak-acakan. Jadi setelah jam 10 malam saya bersama dengan geng kancil teman-teman lanjutin ngerjain laporan skripsi di rumah teman saya. Sesampainya di rumah teman saya yang suami-istri, 2-2nya teman kuliah, kami pun langsung cari makan malam di gang. Kelar makan langsung dilanjutin lagi ngerjain laporan skripsi sampe pagi. Iyakkk sampe pagi. Jadi mata saya terjaga selama lebih dari 24 jam. Gak mandi, ga bawa baju ganti, gak sikat gigi malem, kebayang kan rasanya kayak apa hiiiiy. Untung saya pake kaos dari kantor, kan gerah kalo pake baju kerja seharian.

Jam 3 subuh bayinya teman saya bangun, di rumah itu ada baby, hihi. Jadi lumayanlah ada hiburan di sela deadline itu. Saya malah main sama 4 months baby girl buat ngilangin stress.Udah lama banget ga gendong bayi. Duh jadi pengen punya baby sendiri dahh, uppsss.

4 moth baby girl, boboknya gak jelas gitu hahaha

4 moth baby girl, boboknya gak jelas gitu hahaha

Nah diantara kami ber-7, saya duluan yang selesai ngerjain laporan, dan sayapun langsung capcus jam 7 pagi. Saya ketiduran di angkot, bukannya langsung pulang ke rumah saya malah bablas sampe kampus dan ngumpulin berkas. Eh tapi masih aja ada rintangan lainnya, saya harus memfotocopy berkas yang harus dikumpulin dan semua fotocopian pada tutup. Jadi saya harus naik angkot lagi berburu tempat fotocopian, kalo di kantor mah biasa juga fotocopi sendiri, di rumah susah bener nyari copy center. Karena perut udah keroncongan, sambil nungguin fotocopian saya pun nyari sarapan pagi itu. Kelar sarapan saya kebelet pup, mulai dah panik. Ada aja rintangannya haha.

Kelar fotocopi berkas saya lanjut ke kampus lagi, kali ini jalan kaki dari fotocopian melewati mall dan hotel. Manalah ranselku berat banget ditambah tentengan yang juga berat, badan saya rasanya remuk, lelah luar biasa ditambah gak tidur semalaman. Saya baru menyelesaikan semua pengumpulan berkas administrasi dan softcopy jam 10-11 pagi, dari situ saya baru bisa pulang. Jam 1 siang saya baru bisa tidur di rumah. Akhirnya bisul itu hampir pecah, sekarang tinggal menunggu sidang dan bisulnya baru bisa pecah beneran. Kelar sidang dan pengumpulan revisi skripsi saya mau liburan. Iyaaa liburan. Harus itu, ga usah-jauh-jauh yang dekat-dekat dan murah aja. Yang penting judulnya liburan. Saya baru bisa ngeblog sekarang. Kalian pernah gak tidur semaleman? Ngapain kalo ga tidur, kerjakah??

I need vacation

I need vacation

15 thoughts on “Perjuangan Tiada Akhir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s