Traveling

Traveling Hemat ala Bawangijo

Taken from Air Asia X KUL-MEL (D7 212)
Taken from Air Asia X KUL-MEL (D7 212)

Traveling sekarang ini lagi booming gak cuma di kalangan anak muda, mbak-mbak dan mas-mas kantoran, atau ibu rumah tangga, kakek-kakek bahkan oma-oma pun pada demen banget yang namanya traveling. Dulu saya gak kebayang kalo saya bakalan suka sama dunia jalan-jalan, jangankan ke luar negeri, ke luar pulau jawa aja gak pernah sampe umur 23 tahun.

Ok, kembali ke laptop! Jaman dulu saya membayangkan kalau traveling itu hanya milik orang kaya, iyakkk orang yang tajir melintir punya duit tak terbatas di rekening di bank dan bebas ke luar negeri dengan keluarga besarnya tanpa harus mikirin mau nginep di mana, makan apa dan bawa duit berapa. Ke luar negeri, nginep di hotel mewah dan pelesir dengan menggunakan travel agent sambil belanja-belanji, uwoww banget dahh.

Sekarang traveling gak hanya punya orang kaya, anak kuliahan pun bisa traveling dengan hadirnya maskapai berbiaya rendah. Ehh gak cuma anak kuliahan doang, pns, pegawai pabrik, tki, pegawai swasta, ibu rumah tangga juga sekarang bisa traveling ke luar negeri, traveling sekarang milik semua kalangan.

Untuk mensiasati biaya perjalanan yang membengkak, biasanya saya menekan biaya pada pos-pos pengeluaran tertentu. Ada beberapa biaya yang gak bisa diganggu gugat, misalnya:

Tiket Pesawat
Biaya tiket pesawat ini gak bisa diganggu gugat, untuk bepergian ke negara yang letaknya jauh dari Indonesia, mau gak mau harus menggunakan pesawat terbang. Kecuali kamu pergi ke Singapura atau negara-negara yang dekat dengan perbatasan Indonesia yang masih bisa ditempuh dengan mobil atau bus atau kapal ferry. Kalo tahan pantat pegel duduk selama berhari-hari sih gak papa. Seru malah roadtrip keliling dunia haha. Sekarang kan banyak maskapai yang menawarkan harga promo dengan harga terjangkau, gak ada salahnya untuk mendaftar newsletter airline dan mantau harga tiket setiap harinya. Gak tau ya sekarang sejak ada kebijakan menhub yang baru apa masih ada tiket murah. Untuk tiket pesawat ke negara-negara yang sangat jauh, tiketnya pasti mahal banget (kayak ke Eropa ato NZ). Mau gak mau kita harus ngeluarin kocek khusus buat beli tiket pesawat yang harganya selangit. No flight ticket no terbang!

Visa
Visa ini dibutuhkan untuk mengunjungi negara-negara yang memang mengharuskan pendatang untuk memiliki visa sebagai syarat untuk masuk ke negara tersebut. Kalo jalan-jalan ke negara-negara ASEAN sih gak perlu pusing soal visa. Kalo ke negara yang pake visa dan persyaratannya ribet mau gak mau kudu puter otak buat nyari tambahan penghasilan buat bayar visa. Saya malah sering pinjam duit teman-teman dan kakak saya buat diendapin di rekening saya sebelum apply visa dan print rekening koran. Negara dengan visa termahal yang pernah saya datangi adalah New Zealand, sungguh saya sampai sesak nafas dibuatnya. Makanya nih mumpung punya multiple visa yang berlaku selama beberapa tahun saya harus sering-sering mengunjungi New Zealand #alasan saja. Visa Korea Selatan single entry masih lumayan murah dibandingkan visa schengen, visa Inggris, visa Australia, visa New Zealand. Makanya biaya visa ini juga gak bisa diakalin, mau gak mau kamu harus bayar visa supaya kamu bisa mewujudkan perjalanan ke negara impian. Saya kadang ngerasa gak adil lho, mereka dengan bebasnya bisa lenggang kangkung masuk ke negara kita tanpa harus pusing dengan persyaratan visa yang segambreng, sedangkan kita bisa gak bisa tidur menunggu keputusan dari kedutaan besar tentang nasib visa yang telah kita ajukan. Kepada siapa kita berkeluh kesah kalau menyangkut soal visa? Entahlah

Transportasi
Biaya transportasi untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain juga gak bisa diganggu gugat. Untuk berpindah tempat mau gak mau kita harus naik kereta/bus/angkot/taksi supaya bisa sampe ke tempat tujuan. Kalo kamu bawa sepeda lipat dari Indonesia mungkin lain lagi ceritanya. Biaya transportasi di Australia termasuk mahal, maksudnya dari bandara ke pusat kota. Kursnya pake dolar sih. Tiket kereta dari Sydney International Airport ke City seharga 17 dolar, di Melbourne juga segitu dah. Di NZ saya gak tau karena gak naik bus. Di Korea 10.000 won dari bandara ke city, masih termasuk murah dibandingkan kedua negara lain yang pernah saya kunjungi. Kalo di Asia biaya transportasi massal masih terhitung murah. Di Brisbane saya harus mengeluarkan duit paling tidak 3,40 dolar (kalo gak salah) untuk jarak yang lumayan dekat, tapi masih lumayan murah daripada harus bayar parkir. Tiket bus antar kota antar propinsi di New Zealand kadang lebih mahal daripada tiket pesawat domestik NZ.

Baiklah, ketiga alokasi biaya ini memang gak bisa diotak-atik, tapi masih ada pos pengeluaran yang bisa kita tekan selama traveling diantaranya:

Akomodasi
Biaya penginapan di luar negeri ini juga termasuk mahal menurut saya (apa sih yang ga mahal buat saya). Pilih jenis akomodasi yang sesuai dengan kantong kamu. Kalo kamu mampunya menginap di hotel bintang 5 ya silahkan, tapi kalo kamu pelit bin medit dan gak mau ngeluarin duit buat nginep di hotel berbintang kayak saya dan menomor duakan kenyamanan kamu bisa memilih jenis penginapan yang bersahabat buat kantong seperti motel, losmen, guesthouse, lodge, hostel, atau menumpang di rumah teman. Kalo kamu orangnya senang bergaul, kamu bisa bergabung dengan komunitas hospitality club supaya bisa dapet tumpangan gratis. Akan lebih baik lagi kalo kamu punya kenalan sesama blogger yang bisa diinapi rumahnya. Di Korea kamu bisa menginap di jimjilbang, kalo kamu betah lantang-luntung gak jelas, ngampar di bandara juga bisa hehe.

5 bed female dorm YHA Lake Tekapo
5 bed female dorm YHA Lake Tekapo

Biaya Makan
Biasanya saya menekan biaya selama perjalanan di pos pengeluaran makan. Untuk menekan biaya traveling saya jarang banget makan di restoran, kalo nginep di hostel biasanya ada dapur. Saya lebih rela masak daripada jajan di restoran yang harganya mahal. Saya juga gak mungkin puasa selama traveling buat menghemat biaya, gak kuat juga kali. Untungnya saya bukan pecinta kuliner suatu daerah tertentu banget, sayang sih udah ke luar negeri tapi gak nyobain masakan khasnya, tapi mau gimana lagi kalo saya gak kuat bayar doyan masak mau dipaksa. Yang penting kan judulnya udah ke luar negeri, saya gak peduli walaupun harus bersusah-susah menahan hasrat jajan. Lidah saya ini lidah kampung banget, Indonesia banget dah pokoknya. Saya gak begitu doyan makanan selain makanan Indonesia. Kalo ke luar negeri saya paling ribet urusan makanan. Paling tidak saya harus bawa sambal terasi ABC sachet dan abon. Kalo customnya ribet, saya palingan cuma bawa sambal terasi ABC aja. Di Korea saya bisa beli frozen food atau nasi instant buat makan, lauknya bisa masak sendiri ato makan pake abon dan sambal terasi saja, itu juga udah enak buanget buat saya. Tapi saya sering jajan juga ding kalo di Korea, masih terjangkau biaya makannya. Waktu dapet beasiswa short course di Australia saya selalu masak tiap hari, tapi kalo udah sakau banget sama masakan berbumbu ujung-ujungnya saya lari ke restoran Indonesia atau restoran Thailand.

Selama 15 hari traveling ke New Zealand dan Australia tahun lalu, saya membawa sahabat perjalanan baru yaitu mini rice cooker. Iyakkk rice cooker! Awalnya saya sempat galau mau bawa apa enggak, tapi karena bentuknya yang mungil saya akhirnya membawa rice cooker ini dan masupin ke ransel. Gak ketauan kok dari luar kalo saya bawa rice cooker. Dan ternyata rice cooker ini berguna banget selama 13 hari di New Zealand. Gak semua penginapan yang saya inapi menyediakan dapur lengkap dengan peralatan memasak. Ada sih dapur, tapi harus bayar kalo mau pake peralatan masaknya, ogah ahhh! Dengan membawa rice cooker, saya bisa dengan santainya masak nasi dan indomie di kamar. Ya kalee di NZ ada warteg hihi. Selama di NZ saya cuma 1 kali nemuin KFC dan McD, selebihnya saya hanya menemukan domba-domba gemuk yang lagi pada makan dan numplek di perbukitan yang kelihatan nikmat disantap *elap iler*. Setibanya di NZ saya mampir ke minimarket dan belanja bahan makanan seperti indomie, beras, sayuran, telur. Di supermarket asia kita bisa beli bumbu nasi goreng instant, margarin, dan masih banyak lagi. Jadi selama di NZ kerjaan saya adalah bolak-balik dari 1 supermarket ke supermarket lain. Demi biaya bensin saya harus menghemat di biaya makan hehe.

Makan malam di Chateau Franz Josef
Makan malam di Chateau Franz Josef

Biaya Senang-senang
Saya udah cukup senang bisa jalan-jalan, jadi saya gak membutuhkan yang lain lagi.

DSC_0539

Prinsip saya adalah, kalo bisa traveling semurah-murahnya kenapa enggak! Saya terlalu medit, semakin murah semakin seru haha. Kalo bisa gratisan malah, tapi bagaimana mungkin, ikut lomba saja saya malas. Kalo kamu punya tips khusus gak buat menghemat biaya?

Advertisements

6 thoughts on “Traveling Hemat ala Bawangijo”

    1. iyaaaa, direktorat doklan kemenlu ato ditjenim?
      Kalo ngurusin visa indonesia kebijakannya imigrasi indonesia tapi kalo berhubungan dengan visa-visa negara-negara luar negeri kayaknya kemenlu yah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s