Gak Dapet Mastercard, Visa Pun Jadi

image

2 tahun yang lalu saya pernah bikin postingan ini, tapi dulu nulisnya pas lagi seneng-seneng sedih gitu. Lho kenapa? Iya kan dulu seneng karena akhirnya kebeli tiket pesawat ke korea setelah nabung lama, sedihnya karena permohonan aplikasi kartu kreditku ditolak semua. Jadinya saya beli tiket di agen, bukan tiket promo early bird di website, selisihnya lumayan banget ituhh.

Permohonan kk-ku ditolak karena saya gak punya telepon rumah, sedih deh. Tetangga, sodara terdekat juga gak ada telepon rumah. Hari gini kebanyakan pada pake telepon selular, lebih praktis sih. Saya udah minta tolong pinjem nomor telepon teman buat verifikasi data kalo nanti bakal dihubungi oleh analis kartu kredit. Ada yang ngasih, ada juga yang nggak mau ngasih dan komentar gini, “Ngapain bikin kartu kredit?! Bahaya tauk! Enggak ah!”

Sedihnya yang ngomong gitu malah temen cowok yang saat itu lagi deket haha. Yaudin, itu hakmu buat pinjemin atau enggak, saya sih ga maksa. Okey, setelah pulang dari solo backpacking ke Korea ternyata saya ketagihan jalan-jalan dan ngerasa belom puas ngebolang 10 hari di negeri ginseng. Saya kan udah hemat-hemat selama di Seoul dulu, pulang-pulang jadi masih ada sisa lumayan cukup buat dibeliin tiket garuda lagi. Dengan tambahan dari hasil ngais-ngais tabungan dan gaji saya memutuskan buat ngebeliin tiket untuk kakak saya. Jadilah saya hunting tiket earlybird garuda buat 2 orang pp.

Mungkin dulu saya sering banget curhat di blog, taun 2012 masih di multiply, dan ada salah seorang blogger yang berbaik hati nawarin bikinin kartu kredit tambahan buat saya. Gilak ya, ni orang gak pernah ketemu (sekali 2 kali doang ding) malah ujug-ujug mau bikinin gue kk tambahan. Kok bisa percaya sama saya!? Padahal teman saya di dunia nyata aja gak ada yang sepercaya gitu sama saya. That’s why i love Multiply.

Seneng dong pas ditawarin dibikinin kk, pucuk dicinta ulam pun tiba. Akhirnya saya bisa berburu tiket promo di internet, gak perlu pergi ke travel agent dan pesan di sana. Saya bisa bebas klik website airline manapun dan melakukan transaksi langsung dengan kartu kredit. Transaksi pertama saya sebesar USD 1000,15. Saya agak deg-degan pas klik tombol submit, mahal kali, fiuhh. Demi, demi mimpi saya ngajak orang tercinta ke luar negeri haha.

Dari kartu kredit tambahan itu saya pake buat booking hostel dan keterusan deh sampe sekarang. Terakhir transaksi waktu beli tiket jetstar di Melbourne 3 bulan yang lalu. Di situ saya ngerasa pentingnya punya kartu kredit, disaat kepepet di negara orang dan gak bawa uang tunai yang cukup, kk bisa sangat membantu. Ya lagian ke luar negeri kagak bawa duit hahaha.

Saya kebanyakan pake kk buat traveling, gak pernah, eh sekali doang ding dipake buat belanja di mall. Kita kudu bijak pake kartu kredit. KK itu bukan buat ngutang tapi sebagai pengganti pembayaran. Abis pake kk biasanya saya langsung bayar lagi, soalnya saya ngeri sama bunganya.

Waktu ke NZ sebagian besar transaksi menggunakan kartu kredit, misalnya buat beli tiket pesawat, booking hostel, beli tiket bus antar kota, beli tiket cruise, booking sewa mobil. Semua transaksi dilakukan sebelum keberangkatan, jadi semua udah siap pas saya berangkat.

Kebayang kan betapa ribetnya kalo gak punya kartu kredit, rempong kalo kudu pinjem kk orang mulu. Apalagi buat beli tiket pesawat, ada beberapa maskapai yang mengharuskan kita untuk memverifikasi atau menunjukan kartu kredit terlebih dahulu sebelum terbang.

Waktu di Oz saya pake kartu debit bank-nya Australia, hebatnya kartu debitnya bisa dipake buat beli tiket juga. Dulu saya beli tiket tiger pake kartu debit. Kalo di sini kayaknya gak semua airlines dah bisa pake kartu debit. Dulu sih waktu beli tiket garuda ke seoul gak bisa bayar pake atm atau kartu debit, gak tau kalo sekarang.

Tahun lalu temen saya waktu mau ke Seoul juga pinjem kartu kredit saya buat beli tiket garuda. Saya belum pernah ketemu dia, tapi saya ga berani transaksi sebelum dia transfer ke saya duluan hehe. Atas dasar percaya, dia transfer duit duluan trus baru dah pembelian tiket online dan transaksi pake kk.

Atas dasar percaya juga saya dibikinin kartu kredit tambahan sama teman blogger dan udah berjalan selama 3 tahun. Sekarang sudah saatnya saya menutup kk tambahan punya teman saya dan memulai perjalanan baru dengan kk saya sendiri ihiyy.

Terima kasih ya, berkat lo gw bisa traveling dan melihat sebagian kecil dunia yang terbentang luas.

*Diposting dari bis jemputan dari Jakarta ke rumah selama 2 jam #pegel jariku

17 thoughts on “Gak Dapet Mastercard, Visa Pun Jadi

  1. Wuiih emang keren ini kepercayaan yang dikasih temennya πŸ™‚ lebih keren lagi yang sudah dikasih kepercayaan dan bisa menjaganya. Siapa sih? hihihii

  2. Teteh ngga punya kk dari jaman duluuu… alasannya, belum merasa membutuhkan gitu…

    Di Jerman tidak semua toko nerima kk, contohnya IKEA , itu ngga pake kk, pdhl toko guedeee yaaa.. πŸ˜€

  3. Si Matt pake kartu autodebit dan skr kita traveling selalu pake itu kecuali buat pesen2 hotel atau utk deposit hotel baru pk kk aku. Lbh enak auto debit sih gak kepikiran utang hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s