Saya harus pergi! [NZRoadTrip]

Salahkan foto ini, saya jadi pengen balik ke sana

Salahkan foto ini, saya jadi pengen balik ke sana

Saya harus pergi! Saya nggak bisa menunggu lebih lama, kalo bukan sekarang kapan lagi!? Saya harus menghadapi pergulatan batin kegalauan yang cukup lama ketika memutuskan untuk mengunjungi Middle Earth. Awal tahun 2013 ketika nama saya masuk menjadi salah satu peserta yang berangkat ke Australia saya senang bukan kepalang, berarti saya bisa bolos les beberapa hari dan ke NZ dong! Bukan semangat karena akan mengunjungi benua Australia tapi semangat karena pengen melipir ke sodaranya Australia itu. Tapi tapi tapi, saat itu saya masih takut untuk melakukan perjalanan solo di musim dingin di NZ. Saya juga takut bolos dari kampus karena nilai saya bakalan jeblok. Saya udah bikin itinerary perjalanan dan browsing tiket rute Brisbane – Christchurch atau Queenstown, saya juga udah bawa berkas formulir aplikasi visa Selandia Baru dan dokumen asli (kartu keluarga, akta kelahiran) buat jaga-jaga kalo misalnya saya mau apply visa di Sydney. Aaah terlalu banyak pertimbangan, akhirnya malah nggak jadi.

Awal tahun 2014, saya kembali berkeinginan buat ke NZ. Saya bolak-balik ngedatengin pameran travel di JCC dan nanyain harga tiket ke NZ. Saya browsing beberapa website airlines yang melayani penerbangan ke Selandia Baru. Saya beberapa kali mengontak teman saya yang punya kartu kredit buat menanyakan limit kartu kredit kalo sewaktu-waktu saya pengen beli tiket ke NZ. Ide saya ini saya lontarkan ke teman kerja saya di kantor dan seperti yang saya duga, lagi-lagi dia berkomentar, “Ngapain buang-buang duit buat jalan-jalan, mendingan kredit rumah ato mobil!” Yah ngomong ke orang yang salah deh gue, haha.

nemu coret-coretan lama

nemu coret-coretan lama

I really really really wanna go to New Zealand. Ya ampun kalo udah punya keinginan saya bisa jadi sangat ulet, niat banget. Ok, saya mulai mencicil mimpi saya buat melihat dunia, dimulai dengan rajin-rajin nabung dan nyari penghasilan tambahan. Hampir tiap hari kerjaan saya browsing biro jodoh tiket promo.

Saya jenuh, saya jenuh terjebak dengan rutinitas harian dan tumpukan berkas. Saya ngerasa kayak robot yang setiap hari udah disetting untuk bangun subuh dan beraktifitas sampe malam hari, begitu aja seterusnya, mau sampe kapan? Saya butuh refreshing, bukan berarti harus ke tempat yang jauh tapi saya lagi kepengen banget ke New Zealand.

Suatu malam saya iseng-iseng ngecek tiket promo AA dan malah jadi beli tiket beneran. Serius nih mau pergi? Saya agak ragu waktu mau beli tiket ini, ragu karena saya akan membuang banyak uang untuk perjalanan ini. Gilak, New Zealand ini kan mahaaal, yakin saya mampu? Mampu membiayai perjalanan saya seorang diri? Saat itu jumlah tabungan di rekening saya hanya cukup untuk membeli tiket sekali jalan ke Melbourne. Beberapa minggu sebelumnya saya sempat bingung, saya kepengen jalan-jalan tapi belum tau mau ke mana dan gak ada duit juga sih hehe. Pilihan saya selain NZ adalah antara Phuket dan Jepang. Saya sampe chatting sama teman Jepang saya yang tinggal di Osaka menanyakan biaya hidup di kotanya. Orang Jepang sendiri yang bilang ‘mahal’ makanya saya langsung mencoret Jepang dari list. Phuket? Ada apa di Phuket? Kalo mau ke pulau dan pantai yang indah di Indonesia juga banyak, malah bagusan di Indonesia lagi. Nggak kepengen banget ke Phuket, nggak jadi ahh.

Mendingan juga langsung ke negara impian, walaupun mahal kalo diniatin pasti saya bakalan usaha sekuat tenaga dan berangkat, yakin deh. Niat banget haha. Saya cicil semua dari awal sampe berangkat mulai dari nyicil beli tiket pesawat satu persatu, cicil booking hostel, nyicil biaya visa sampe sewa mobil. Prosesnya memakan waktu 6 bulan dari mulai beli tiket AA di bulan Juli 2014 sampe Desember 2014. Saya cuma berat di visa, kenapa harus ada syarat jumlah nominal tertentu di rekening dalam waktu 3 bulan, saya harus pinjam sana sini buat diendapin di rekening selama 2 bulan.

Trus saya mau halan-halan sama siapa, berapa hari, ke mana aja, biayanya berapa? Saya nggak tau sampe akhirnya dapet teman jalan dan beli tiket pulang, ya ngalir aja. Tadinya saya mau ikut jalan bareng Jeremy yang pasang iklan di backpacker indonesia, tapi pas ngecek harga tiketnya kok ya mahal banget, pas liat jadwal keberangkatannya juga bentrok sama jadwal pengumpulan laporan skripsi dan persiapan sidang, nggak jadi deh. Jeremy yang lagi nyari teman jalan juga dapet tawaran temen yang mau bergabung, tapi dianya itu gak mau jalan sama om-om, difoto sih rambutnya udah putih semua, dia langsung ngalihin ke saya. “Mbak, kalo mau nih saya kasih no hp si om!”

Saya sama Janti sempat bingung gitu, ahh baiklah demi patungan biaya sewa mobil kita ajak aja yaaa haha. Etapi dianya menolak dengan alasan, nggak sreg haha. Yaudin kita juga bisa jalan ber-2 wekssss. Ditolak!! Hahaha, kami ditolak. Siapa lagi yang bisa diajak yahhhh??

Okay, jadinya pasti nih jalan berdua. Awalnya saya sempat berdebat dengan teman jalan saya, kita mau sewa mobil apa? Saya lebih milih faktor ekonomi alias biaya, sedangkan dia lebih milih mobil muda yang transmisinya otomatis. Saya yang saat itu masih sebagai pengendara pemula yang baru bisa bawa mobil manual kan nggak tau bedanya manual sama matic, iya sih itu yang beda cuma transmisi doang. Kalo mobil manual pilihannya antara Nissan Tiida atau Mazda. Untuk mobil matic ada banyak pilihan tapi… Sebagai sopir pengganti saya nggak punya pilihan, manut aja sama sopir utama yang pegang setir terus. Ok, boleh sewa mobil matic tapi harus yang ccnya kecil, akhirnya kepilihlah Toyota Yaris 1300 cc. Bagus mobilnya, speedometernya posisinya nggak di tengah kayak di sini, tapi ada di kanan. Kenapa pilih mobil matic, karena kontur jalanan di selandia baru berbukit-bukit berkelok-kelok tajam makanya supaya aman pake matic aja. Saya bisa ngebut di jalanan pake ngepot dong di sini haha. Mobil manual saat itu harga sewa perhari $44, sedangkan mobil matic $55 perhari, lumayan kan bedanya.

Untuk akomodasi semuanya saya yang milih, mulai dari hostel, lodge, holiday park, sampe homestay. Semuanya ada kelebihan dan kekurangannya. Sebagian besar penginapan yang kami tinggali nyaman, yang nggak nyaman cuma harganya doang. Di Korea dengan biaya $30 udah dapet kamar privat plus kamar mandi dalem, di NZ dapetnya kamar mix dorm kamar mandi luar. Di Jakarta nyari dolar nz itu susah banget, jarang ada yang jual, saking jarangnya orang indonesia yang pergi ke sana kali ya.

Salahkan trilogy LOTR dan The Hobbit, salahkan saya yang suka baca tulisannya Trinity, salahkan saya yang suka browsing tempat bagus yang harus dikunjungi di dunia, salahkan saya yang pemimpi. Ternyata saya memang salah, saya salah telah mengunjungi New Zealand. Jangan pernah mengunjungi New Zealand, karena New Zealand terlalu sulit untuk dilupakan. Aku mau ke sana lagi! 🙂

Shaun the Sheep

Shaun the Sheep

Sapi ini lagi lari sore, mereka lagi dikejar anjing di belakangnya

Sapi ini lagi lari sore, mereka lagi dikejar anjing di belakangnya

Mr Blue Sky and Turqoise Lake

Mr Blue Sky and Turqoise Lake

16 thoughts on “Saya harus pergi! [NZRoadTrip]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s