Belanja Bahan Makanan di Negara Orang

Tolor dadar lagi, mulai bosen sama makanannya tapi nggak bosen sama viewnya

Pemandangan makan siang terbagus yang pernah saya liat

Akhir-akhir ini saya lagi suka nonton program masak-memasak di televisi, mulai dari Masterchef Junior US, Masterchef New Zealand, sampe saluran AFC. Abisan tiap ceklak-ceklek remot tv saya bingung sendiri nyari tontonan yang menarik. Paling yang saya tonton cuma Hyde, Jekyl and me di One Channel, Amazing Race, Marvel’s Agent Carter, New Girl dan Glee, udah itu doang, itu juga jarang nontonnya.

Saya suka sama bocah-bocah di Masterchef Junior US, kecil-kecil cabe rawit udah pada jago masak masakan berat, bikin kue pun pada pinter, orang tuanya pasti bangga banget. Peserta termuda di Masterchef terakhir (udah lama ya abisnya) Riley, imut banget sampe ga keliatan saking pendeknya haha. Saya malu sama mereka, sampe umur segini saya masih belom bisa masak, selain karena gak ada waktu sayanya juga yang malas. Saya udah kecapekan tiap malam dan wiken, saat wiken boro-boro pegang pisau dapur, mandi aja males banget, uppsss. Di rumah saya jarang banget masak atau ke pasar, hampir nggak pernah kali ya hehe. Biasanya kalo libur sih tungguin tukang sayur lewat depan rumah aja.

Saya baru ngerasa susahnya nggak bisa masak pada saat jauh dari rumah, jauh dari orang tua dan jauh dari warteg. Waktu tinggal di Brisbane masakan andalan saya cuma telur dadar pake daon bawang dan tumis-tumisan. Paling enak masak ayam goreng yang bumbunya saya beli di minimarket asia. Kalo disuruh bikin bumbu sendiri susah nyari bahan bakunya dan kalaupun ada mahal harganya, lagian di sana gak ada ulekan dan gak disediain blender. Harga bawang merah di Brisbane itu, saya lupa hehe. Bawang merah ukurannya besar-besar, segede bawang bombay, makanya kalo beli biasanya saya 1 biji 2 biji. Beras biasanya saya beli beras Thailand yang kemasannya warna ungu mereknya Golden Phoenix ukuran 10 kg untuk sebulan untuk 3 orang, nasinya pulen dan wangi.

Waktu jadi anak kost di Oz jadwal saya belanja ke supermarket (Coles) setiap hari senin sepulang dari kampus, biasanya saya belanja sayuran buat seminggu. Biaya saya belanja seminggu sama dengan biaya saya sekali makan di restoran Thailand, jadi kan lumayan hemat kalo masak sendiri. Tapi kalo udah jenuh masak biasanya saya lari ke restoran Thailand atau restoran Indonesia dan pesan makanan kesukaan saya untuk mengobati rasa kangen akan masakan berbumbu. Yang saya inget harga telur 1 lusin sekitar 3-4 dolar, kol setengah 3 dolar, toge segenggam 2,5 dolar, brokoli lumayan murah sekitar 1 dolar, kentang pernah juga 1 kg cuma 1 dolar tapi saya nggak bisa ngolah kentang nggak tau mau diapain.

Di New Zealand selain liburan jadwal saya juga masak-memasak. Saya sengaja bawa rice cooker sebagai teman jalan. Rice cooker saya ukuran 0,3 liter, sekali masak 1-2 gelas bisa buat seharian buat 2 orang. Harga telur di New Zealand sama dengan harga telur di Australia. Berhubung saya nggak nemuin beras Golden Phoenix di supermarket di NZ, maka saya belinya Jasmin Rice merek Sun Rice, beras Sun Rice itu juga mereknya Australia.

Saya nggak sempat ke Pak’n Save di Christchurch karena hari pertama di NZ saya langsung ke Tekapo. Di Tekapo saya belanja bahan makanan di Four Square Supermarket, cuma belanja beras Sunrice seharga $NZ 2,89 dan indomie noodles hot and spicy $NZ 4,35, mau belanja sayuran juga ribet bawanya karena belom ada kendaraan. Pertolongan pertama disaat kelaparan nasi dan indomie goreng, itu juga udah enak hehe.

Keesokan harinya di Queenstown lagi-lagi saya belanja bahan makanan di Kosco supermarket asia, belanjanya garam, Bamboe Nasi Goreng Paste, blue band margarin, indomie soto dan indomie rasa ayam bawang. Seneng deh nemuin produk Indonesia di New Zealand, saya hepiiii. Masih di hari yang sama saya nyebrang ke depannya Kosco buat belanja bahan yang lain di Four Square Supermarket, waktu lagi mau ke 4square saya didatangi oleh ibu-ibu Jepang yang nanyain di mana ada supermarket. Lhaa sama bu saya juga nyari supermarket, padahal kami lagi di depan supermarket tapi nggak keliatan di mana pintu masupnya. Di sini saya belanjanya udah mulai banyak, sebanyak-banyaknya cuma ngabisin duit $NZ 19,72 hehe. Ceritanya ini saya belanja buat perbekalan selama seminggu, karena besok-besok saya nggak bakalan ketemu supermarket lagi. Ya kali di hutan ada mall haha. Jadi selama di New Zealand saya udah 2 kali ke Freshchoice, 2 kali ke Foursquare dan 2 kali ke Kosco. Saking seringnya ke supermarket saya sampe lupa kalo ini tu lagi liburan, bukan lagi di rumah hahaha.

Belanjaan di Te Anau

Belanjaan di Te Anau

Saya stresslah di NZ mau makan apaan, yang penting ada nasi udah cukup buat saya, maklum lidahnya lidah kampung. Setelah mengumpulkan bahan makanan timbulah masalah baru, gimana caranya nyalain kompor gas di hostel. Kompor gas di hostel beda-beda, ada yang pake kompor listrik, ada yang pake kompor gas pake pemantik api, ada juga yang cuma diputer doang tombolnya. Ketauan deh kalo di rumah gak pernah masak haha. Saat yang paling saya nanti adalah acara masak-memasak di dapur. Saya suka mengamati masakan orang bule, ada yang simple dan ada yang ribet. Cerita tentang kehidupan dapur hostel akan saya tulis di postingan selanjutnya yahh. Sementara ini silahkan menikmati pemandangan saat saya makan siang aja dulu, jangan diliat menunya karena cuma telor dadar doang haha.

Sarapan indomie dengan pemandangan Lake Tekapo dari dalam hostel

Sarapan indomie dengan pemandangan Lake Tekapo dari dalam hostel

Makan siang di dalem mobil

Makan siang di dalem mobil

Makan sore di Te Anau

Makan sore di Te Anau

Masakan paling bener bikinan sendiri di Milford Sound

Masakan paling bener  di Milford Sound

Makan siang ini dipersembahkan oleh Sambal Terasi ABC

Makan siang ini dipersembahkan oleh Sambal Terasi ABC

Perbaikan gizi

Perbaikan gizi

Jauh-jauh ke Arrowtown cuma numpang makan siang doang :-D

Jauh-jauh ke Arrowtown cuma numpang makan siang doang 😀

Maksi di Hokitika Gorge, mulai bosen sama telor dadar

Maksi di Hokitika Gorge, telur dadar dan ikan, mulai bosen sama telor dadar

Udahlah saya malu posting poto makananya cuma telor sama nasi doang haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s