Uncategorized

Graduation Day

Tanggal 29 April yang lalu adalah hari yang mengantuk-kan buat saya, karena saya harus bangun jam 3.30 buat siap-siap ke salon dan ke acara wisudaan. Yeay, akhirnya saya diwisuda!! Setelah 2 tahun 4 bulan akhirnya saya resmi menyandang gelar sarjana. Orang-orang yang seusiaa saya mah mungkin udah pada lulus S2, saya masih aja baru lulus S1. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, bukankah begitu?

Sebenarnya cita-cita saya dari jaman lulus SMA adalah bisa kuliah di kampus terkenal, ga usah terkenal dah, paling tidak orang tau kalo ngejawab pertanyaan β€œKuliah di mana?”

Yah mimpi tinggal mimpi, bisa kuliah aja udah Alhamdulillah.Β Kuliah yang D3 dulu saya nggak disambi kerja, jadi bisa fokus jadi anak kuliahan. Kuliah yang S1 ini lumayan berat dan banyak rintangannya karena sambil kerja. Kebayang betapa capeknya saya beraktifitas dari sebelum ayam berkokok sampai tengah malam setiap harinya. Saya sering sakit gara-gara kecapekan ngejalanin 2 aktifitas di saat bersamaan. 6 to 6 di kantor dan di jalan, 6 to 9 di kampus. Kuliahnya sih mulai jam 5 sore, tapi saya telat mulu tiap hari. Setiap malem sepulang dari kampus saya sering nangis karena kecapekan, sambil nyetrika baju seragam, sambil menitikan air mata gitu, biasanya jam 11an nih nangis sesengukan hahaha.

Akuh lelahhh :-(
Akuh lelahhh 😦

Paginya saat harus berangkat ke kantor badan berasa kayak abis digebugin orang se-RT. Rasanya lelah, letih dan nggak semangat setiap memulai hari. Saya seperti robot yang disetting melakukan aktifitas yang sama setiap harinya. Akhir pekan pun masih disibukan dengan kuliah, jadi hari liburku cuma hari minggu. Jenuh banget setiap hari disibukan dengan kerjaan dan kuliahan, tapi masih sempet aja jalan-jalan. Sempet nggak sempet harus sempet ahayyy.

Yang paling seru adalah waktu tahun 2013, saya dilema antara mau nyelesaiin kuliah sampe UAS atau mau cabut buat belajar di kampus di Australia. Kesempatan nggak datang 2 kali, saya tentu lebih milih buat mengunjungi negeri kangguru daripada terus menjalani rutinitas yang sama di sini. Masa bodo dah sama kuliahan, sekali-kali saya jadi anak bandel. 3 bulan saya nggak masup kuliah di sini, malah masup kelas bahasa inggris di The University of Queensland. Tuh kan beda rasanya, kalo ditanya kamu kuliah di mana? Jawabnya, β€œDi UQ!” Di mana tuh? Di Australia, pasti lebih keren hahaha.

Farewell party di kampus UQ
Farewell party di kampus UQ

Setelah belajar di Oz saya jadi ada bayangan gimana rasanya kalo misalnya kuliah S2 di luar negeri. Bisa ke kampus pake rok mini dan tank top, trus istirahat tiduran di taman sambil berjemur kayak orang bule haha. Sekembalinya dari Oz saya kelabakan ngejar dosen dan kajur minta ujian susulan, ada yang ngasih dan ada juga yang enggak. Ada yang dosennya baik banget ngasih saya kesempatan dan ada juga yang dosennya rese, Β saya malah diinterogasi panjang lebar dan kemudian saya pun males ngadepin dia. Akhirnya saya lebih milih ngulang beberapa mata kuliah di semester selanjutnya. Perjuangan mengejar dosen pun membutuhkan waktu yang lama, saya sampe capek sendiri.

Jaman skripsi jauh lebih seru lagi. Di saat teman-teman pada fokus bimbingan saya malah keasikan hunting tiket dan bikin itinerary ke New Zealand. Saya ngurusin persiapan perjalanan ke New Zealand sekitar 4 bulanan, sampe lupa kalo saya itu lagi nyusun skripsi. Setiap hari minggu saya dan teman-teman pergi les di salah satu tempat buat ngerjain program aplikasi dan ngerjain laporan. Kami belajar kelompok ber-6 dibantu seorang tutor. Rajin banget dahh, selama 5-6 bulan saya nolak semua ajakan kelayapan di hari minggu. Di saat seperti itu saya masih aja kelayapan ke pulau. Sibuk sih sibuk, tapi jalan-jalan tetep kudu.

Saat pengumpulan laporan skripsi saya dan teman-teman lagi-lagi harus begadang selama 24 jam di kampus dan di kontrakan teman. Waktu itu hari senin, saya pulang kerja setengah hari buat ngerjain skripsi di kampus sampe malem jam 10-an, kemudian dilanjutkan ngerjain di kontrakan teman sampe pagi harinya. Kami udah kayak zombie yang nggak tidur dan matanya melotot di depan layar laptop. Nggak mandi, nggak ganti seragam kerja, nggak cuci muka gitu dahh, baunya kayak apa itu, untung saya bawa t-shirt ganti dan parfum haha. Saya yang paling duluan kelar ngumpulin berkas keesokan harinya, dari kontrakan saya langsung ke kampus lagi dan pas mau ngumpulin ternyata ada form yang ditolak. Saya harus naik angkot buat nyari fotokopian yang lumayan jauh, trus jalan kaki lagi ke kampus, baru deh setelah semua dokumen kekumpul saya bisa pulang dan beristirahat dengan nyenyak. Baru kali itu saya nggak tidur pas lagi nggak traveling.

Buat sampe ke sini dibutuhkan perjuangan yang panjang dan berdarah-darah *lebay*. Waktu nama saya dipanggil buat maju ke depan panggung, saya seneeeeng banget. β€œBijo, Sarjana Sastra Komputer. Predikat, dengan pujian!” Ihiyy ternyata IPK-ku naik 0,4 poin dibandingkan waktu jaman D3, bisa buat ngelamar kerja calon suami dong hahaha.

Udah beres kuliahnya, saya akan merindukan teman-teman kuliah. Buat kalian yang masih kuliah tetap semangat ya! Seberat apapun rintangannya, harus kalian hadapi. Jangan pernah lari dari kenyataan tugas dosen. Selamat berjuang πŸ˜€

Advertisements

21 thoughts on “Graduation Day”

  1. Selamat atas kelulusannya! Maaf baru sempat mengucapkan sekarang. Ngomong-ngomong, sastra komputer itu yang seperti apa ya, Mbak? :hehe.
    Wow, perjalanan yang berat, tapi banyak pelajaran dan pengalaman. Kadang rebellious itu agak perlu ya, soalnya kalau semua sesuai aturan, di satu sisi memang tepat waktu, tapi di satu sisi yang lain, jadi monoton…. Tapi saya yakin kalau Mbaknya sudah menemukan jalan ini, berarti memang inilah yang terbaik!
    Semangat terus! Semoga semua keinginan travelingnya (tetep, ya :haha) tercapai!

    1. Hah rebellious itu apa yah?
      Amin amin, makasih ucapannya.

      Nggak ada sastra komputer. Aku suka aja nyebut sastra komputer karena aku anak sastra yang tersesat di jurusan komputer, halaghh, bingung kan? Sama! haha. Aku suka bahasa asing tapi kuliahnya ambil komputer, jadinya S.Kom (Sastra Komputer) *ngarang* πŸ˜€

      1. Kayak memberontak begitu (betul tidak sih, tulisannya? :haha).
        Oalah, ternyata ada ceritanya :hehe. Tapi mungkin juga ya, suatu hari nanti betulan ada sastra komputer :hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s