Iseng Doang

Siap Traveling Sendirian

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Semalem saya buka twitter dan liat twitnya kartupos tentang #TemanJalan, dari situ saya jadi kepikiran buat posting blog dengan tema yang sama. Setelah tahun lalu saya pernah bikin postingan yang isinya tentang nyari teman jalan ke Selandia Baru, tahun ini saya kembali merencankan sebuah perjalanan lagi, tapi bedanya sekarang saya lagi nggak nyari #TemanJalan, saya nyarinya duit *disodorin sekarung duit*

Sebenarnya sih ini posting ginian agak-agak ngeri juga, takutnya saya nggak jadi berangkat karena alasan tertentu. Tapi teteup yah, kayaknya hidup saya nggak asik kalo nggak punya mimpi. Paling enggak saya harus berani menabung mimpi. Mari kita ngimpi!!! Saya lagi berjuang nyari duit dan siapin mental untuk traveling sendirian untuk kedua kalinya. Paling tidak minimal 2 kali seumur hidup saya harus memberanikan diri buat solo traveling.

Saya tipe orang yang sulit mengingat tempat baru dan pandangan saya nggak teliti. Saya sering tersesat di manapun saya berada, jangankan di luar kota, di kota sendiri saja saya masih sering tersesat. Misalnya waktu jaman masih les skripsi setiap hari minggu, saya pasti nyasar terus ke tempat les kalo bawa mobil. Kalo naik angkot kan sekali naik angkot dan cuma makan waktu 30 menit perjalanan, kalo bawa mobil bisa sampe 1 jam perjalanan karena saya salah nyari jalan mulu haha.

Tujuan jalan-jalan kan buat menyasarkan diri, katanya lebih baik tersesat daripada nggak pernah ke mana-mana. Mata saya kan minus, dan kalo udah pake kacamata suka gak teliti liat sesuatu, jadi saya sering salah masup ruangan, salah ambil jalan, salah lewat, salah ngambil keputusan, ehhh πŸ˜€

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Ada kenikmatan tersendiri saat melakukan perjalanan seorang diri, sensasinya itu beda, antara excited dan deg-degan karena takut ilang di tempat yang asing. Waktu ke Korea saya dulu masih kinyis-kinyis banget, pake acara ngeboong segala sama ibuk, bilangnya business trip ke Korea padahal kan backpacking sendirian ke sana, siapa juga yang mau bayarin saya jalan-jalan. Ngarepnya sih disponsorin pemerintah korea tapi saya mah siapa atuh, etdah malah curhat. Kalo dipikir-pikir saya jadi merinding, kalo ada apa-apa diperjalanan udah nggak lucu lagi ceritanya. Untunglah perjalanannya sukses, Alhamdulillah.

Kalo ada niatan mau jalan-jalan sendirian saya liat-liat dulu tempat tujuannya, kalo ke negara dengan tingkat kriminalitas yang rendah saya berani, tapi Β kalo disuruh traveling ke India sendirian sama dengan bunuh diri, saya takuttt. Dikira nggak ada takutnya kali ya saya.

Jadi kapan kita ke mana?
Sungguh pertanyaan yang membingungkan. Saya kepengen banget jalan-jalan ke negara 4 musim pas musim gugur, kayaknya kok dingin-dingin romantis gitu ya walaupun jalannya sendirian, bawaannya mau dipeluk gitu haha *peluk ransel*. Saya suka liatin daun maple berwarna merah, orange, coklat yang menghiasi seisi kota dengan cantiknya. Walaupun mataharinya cuma bersinar sebentar juga saya udah puas. Walaupun jalan-jalan sendirian sambil nahan lapar dan dingin juga saya udah bahagia, yang penting judulnya jalan-jalan.

Saya sudah siap untuk berpetualang sendirian (atau berdua Ika, kalo dia jadi). Saya siap menyasarkan diri ke tempat nan jauh di sana dan bertemu dengan orang-orang baru dari belahan bumi lain. Saya siap menghabiskan seluruh isi tabungan saya hanya untuk berpetualang dan melihat dunia, yah walopun sebenernya nyesek pas liatin rekening. Saya penasaran pengen nyobain clubbing di luar negeri, di jakarta aja belom pernah haha. Harus direalisasiin nih.

Saya kepengen ke.. New Zealand dan ke hatimu #eaaaa

Tempat paling indah yang pernah saya kunjungi, Fiordland National Park
Tempat paling indah yang pernah saya kunjungi, Fiordland National Park

Bucketlist

foto dari @traveloverdose
foto dari @traveloverdose

Saya pengen banget liat aurora tapi nggak kuat kalo liat biaya untuk mencapai lokasinya, entah kapan bisa kesampean. Realistis dulu aja deh, jadi sementara ini saya udah hepi liat melalui mas google Β πŸ˜€

Advertisements

28 thoughts on “Siap Traveling Sendirian”

  1. Wah, baca ini agak membawa pencerahan. Beberaoa minggu kemaren lagi bosen banget hidup ini. Jadi pengin jalan-jalan, tapi kok rasanya masih gak berani kalo sendiri. Nanti takut kurang seru,. Hehehe. Salam kenal ya mbaak babru pertama mampir ke sini niih. \(w)/

    1. Maunya pas di NZ, di lake tekapo liat aurora australis tapi belom kesampean, kan gak tau kapan dia datengnya. Mau liat bintang di tengah malam aja gak berani keluar hostel krn shock sama dinginnya.

      Pengen liat northern light di europe, tapi nyesek sama budgetnya hehe

      1. Ya, kan ga mungkin juga disana seminggu nungguin Aurora muncul, hotel mahal dan dingin banget. Paling lama 3 hari..itu juga ada yang kebagian remang2 aja. Namanya juga kejadian alam kan ga bisa dipastikan.

  2. salam kenal mbak, aku juga pengen banget liat aurora borealis, semoga suatu saat kesampean hehee.
    Baru pertama kali mampir ke blognya nih, salam kenal, awal tahun depan insyaAllah realisasi solo traveling ke Korea, wish me luck *masih belum bilang ortu* πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s