B2, Transit dan Sydney Airport

20141224_100348

Apa yang akan kamu lakukan saat transit di bandara tersibuk nomor 1 di Australia dalam waktu 8-9 jam? Mungkin kamu akan menyempatkan untuk keluar dari bandara dan melakukan perjalanan ke pusat kota Sydney dalam waktu seharian. Tadinya rencana saya juga begitu, tapiii karena udah tepar 15 hari di jalan maka saya mengurungkan niat saya. Saya sempat galau lumayan lama setelah turun dari pesawat Air New Zealand yang telah membawa saya ke Sydney International Airport pagi itu. Setelah keluar dari pesawat, hal pertama yang saya lakukan adalah mengambil brosur The Official Sydney Guide English Edition, kemudian saya masuk ke toilet wanita ikutan antri diantara para emak-emak bule.

Sambil ngantri saya sambil mikir, kira-kira kalo transit selama ini saya mau ngapain yak, kelayapan, enggak, kelayapan, enggak, au ahh. Tibalah akhirnya giliran saya masuk ke dalam bilik toilet, duilehh yang ini mah gak perlu sampe diceritain kali ya. Setelah keluar dari toilet di bandara saya duduk-duduk dulu di kursi di depan toilet sambil liatin brosur dan mikir, setelah memantapkan diri akhirnya saya memutuskan untuk menuju antrian pemeriksaan keimigrasian. Antrian saat itu lumayan panjang kayak gerbong kereta komuter line jurusan duri – tangerang. Ucluk-ucluk saya bejalan menuju loket pemeriksaan imigrasi dan timbulah percakapan dengan abang imigrasi yang lumayan lama. Kira-kira percakapannya begini

Abang imigrasi : “Mau ke mana, ngapain dan berapa lama?” *bolak balik lembar halaman paspor sambil ngecek arrival card*
Saya : Ihh kamu kepo deh Mo ke Sydney, transit, 3 jam”
AI : “Hahhh mau ngapain 3 jam di Sydney, emang sempet!?” *sambil coret arrival card saya menuliskan kata TRANSIT*
Saya : Mo jalan-jalan aja ngebunuh waktu Kagaaaak, gw transit 8 jam tauk! Nihh boarding pass flight gw yang ke-2, gw mau jalan-jalan liat-liat Sydney” *sodorin boarding pass didepan mata birunya*
AI : “Ohhhh, kirain cuma 3 jam. Penerbangan lanjutan ke mana?”
Saya : “Denpasar”
AI : “Ok, gw juga bakalan ngelakuin hal yang sama kalo gw jadi lo” *sok akrab pake lo gue hahaha

Setelah keluar dari pemeriksaan imigrasi maka saya celingak-celinguk keluar berharap ada seseorang yang telah menunggu saya di pintu keluar, saya Cuma bisa menghela napas karena nggak ada orang yang nungguin saya. Siapa juga yang mau nyariin saya lha wong gak ada kenalan di Sydney haha. Saya berjalan tergopoh-gopoh sambil menggendong ransel yang beratnya segambreng sambil berusaha mengingat perubahan yang terjadi pada bandara Sydney sejak terakhir kali ke sana 1 tahun sebelumnya. Lho kok beda bandaranya, oh iyaa yang dulu itu kan terminal domestic, bukan internasional haha.

Setelah keluar dari bandara saya disambut oleh seonggok mahluk ijo berukuran tinggi gede, bukaan, itu bukan hulk, tapi pohon natal yang sangaaaat indah. Saat itu tepat 1 hari sebelum natal, segala macam pernak-pernik natal menghias seantero terminal kedatangan dengan meriah. Bandara saat itu ramai, ramai dengan orang-orang yang siap-siap mau mudik. Emang di Indonesia aja yang pada mudik.

Pohon natal gede banget

Pohon natal gede banget

Udara di Sydney kebalikan dari di balahan bumi bagian utara yang sedang diselimuti salju, bulan Desember merupakan musim panas di Australia, namun walaupun lagi summer tetep aja adem, seadem hatikuuu *Eaaaaa

Saya berdiam diri di depan pohon natal hanya memandang tanpa berkata apa-apa karena emang nggak ada teman ngobrol. Saya masih aja mikir kepengen ke city atau enggak, saya capek banget dan badan saya udah nggak kuat diajak kelayapan lagi. Toh udah pernah ke Sydney juga, kalo nggak kelayapan seharian ini juga nggak rugi. Setelah berubah pikiran maka saya kembali masuk ke dalam terminal kedatangan dan duduk cantik di bangku panjang yang disediakan di dalam terminal kedatangan. Saya duduk nggak jelas sambil mengamati orang-orang yang lewat. Di sebelah kanan saya saat itu ada keluarga Korea yang terdiri dari ayah, ibu dan 2 anak yang seumuran saya (kali). Mereka asik ngobrol satu sama lain dengan menggunakan bahasa korea sementara saya nguping pembicaraan mereka sambil tersenyum, aku ngerti lho apa yang lagi kalian omongin hahhaa, rasanya pengen nimbrung dan ikutan bercengkrama dengan mereka. Kemudian mereka pun pergi, dan ilang deh tontonan saya. Gak lama kemudian datanglah sepasang sejoli yang sedang berdiri di hadapan saya dan ciuman dengan mesra. Duhhhh kok ya pas banget sih berdirinya di depan saya *tutup muka pake tangan*

Setelah puas mengamati orang yang berlalu lalang di hadapan saya maka saya pun beranjak dari kursi dan mondar-mandir di terminal kedatangan cariin KFC. Duhh bandara segede ini masak nggak ada KFC sih, saya cuma pengen makan ayam goreng dan kentang, udah itu doang. Maag saya kambuh pas lagi transit di Sydney dan saya emang belum makan apapun seharian. Saya Cuma nemuin McD dan kafe kecil lain di terminal kedatangan. Berharap dapat menemukan gerai KFC maka saya pun memutuskan untuk kembali masuk ke dalam terminal keberangkatan dan sekali lagi harus melewati pemeriksaan custom. Kereeen, dalam sehari saya ngelewatin 3 kali pemeriksaan imigrasi. Dan entah kenapa tiap lewatin pemeriksaan imigrasi saya selalu deg-degan, ngeri aja gitu haha.

Saya baru inget kalo mau keluar dari Australia kita kudu ngisi lembaran khusus yang harus diserahkan kepada petugas imigrasi saat mereka melakukan pengecekan paspor, karu keberangkatan namanya. Pas saya lagi asik ngisi ada mas-mas bule nanyain salah satu form isian di kartu keberangkatan. Dari situ kami ngobrol sampai ke pemeriksaan x-ray. Antrian pemeriksaan paspor di loket imigrasi buanyak banget, banyaknya itu pake banget banget banget. Saya udah nggak kuat gendong ransel dan akhirnya naro ransel di lantai sambil saya seret-seret.

Setelah melewati pemeriksaan imi, kami masih harus melewati pemeriksaan bagasi. Saya sambil nenteng botol minum Tupperware berisi air putih penuh dan maen mata sama om petugas custom, maksudnya nanya ni air mo dibuang ke mana gitu, kan sayang botolnya haha.

Setelah sukses melewati custom dan berpisah dengan cowok amerika, saya pun mondar-mandir nyari tempat makan yang bisa mengganjal lapar. Perut saya rasanya udah teriak minta diisi, maag kambuh gak karuan. Udah capek mondar-mandir di bandara saya pun melipir ke restoran jepang dan memesan makanan yang keliatannya cocok dengan lidah saya. Eh tapi harganya beda lho, ada harga karyawan khusus bandara dan ada harga buat umum. Saya pesen Chicken Curry dan dapet bonus kue yang namanya gak tau, bentuknya mirip-mirip kayak pastel. Sambil menunggu pesanan saya sibuk melihat chef-nya memotong ikan julung-julung tipis-tipis.

Mengamati chef bekerja

Mengamati chef bekerja

Puas liatin chefnya masak, maka saya pun pindah ke meja yang saya incer yang udah kosong. Sekarang saya sibuk mengamati orang yang berlalu lalang dan pas di hadapan saya di arah jam 12 ada mas-mas yang kecehh, keliatannya dia eksekutif muda yang sedang dalam perjalanan bisnis, sok tau yak, saya liatin aja dah dia haha.

Gak lama kemudian pesanan saya tiba dan saya makan dengan lahap, nyam nyam nyam. Sambil makan makanan tambahan saya ngerasa nggak tenang, ini apa yak kok uenak bangett! Sambil ngunyah saya sambil nanya mbak-mbak pegawainya yang orang jepang atau cina yang lewat disamping saya. “Mbak, ini apa yak?” Kemudian dia menjawab dengan santai, “Pork!” Wooot!!

Chicken Katsu Curry bonus cemilan 2 biji :-D

Chicken Katsu Curry bonus cemilan 2 biji 😀

Masih tersisa satu setengah lagi, mau dimakan juga nggak mungkin, yaudah gak dilanjutin lagi  makannya. Lagian maagnya juga udah kambuh, mau makan banyak atau sedikit nggak ngaruh. Ternyata daging b2 itu enak ya hehe.

Kemakan setengah doang gpp kan

Kemakan setengah doang gpp kan

Ini bukan kali pertama saya gak sengaja kemakan b2, waktu kelayapan ke Korea dan Brisbane juga sepertinya saya nggak sengaja kemakan b2. Abisan saya nggak tau dan saya kelaperan kalo bener-bener makan yang halalan toyyiba. Yang penting kan nggak ada b2, walaupun wajannya bekas ngolah masakan dari b2 gpp kali ya xixi. Makanya setiap traveling saya selalu jaga-jaga kalo jajan, sebisa mungkin saya cari penginapan yang ada fasilitas dapurnya supaya bisa masak sendiri dan ngerasa aman. Tapi kalo gak memungkinkan dan kudu makan di luar, pertanyaan pertama yang saya tanyakan adalah, “Ini daging apa?” . Udah hati-hati ehhh kecolongan juga dah 😀

Hampir sebagian besar restoran di New Zealand juga menyajikan daging b2, kalo mo makan agak-agak nggak tenang juga sih, tapi saya lapar gimana dong. Paling aman makan KFC, menurut saya sih. Cuma saya nggak nemu KFC waktu di bandara, kalo McD melimpah tapi McD di luar negeri nggak jual ayam goreng cinnn, lein kali saya mendingan makan roti aja dah. Ribet yah jalan-jalan sama saya hahaha.

Kelar makan saya nyari oleh-oleh di duty free shop kemudian dilanjutkan dengan mencari sofa yang nyaman dan ndelosor di sofa sambil liatin jadwal keberangkatan pesawat ke-2 saya. Transitnya masih lama bangettt, saya sibuk mainan hp buat ngusir rasa bosan.

Jadwal keberangkatan

Jadwal keberangkatan

Jadwal keberangkatan

Jadwal keberangkatan

Setelah 7 jam-an menunggu akhirnya saya memutuskan berjalan kaki menuju gate (lupa) supaya lebih dekat. Sebelum naik ke pesawat  Virgin Australia Airlines yang akan membawa saya ke Denpasar, saya menyempatkan diri untuk kembali foto pesawat Air New Zealand di sebelah Virgin Australia Airlines. See you New Zealand, kia ora Denpasar!

Pesawat ke New Zealand

Air New Zealand

*Foto diambil bukan dengan i-phone 6, ora nduwe, pake Samsung Galaxy Ace 2 butut punya saya yang udah berumur 3 tahun 😀

13 thoughts on “B2, Transit dan Sydney Airport

  1. Waduh… di saat tahu itu B2 agaknya serbasalah banget ya Mbak. Tentu saja jadinya tidak melanjutkan makan :huhu. Memang kalau masakan Jepang itu mesti detil tanya apa bahan yang digunakan supaya kejadian seperti ini tidak terulang lagi. Akhirnya dirimu baru makan di mana Mbak, hari itu?

  2. Hahahaha saya juga *KAYAKNYA* pernah makan B2 abis enak banget dan kalo nanya ke orang yang suka makan B2 kayaknya bener, abis detilnya sama.
    Tapi waktu itu laper banget dan dagingnya enak banget, anget pula pas lagi ujan-ujan.
    Dan nggak kepikiran buat nanya juga… hahaha jadi telen aja dan nggak mikirin.
    Yang penting udah baca doa dan nggak ada niatan makan b2. Kalo akhirnya kemakan yaaa…udah :p

  3. Kayaknya capek banget transit selama itu tapi nggak kemana2. Fiuh! Untung sendirian. Kalau kayak saya yang punya 3 anak, bisa geger deh karena anak2 bosan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s