Tentang Utang-Piutang

Gili Laba

Gili Laba

Kembali lagi ke dunia nyata, rasanya malas sekali menghadapi segala rutinitas dan kenyataan hidup yang pahit. Badan saya masih pegel, tapi pikiran saya masih fresh dan hepi sepulang dari perjalanan selama 6 hari ke pulau komodo kemarin. Tapi malam ini tiba-tiba ada yang mengganjal di hati dan saya pengen ngeluarin uneg-uneg melalui media ini.

Jadi begini ceritanya, kali ini saya mau ngomongin sesuatu yang agak sensitive yaitu tentang uang. Iyakk, uang, sodara-sodara! Kita nggak bisa hidup tanpa uang, kita nggak bisa hidup hanya mengandalkan cinta dan kasih sayang yang diberikan oleh suami, untuk membangun keluarga tentu membutuhkan uang. Tapi kita juga nggak bisa hidup hanya dengan uang saja, tanpa kasih sayang dan cinta dari orang-orang terdekat. Duhh, kok jadi ngomongin percintaan haha!

Banyak yang berpendapat kalo orang yang mempunyai hobi traveling itu gaya hidupnya tinggi, biaya hidupnya tinggi, makanya nggak kuat pacarin traveler haha. Heyy jangan salah, tahukah kamu, semakin banyak traveling kita justru menjadi lebih bijaksana. Bijaksana dalam hal mengelola keuangan. Tau nggak sih betapa besarnya perjuangan seseorang supaya bisa melihat dunia (ini nggak berlaku bagi mereka yang kaya raya bin konglomerat yah, tapi buat orang kebanyakan yang untuk memenuhi kebutuhan primernya masih terseok-seok kayak saya).

Tahukah kamu, untuk kelayapan atau traveling sedekat apapun kita membutuhkan uang. Misalnya saya yang berdomisili di Tangerang ini tiba-tiba kepengen jalan-jalan ke Tanjung Pasir, tentu butuh modal kan? Misalnya buat ongkos angkot atau buat beli bensin dan bayar parkir serta retribusi masuk ke tempat tujuan. Atau kalo mau bersusah-susah, saya tentu milih berjalan kaki dari rumah sampe tempat tujuan, tapi kapan sampenya!?

Justru orang yang lebih sering traveling memiliki pandangan yang berbeda tentang uang. Dia akan lebih menghargai uang yang dihasilkan dari jerih payahnya sendiri. Dia sengaja nggak bolak-balik ke mall untuk membeli gadget terbaru, berat-beratin tasnya dengan botol air mineral supaya nggak  beli air mineral botolan di luar setiap harinya, mengurangi kongkow dengan teman-temannya sekedar ngupi-ngupi cantik di café, nggak apa-apa dianggap kuper yang penting bisa keliling dunia! Semua itu dilakukan hanya untuk satu tujuan, yaitu untuk melihat dunia dan mensyukuri semua pemberian Tuhan.

Ada juga yang bilang kalo ada orang yang suka traveling itu pasti punya banyak duit buat diutangin. “Ah lo, masak pinjem duit 500 rebu aja kagak punya, buat beli tiket ETIHAD KE PARIS aja lo mampu!”

“Boooo, nggak tau aja lo kalo gue kudu nahan jajan demi ini!! Gue nabung taukk! Nih liat sepatu gue aja jebolll!!” Ehh ada yang curhat hahha.

Kalo nggak dipinjemin, kitanya dibilang pelit. Tapi kalo dipinjemin jadi kebiasaan dan seringnya nggak diganti. Nah kali ini saya mau ngomongin tentang utang-piutang! Nggak selamanya pihak yang telah meminjamkan uang kepada yang mau pinjem itu dianggap berjasa.

Saat si pihak yang mau minjem membutuhkan uang, dia akan mengupayakan segala cara supaya dapet pinjeman. Pas minjem aja baek-baek, giliran ditagih aja ntar-ntar!

Asli, punya utang itu nggak enak banget, bikin nggak bisa tidur dan nggak bisa makan. Tapi lebih nggak enak lagi diutangin dan gak diganti! Udah susah-susah nabung buat beli tiket, ehh malah dipinjem. Karena si pihak yang minjemin orangnya baik hati dan tidak sombong maka dia pun langsung meng-iya-kan saat diminta meminjamkan uang. Dengan harapan si yang minjem menepati janjinya untuk mengembalikan sesuai dengan tenggat waktu yang dijanjikan sendiri oleh dia yang minjem duit.  Salah nggak orang yang pinjemin duit ini? Enggak salah? Salah dong! Ini hanya berlaku buat saya, iya saya salah!

Tapi janji nggak sesuai kenyataan, saat tiba tenggat yang dijanjikan si yang pinjem uang tiba-tiba dia pura-pura lupa, atau mungkin belum ada duit buat ngebalikin utang. Heyy, kamu sendiri lho yang bilang mau ngebalikin bulan sekian. Tapi pas ditagih kok jadi galakan dia, haduhh. Dibayar sih, tapi baru sebagian, Alhamdulillah.

Waktu terus berlalu, 1,5 tahun kemudian tiba-tiba pihak yang pinjemin nagih utangnya, tapi yang minjem mendadak hilang ditelan bumi, tidak membalas pesan, telepon dan mendadak memutus tali silaturahmi. Sedih nggak sih cuma gara-gara uang gak seberapa jadi begini?

Seharusnya, dulu itu bilang aja minta, nggak usah pinjem, jadi kan nggak bakalan ditagih utangnya. Kalo bilang minta juga nggak bakalan dikasih sih hahaha. Sekarang mah mendingan diikhlasin aja dah, lupakan saja soal hutang, anggap aja lunas.

Pas minjem aja melas, giliran ditagih aja galakan dia. Yang salah siapa? Tetep yang minjemin duit, siapa suruh nagih nggak liat-liat situasi. Seakan-akan si peminjam berubah menjadi rentenir yang jahat.

Saya juga pernah kok ngutang sama orang, biasanya saya ngutang buat cetak rekening koran buat persyaratan visa. Saya pernah pinjem uang sampe belasan juta cuma buat ditaro direkening selama beberapa 1-2 bulan, ini waktu apply visa New Zealand. Pinjemnya juga sama orang rumah, nggak masalah kan. Pernah juga pinjem sama teman kantor, tapi cuma pinjem beberapa menit buat dicetak rekening koran buat persyaratan visa juga, tapi abis itu saya balikin lagi dan saya lebihin jumlahnya, waktu apply visa Korea. Huhh pemegang paspor hejo ini ribet ya kalo mau pelesir ke luar negeri!

Ngomongin soal hutang, tahun ini saya nggak punya hutang bayar puasa ramadhan lho. Tahun ini puasa Ramadhan saya full, yeayyyyyy! Alhamdulillah.

Kembali lagi ngomongin utang, entah kenapa orang-orang kok pada demen ngutang minta beliin tiket pesawat sama saya. Kalo alasannya karena nggak punya kartu kredit buat beli tiket pesawat ke luar negeri masih masup akal. Tapi kalo ke dalam negeri pan nggak perlu pake kartu kredit, pake atm juga bisa.

Saya punya beberapa pengalaman soal utang tiket pesawat. Jadi beberapa tahun yang lalu ada teman saya yang kepengen banget ke Korea membutuhkan bantuan saya. Dia mau pinjem kartu kredit saya supaya bisa beli tiket garuda, saya pinjemin? Iyaa. Tiketnya saya belikan tapi dengan syarat dia harus mentransfer sejumlah uang ke rekening saya dulu. Masalah selesai.. Padahal saya belum pernah bertemu dengan teman saya ini.

Terakhir kali saya pinjemin kk buat beli tiket pesawat adalah beberapa bulan yang lalu, dannn kali ini saya yang nalangin tiketnya dulu. Berat? Bangeeeeet! Tiketnya untuk beberapa rute ke Eropa, untungnya sekarang udah lunas.

Saya juga pernah pinjem duit buat beli tiket, waktu ada pameran GATF saya jatoh sakit di pameran hari ke-2 dan nggak dateng. Ada teman saya yang nawarin tiket promo ke Lombok (yang baru dipake kemaren). Tiketnya sih murah, tapi karena udah mupeng saya pun pinjem duit dia supaya dapet tiket dengan harga yang sama. Tapi saya cuma pinjem beberapa menit saja, abis itu kan saya bayar juga tiketnya ngais-ngais atm hahaha.

Belajar dari pengalaman utang-piutang, saya kali ini mau menjadi orang yang egois dan kejam. Maaf, saya tidak melayani jasa peminjaman uang, kartu debit, kartu kredit buat beli tiket pesawat lagi ke orang-orang terdekat, kan saya jahat! >_<

Kamu pernah punya pengalaman nggak enak soal hutang-piutang nggak?

34 thoughts on “Tentang Utang-Piutang

  1. Waah nyebelin banget kalo yang ngutang jadi galak pas ditagih, apalagi kalo ilang ditelen bumi.
    Saya juga suka jadi tempat orang pinjem uang. Untung selama ini masih pada sadar diri kalo punya utang, soalnya saya males nagihin (kecuali utangnya banyak).

    Daan, sama juga nih kita pernah pinjem uang orang rumah supaya rekening korannya cakep :p

    • Enak pada sadar diri dan ngebalikin utangnya tanpa ditagih, lha saya kudu ngemis-ngemis nagih utang, yang ada aku yang dibilang jahat karena gak liat situasi, lahhhh!
      Nyebelin ya kalo mau apply visa pake rekening koran yang isinya banyak, kapan kita nggak pake syarat rekening koran yakk

  2. Ada yang bilang kalau meminjamkan uang pada teman itu berarti mempertaruhkan persahabatan, kalau ternyata uangnya minta ditagih. Makanya saya paling menolak untuk meminjamkan uang kecuali saya sudah ada jaminan uang kembali. Menagihnya kadang bikin beban mental sih, salah-salah malah jadi ribut. Kalau sudah begitu, cara paling baik adalah mengikhlaskan uangnya saja (kalau jumlahnya tak seberapa). Kalau uang yang dipinjam banyak, baru deh tagih via rentenir :haha. Persahabatan lain soal, ini soal pinjam uang,

    Biasanya cara saya itu ampuh.

  3. Bener banget mbak, urusan utang piutang ini emang sensitif sih..
    Saya sering serba salah kalau ada temen atau kerabat deket yang mau minjem, soalnya rawan merusak silaturahim kalau urusan tagih-menagihnya nggak lancar. Heu..
    Tapi di sisi lain kasian juga kalau pas dianya butuh banget.

    Heran juga sih sama yang suka “ngilang” kalau ditagih. Saya orangnya nggak betah ngutang sih.. Kalau nggak kepaksa gak bakal ngutang. Dan kalau ngutang, sebisa mungkin segera dibayar. Rasanya beban kan yaa sebenernya? Apalagi kalau ntar sampe ketahan nggak bisa masuk surga cuma gara2 utang seiprit. Duh duuuuh.. jangan sampai deh!

  4. gw surprise jg lho ngeliat tiket.com sama website2 airline lokal itu bisa dibayar dengan angsuran gitu, sedih juga demi jalan2 kudu ngutang. Kalau ini sih masih mending, utang lgs ke perusahaan dan bukan nyusahin orang lain, biasanya yg ngutang justru yang galak pula :))

  5. pernah banget punya pengalaman ini, seringnya kita pinjemin abis itu setiap ketemu meraka seperti pura2 lupa gitu kalo belom balikin utangnya, sekali di tagih bayar setengah, abis itu ngilang *sigh*, yang satunya lagi pas mau pinjem rajin banget tlp, sms dll, janji semanis madu, alesan lagi butuh duit buat beli tiket juga, giliran dh di transfer ngilang kayak di telan bumi

  6. masalah per-utangan ini emang sensitif, jadi demi menghindari hal2 yang gak mengenakkan aku sering jadi raja tega dengan gak mau kasih pinjeman. Kecuali kalo emang dia butuh banget, baru deh aku kasih aja semampuku. Pernah punya pengalaman minjemin org, ditagih susah eh tau2 update status lagi jalan2 ke Singapore….nyebelin gak tuh?

  7. Pernah juga ada orang yg bilang krn ortunya sakit kudu begini begitu dan butuh uang, untung ngasih pinjemnya ngga banyak, eeeh ngga dibalikkin, adaaaa aja alasannya.. Eh ternyata banyak yg dia tipuu… Jaman MP dulu iniiiih hahaa

    Tp meski ngga banyak juga, teteep ya berasa ngeganjel kalau inget, pdhl udah diikhlasin hahaha ikhlas tp ganjel 😁😁

  8. Lebih baik kejam di awalnya, langsung ditolak, drpd pas ditagih malah lebih galak yg ngutang 😀 . Saya pernah kasih pinjam uang ke teman kantr, gak banyak 500rb, katanya buat bpknya operasi. Ya dibalikinnya sih, gpp yg penting balik uangnya tanpa bunga.

    Nah masah saya sdh tinggal di luar indonesiapun, tuh orang masih pengen pinjamnya sama saya, dg alasan yg sama. Pdhl waktu pinjam yg pertama sdh 4 thn lalu. Saya bilang aja “saya ga maen rupiah lagi” haha kesannya songong. dalam hati mikir juga klo ditagih bgm mau naggihnya toh beda negara.

  9. Kalo beli tiket nebeng di cc, sering tp hanya u org yg bisa dipercaya. Pernah juga ngutangin org tp lupa brp jumlahnya hehe.. nah org yg dipinjemi juga beralasan lupa….ampundeh jadinya si org itu ngakalin mau byr tp minta konfirmasi brp dulu pasnya. Jadi udahlah sy gak nagih tp belum ikhlas. Sejak itu sy sdh gak mau meminjami…

  10. Kemrn bayarin kuliah temen pake GBP, lumayan cuy, sampe skg belom dibayar… Hahahaha….

    Klo minjemin duit, biasanya gue akan galakan klo nagih.. Tapi sangat selektif klo ngasih pinjeman.. Klo buku hal yg ga pernah gue pinjemin sama orang… Hahaa

  11. Aku berusaha ga berurusan dengan utang piutang sm temn
    Tapi ada sih temen deket yg setidaknya tau diri, jd kalau ga kepepet banget dia ga bakal minjem.
    Ya hanya dgn orang-orang tertentu aku mau minjemin, masalahnya sadar diri. Sini suka lupa siapa aja yg ngutang, dan berapa.

    Kalau untuk jalan-jalan aku ga pernah minjemin, kecuali temen deket di atas tadi. Karena dia balikinnya ga lama, habis gajian juga udh langsung lunas.
    Karena prinsipku, kalau kamu pgn jalan-jalan ya nabunglah. Ya diubah gaya hidupnya biar bs punya duit buat jalan.

    • Bener banget, kalo mau jalan-jalan emang kudu nabung jauh-jauh hari. Soal utang ini emang agak sensitif ya, kalo bermasalah dikit bisa-bisa persahabatan yang dipertaruhkan. Untungnya teman dekatnya sadar diri jadi enak mau pinjemin juga 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s