Drama Pervisaan

Haloooo, apa kabar! Akhirnya setelah seminggu terakhir kepala saya selalu migren karena ngurusin kerjaan, mulai hari ini kepala saya bisa adem lagi, cuma badan doang yang masih lelah dan agak panas dingin kecapekan. Kali ini saya gak mau posting yang berat-berat (emang pernah?), cukup di kantor aja mikir, kalo di blog mah cerita yang ringan-ringan yang nggak perlu pake riset dan browsing mencari sumber data, okeh!?

What’s on my mind?

Akhirnya mulai hari ini saya bisa kembali ngayal lagi dan ngebayangin liburan yang sudah di depan mata. Kalo diinget-inget, jaman saya pernah diminta ngumpulin data pemohon dan ada banyak sekali negara tujuan yang pengen didatangi mereka. Yang saya inget adalah tujuan ke negara-negara nan jauh di sana, sebut saja Finlandia, Perancis, dan Belanda yang bikin saya sirik. Gilak, keren banget ni orang mau ke Eropa!! Nah sejak saat itu saya mulai menabung mimpi untuk mengunjungi Eropa, saat itu tahun 2011.

4 tahun berselang (tahun 2015) saya udah pegang tiketnya dong hihi. Setelah drama tentang pervisaan yang prosesnya setaun dan bikin saya senewen, akhirnya di hari ke-15 stiker visa saya dicetak di kedutaan. Bertepatan dengan hari keberangkatan saya ke Lombok, tapi saya baru ngeh beberapa hari kemudian karena gak ada pemberitahuan melalui email. Siapa suruh saya nggak bayar biaya layanan tambahan sebesar 25 rebu rupiah. Makanya saya kudu rajin-rajin ngelacak status aplikasi visa melalui website. Mungkin kalo saya bayar biaya layanan tambahan sebesar 25 rebu, visa saya akan jadi dalam waktu 5 hari kalender kayak orang di blog sebelah hiks.

Di laut manalah gak ada sinyal, pas saya nemu koneksi internet yang putus-putus saya udah nggak mood ngecek status aplikasi visa. Prioritas saya waktu itu adalah apdet status dengan foto pemandangan gunung rinjani dan tambora yang wow! Pas saya tau visa saya udah diapprove perasaan saya biasa aja, udah nggak se-excited kayak waktu awal-awal ngajuin permohonan visa. Ya lagi lama banget! Saya udah gak excited karena saya mabok laut ding hahaha. Saya lebih excited saat bangun tidur sore di kamar teman saya, dan begitu keluar yang pertama dilihat adalah gunung tambora yang eksotis, rasanya itu seneeeeeeeeeeng banget!!

Pas hari selasa waktu baru mulai masuk kerja saya langsung lari ke VFS Global di Kuningan City, saya udah siapin mental kalau visa saya nggak disetujui. Kalo visa saya nggak disetujui (amit-amit) saya udah mau lari ke kantor dan ngadu ke duta besar (atau orang perwakilan kedutaan) yang lagi ada acara di kantor. Saat itu lagi ada meeting pembahasan pembebasan visa schengen bagi WNI. Semoga semogaaaaa kita bisa ke yurop tanpa visa schengen, aminn! Kalo mau ke yurop lagi saya bakalan apply visa dari kedutaan Belanda aja dah, untuk visa gak mau coba-coba apply di kedutaan negara lain lagi.

Pengalaman proses aplikasi visa yang pernah saya ajukan yang paling cepat adalah visa New Zealand dan visa Australia (3 hari kerja), disusul dengan visa Korea Selatan (7 hari kalender) dan terakhir adalah visa Schengen (16 hari kalender).

Masih pengen cerita banyak tapi laptopnya mo mati, esmoni tiap buka laptop, chargerannya gak bisa dipake, universal adaptor yang made in china-nya gak bisa dipake. Sapa suruh beli laptop di ostrali! Yang disalahin universal adaptor yang bikinan cina aja, nyari kambing hitam haha.

12 thoughts on “Drama Pervisaan

  1. Horee akhirnya berakhir dengan manis cerita pengurusan visanya 😀
    Ditunggu cerita liburan di Eropanya! Itinerary-nya bakal kemana aja sih? *pengen tau aja sih*

  2. Ciee akhirnya visanya jadi, selamat ya. Tak sia-sia rasanya penantian selama ini :)). Yah, tapi meski banyak drama dalam pembuatan visanya, pengalaman dan cerita juga pastinya bertambah, jadi bisa dibagi ke kita-kita di sini. Kalau bikin visanya lempeng-lempeng saja kan tidak (terlalu) seru dan yang bisa dibagi di blog juga jadi sedikit (kemudian digampar karena mendoakan supaya drama terus :haha). Cerita di Eropanya ditunggu ya Mbak Bijo :hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s