Pre Departure Story

Ransel ransel

Ransel ransel

Penerbangan dicancel
Beberapa hari yang lalu pas lagi lembur di kantor saya dapet sms pemberitahuan dari Air Asia bahwa penerbangan saya dari Jakarta ke Kuala Lumpur pada hari selasa nanti dibatalkan, dan penerbangan saya diganti ke penerbangan di jam berikutnya. Saat itu saya langsung panik dong.

Penerbangan saya ke Abu Dhabi memang masih berangkat hari Rabu pagi jam 2 dini hari, saya sengaja ngambil jeda waktu transit selama 12 jam terhitung sejak jam kedatangan saya ke KLIA2 untuk mengantisipasi berbagai rintangan yang tak terduga. Setiap hari saya selalu ngecek website KLIA2 untuk memantau jadwal penerbangan harian Air Asia dan melihat perkembangan berita tentang kabut asap yang mengganggu jadwal penerbangan di beberapa kota di Indonesia.

Saat itu juga, saya langsung ngecek email penggantian jadwal penerbangan dan saat melihat jam kedatangan saya di Kuala Lumpur yang akan tiba pada sore hari, saya langsung inisiatif untuk menghubungi call center AA. Di email saya dikasih 2 pilihan, yaitu untuk memilih jam keberangkatan tergantung seat yang ada atau ngebatalin keberangkatan saya. Saya langsung menghubungi call center dan meminta merubah jadwal keberangkatan dari yang semula berangkat jam 1 siang menjadi berangkat jam 6 pagi. Untungnya bisa, Alhamdulillah. Berarti saya akan transit selama 16 jam di Kuala Lumpur. Semoga di hari h nanti gak ada rintangan, gak ada perubahan jam keberangkatan, gak ada apa-apa lagi dan penerbangan ke KL lantjar, amin. Saya udah gak punya duit buat beli tiket one way ke Paris

Belanja, belanja, belanja
Kayaknya budget saya kebanyakan kepake buat belanja persiapan keberangkatan ke Eropa dah. Mulai dari beli ransel deuter baru, sepatu jalan baru, tripod, batere kamera cadangan, kartu memori, jaket uniqlo, waterproof jacket, heattech t-shirt & legging uniqlo, duh ampun dah boros banget persiapan buat ngedatengin negara dingin.

Mimpi
Semalem saya mimpi liat aurora borealis langsung dengan mata kepala saya sendiri, setelah saya liatin youtube penampakan aurora sebelum tidur jadi kebawa ke alam bawah sadar saya. Segitu besarnya keinginan saya untuk melihat aurora, saya sampe beli segala macem pernak-pernik buat berburu aurora, peralatan foto sih hehe. Saya kemaren beli tripod, katanya kalo mau liat aurora kudu setia berdiri di depan tripod nungguin kedatengan aurora. Tapi gak tau saya kuat dingin apa enggak. Sebenernya buat liat aurora ini untung-untungan sih, tergantung orangnya sholeh apa enggak karena cuma buat rejeki anak sholeh hahaha.

Packing
Saya baru kelar packing jam 1 malem, setelah puas nonton drama korea. Saya ngantuk banget jadinya sekarang. Padahal masih ada kerjaan yang harus diselesein tapi semangatnya ketimpah sama rencana perjalanan.

Ongkos
Saya masih sebel gara-gara proses pembuatan visa yang lama banget. Semua daftar kekayaan yang gak seberapa ada di rekening yang rekening korannya saya lampirkan dalam berkas aplikasi visa schengen. Saya kan takut kalo rekeningnya dicek sampe ke bank sama pihak kedutaan buat ngebuktiin bener gak sih saya itu nasabah di bank B yang memiliki rekening sejumlah 1 triliun dolar amerika. Makanya saya gak berani narik duit yang ada di rekening saya buat ditukerin ke mata uang Euro. Eh mana tau kalo makin lama euro makin tinggi sampe 16.500 rupiah. Pas saya apply visa euro masih 14.800 rupiah, belom sampe ke 15.500, cuma di kartu kredit doang sampe 15.500 rupiah tagihannya. Lama gak liatin pergerakan kurs rupiah terhadap dolar, tau-tau dolarnya udah hampir 14.500 ajahh, euronya juga ikut-ikutan hampir 16.500 jugak!

Hari kamis saya tukerin euro pas beli kena 16.380, trus besokannya udah 16.480 aja dong. Gak tau deh hari senin besok udah 17 rebu kali 1 euro, daebak!! Walaupun dolar makin lama makin berada di puncak, perjalanan harus tetap dilakukan. Saya udah berjuang untuk sampai sejauh ini. Sampe bela-belain jual mobil segala buat ngebiayain ekspedisi aurora, gilak nggak tuh haha. Katanya kalo melakukan sesuatu itu harus total, ya udah saya mah mau total aja. Mudah-mudahan biayanya gak bengkak banget dan gak ada lagi tragedi salah beli tiket pesawat atau ketinggalan pesawat, aseli gak lucu banget kalo sampe kayak gitu.

Saya bangga bisa traveling pake duit sendiri tanpa disponsorin pihak swasta atau negara. Saya cuma ngandelin gaji bulanan saya hasil jerih payah bekerja setiap hari kerja. Saya rela menemani teman-teman saya belanja ke ambass tanpa beli apa-apa, sayanya cuma bisa nemenin mereka belanja sambil nelen ludah doang demi nabung buat beli tiket ke eropahh. Kadang saya sirik juga sama mereka yang jalan-jalannya disponsorin mulu, saya mah siapa atuh. Travel blogger beneran bukan, pejabat negara juga bukan.

Yang penting mah saya masih dikasih kesehatan, kesempatan buat bekerja, nabung dan melihat dunia, udah gitu aja saya udah senang. Saya seneng banget akhirnya dapet tumpangan gratis buat di Eropa nanti, tumpangan selama 2 malam pun sangat berharga buat saya. Saya amat sangat terharu ternyata masih ada orang baik yang bersedia menampung saya dan dan teman saya (melas amat sih). Boooo penginapan di Eropa itu mahal banget! Semua semua biaya di Eropa buat perjalanan saya nanti ini lebih mahal daripada biaya di New Zealand. Biaya terbesar tentu buat penginapan, kemudian transportasi antar negara, transportasi antar kota dan dalam kota. Ya gimana gak mahal, sapa suruh ke Eropa Barat dan negara skandinavia. Saya senanggg, yeay bentar lagi berangkat! Bismillah…

CIMG0002

Walo mahal tetep aja sampe

23 thoughts on “Pre Departure Story

  1. ih mbak bijo keren amat sih? mbak, aku mau tanya dong.
    1. itu tabungan mbak berarti dalam kurs dollar yak?
    2. itu bikin itinerary-nya berapa hari mbak?

    aku selalu salut sama orang yang kerja berdarah-darah buat ngejar impian traveling. keren aja gitu. jangan lupa ditulis dimarih ya mbak. trus foto-fotonya plis πŸ˜€

    • Waduh jadi enak haha, makasih udah mampir ke sini..
      Tabungannya dalam mata uang rupiah, bikin itinerarynya gak tentu berapa lama, kayaknya lama banget dah sampe mau berangkat..

  2. Gimana sih Bijo disuruh mampir kok ndak nongol….

    Aku pernah lho lihat Aurora dari pantai tempat aku tinggal (Nordfriesland), tapi samar banget dan jauh banget secara kita ada di ujung selatannya negara-negara belahan bumi utara… eh mbulet banget sih ya letaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s