Pengalaman Terbang Paling Wow!!!

WOW!

WOW!

Dari 8 pesawat yang akan saya gunakan selama Eurotrip kemarin, saat yang paling saya tunggu-tunggu adalah pengalaman terbang dengan maskapai Low Cost-nya Iceland yaitu WOW Air. Iceland’s only high performance low-cost airline. We promise that WOW feeling!

Nggak salah memang WOW Air membuat tagline ini, saat terbang saya benar-benar mendapatkan perasaan yang sangat WOW!

Hari itu, Rabu 30 September 2015 saya bertolak dari Amsterdam Schipol Airport menuju Keflavik Airport dengan menggunakan pesawat WOW Air, yang seharusnya terbang pada pukul 13.05 menjadi molor pukul 16.00 lewat.

Tiket
Sejak sebelum berangkat ke Eropa saya udah deg-degan duluan terbang dengan WOW Air, bukan deg-degan terbangnya tapi soal bagasinya. Saking pelitnya saya cuma beli bagasi kabin 7 kg seharga 15 Euro. Kalo bagasi check in 20 kg harganya 31 euro. Tiket pesawat wow air ini saya dapat seharga sekitar 800 rebuan, ditambah biaya lain-lain dan tambahan berat bagasi check in 7 kg total harga tiketnya kurang lebih sekitar 1,1 juta, murah bukan?

Harga tiket standar ke Iceland dari negara-negara di Eropa biasanya paling murah 2 jutaan sekali jalan. Pas lagi berburu tiket pesawat saya selalu rajin ngecek harga tiket di website skyscanner dan pas nemuin harga tiketnya yang cuma 800 rebu saya pun gak mikir lagi, saya langsung belilah tiketnya itu. Murmer cynnn!!

Where is Iceland?
Iceland, saya sama sekali nggak tau ada negara bernama Iceland sejak 3 bulan sebelum berangkat ke Eropa. Setelah memegang tiket pesawat pp ke Paris pun saya masih belum tau mau ke mana dan ngapain selama di Eropa. Gara-gara sering buka twitter saya jadi tau ada negara bernama Iceland. Gara-gara sering liat foto aurora borealis di twitter saya jadi memasukan Iceland dalam bucketlist saya.

Check in
Kembali lagi ke cerita WOW! Pada saat check in, saya sudah tau kalo jumlah tas yang diperbolehkan masuk ke kabin itu cuma 1 potong, kalo beli bagasi check in pun jumlah koper/tas yang boleh dimasukan ke bagasi check in hanya boleh 1 potong. Berhubung ransel saya kapasitasnya cuma 28 liter, saya pun ngakalin barang bawaan saya semuanya dimasukan dalam ransel saya, padahal gak muat, saya akalin pake rain cover, jadi bagian atas ranselnya nggak diseleting. Saya sampe pake celana 2 lapis, atasan berlapis-lapis. Saya pake tank top, t-shirt, sweater, jaket tipis, jaket tebal, sampe susah gerak dan keringetan di bandara Schipol, fiuhhhh.

Ranselnya gak muat, di dalamnya udah masuk kamera slr

Ranselnya gak muat, di dalamnya udah masuk kamera slr

Saya pake baju sebanyak itu bukan karena takut dingin selama di Iceland, tapi karena takut bayar kelebihan bagasi doang. 31 euro itu berharga sodara-sodara #pelit Pas masuk ke pemeriksaan x-ray langsung saya copot- copotlah semua jaket-jaketan itu, saya sempet-sempetnya ngantongin pop mie 2 biji di jaket sampe diketawain petugas x-ray, haha

Setelah urusan percheck-in-an dan per x-ray-an selesai, saya pun masuk ke gate, saat masup gate saya baru tau kalo penerbangan saya delay. Tadinya delaynya cuma 2 jam, trus berubah lagi jadi 3 jam, tapi mah masup pesawatnya molor juga.

Saya nggak ngerti juga kenapa pesawatnya bisa sampai delay selama itu, apakah karena kondisi cuaca yang nggak bersahabat atau karena masalah teknis. Dua-duanya bukanlah alasan yang mengenakan, kalo urusan pesawat kok ya ngeri juga ya.

WOW Feeling
Setelah menunggu sampai jam 4 sore, akhirnya kami pun dipersilahkan masuk ke dalam antrian di gate. Seperti biasa, saat baru duduk di kursi pesawat saya langsung tertidur lelap, puleeeeeees banget. Dari waktu baru duduk di pesawat sampai terbang itu kan nunggunya lumayan lama, nah disaat itulah saya bisa tertidur dengan lelap. Saya bisa lupa kalo saya lagi di pesawat, berasa lagi di bus jemputan aja gitu.

Sebelum tidur saya sempat ngambil foto dan mengamati ukuran kursi di pesawat, gede banget joknya, senderan punggungnya juga tinggi banget. Saya berasa jadi orang kecil yang duduk di kursi besar. Mungkin menyesuaikan dengan ukuran tubuh bangsa viking kali ya makanya dibikin segede itu.

Saat naik pesawat saya nggak pernah punya pikiran aneh-aneh, saya biasanya berdoa sambil ketiduran gitu. Kadang sampe lupa baca doa, malah bacanya doa mau tidur haha.

1 2 3 tiduuuurrr! Pas lagi tidur pules-pulesnya di pesawat tiba-tiba dalam sekejap jantung saya mau copot! Saya langsung kebangun dan menggenggam pegangan kursi pesawat dengan erat. Pada saat take off, pesawat bersiap-siap terbang dengan memacu kecepatan tinggi dan mengumpulkan daya angkat moncong bukannya berjalan lurus malah berjalan zig zag gak karuan. Dalam sekejap Pilot pun langsung memutar arah dan kembali ke posisi awal. Untungnya belom sampe keangkat moncongnya, tetup ya pake ‘untung’. Bannya slip, eh kepeleset. Padahal kan cuaca bagus, landasan nggak licin, gak ada hujan dan gak ada kabut asap.

Saat itu saya bengong, saya shockkk! Posisi tempat duduk saya di kursi di lorong paling belakang, saya tengoklah mbak pramugari yang sedang duduk di belakang. Mbak pramugarinya malah duduk santai sambil bertopang dagu, tersenyum dan mengangkat bahu mengisyaratkan ‘gak apa-apa’. Mungkin buat dia mah udah terbiasa kali ya, lha kita??

Tiba-tiba seorang penumpang cowok datang menghampiri pramugari dan meminta penjelasan. Dia marah-marah sambil minta turun. “Kenapa pesawatnya? Gue mau turun aja! Ini hak gue buat turun, gue gak mau mati di sini!!”

Begitulah kira-kira ucapan si mas-mas yang menghampiri mbak pramugari. Teman saya yang duduk di samping saya pun minta pengen turun kalo ada penumpang yang turun. Dia minta pendapat saya, “Kalo ada penumpang yang mau turun, lo mau turun atau tetep terbang?”

Awak kabin lagi ngasih penjelasan ke salah satu penumpang

Awak kabin lagi ngasih penjelasan ke salah satu penumpang

Saya bingung banget, saya nggak mau mati tapi saya juga kepengen banget ke Islandia, this is my dream destination, i’ve been waiting for a long time to get here! Huaaa galau tiada tara! “Okeh, gue tetep di pesawat!” Kami langsung ngobrol dengan mbak-mbak orang Belanda yang duduk di samping saya yang juga masih shock sambil ketawa bego haha. Hahaha gilak gilak gilak!!! Pengalaman paling wow, seumur-umur saya belum pernah ngalamin kejadian beginian.

Setelah pesawatnya kembali ke lokasi semula, dan dilakukan kondisi pengecekan mesin, pesawat pun kembali take off. Kali ini saya udah nggak bisa tidur lagi, boro-boro mau tidur, mulut saya komat-kamit terus berdoa sampe di udara. Take off pun berjalan lancar, pesawat pun akhirnya mengudara. Selama di udarapun pesawatnya tetep gak mau diem, guncangannya kerasa banget. Yah masih okelah walau keguncang, tetep aja awak kabin keliling nawarin makanan, penumpang pesawatnya pun pada berdiri dan mondar-mandir. 2 cowok dengan santainya ngobrol sambil berdiri di samping belakang saya dengan suara keras pake bahasa peri. 2 cewek yang duduk berseberangan di depan saya juga ngobrol pake bahasa inggris. Walaupun pesawatnya nggak mau diem, suasana tetap santai.

Gak lama kemudian mulailah keguncang yang lebih berasa, kayak turun naik turun naik gitu pesawatnya. Akhirnya tanda kenakan sabuk pengaman dinyalakan dan mereka pun pada duduk di tempatnya masing-masing. Kali ini guncangannya gede banget, jantung saya dag dig dug lagi dong. Boro-boro mau tidur, kerjaan saya cuma liatin jendela sambil berdoa. Mungkin karena kondisi cuaca Islandia yang ekstrim kali ya kenapa pesawatnya bisa sampe begini. Kecepatan angin di Iceland dahsyat banget.

Perjalanan selama 3,5 jam berasa kayak perjalanan 15 jam, lamaaaaa banget rasanya. Pas udah sampe di bandara Keflavik saya baru bisa bernapas lega, udah pengen sujud syukur aja kali, Alhamdulillah bisa mendarat dengan selamat. Kami tiba jam 7-8 malem, konndisi cuaca saat itu hujan berangin, biasalah kalo musim gugur, hujan mulu.

Ini adalah pengalaman paling WOW terbang dengan WOW Air. Alhamdulillah bisa mendarat dengan selamat, terima kasih WOW Air. Selamat datang di Islandia!!

Selamat datang di Islandia!

Selamat datang di Islandia!

21 thoughts on “Pengalaman Terbang Paling Wow!!!

  1. Wah Wow banget ya….
    Aku juga mau sambat ah, cerita terbang pake pesawat murah meriah… Ryan Air (konon katanya pesawat termurah), dari Hamburg ke Venice PP cuman 30€. yang aku ndak ngeh, ternyata itu bukan termasuk bagasi, serasa deh kerampokan waktu nimbang bagasi 17 kilo kena 40€. Dan semua-muanya harus bayar ekstra; makanan minuman, pilih nomor tempat duduk… untung pas habis pake toilet ndak ditarik ongkos padahal aku sudah siapkan uang receh….
    Sejak itu i say good bye to Ryan Air.

    • Ni sih pas nulis ketawa-ketawa, pas ngalamin ngeri banget.

      Ryan Air pan emang begitu, makanya kudu beli bagasi pas booking. Aku blm pernah pake Ryan Air, Easyjet juga begitu juga

  2. Terakhir aku naik pesawat pas mau ke HK juga guncangannya hebat banget Bijo. Aku duduk di jendela dan di bangku tengah kosong. Sama yang duduk di lorong kita saling lihat-lihatan tanpa pegang-pegangan Itu asli nyeremin banget, memang di luar cuaca buruk euy.

    WOW banget ya naik WOW Airlines ini 🙂 tapi walau begitu, kalo ada kesempatan ke Iceland dan diharuskan naik WOW, aku siap deh terWOW-WOW 🙂

      • Dari Vietnam ke HK sekitar 3 jam. Aku gak begitu ngeh soalnya kalo udah ada perbedaan zona waktu aku suka bingung. Mungkin aku lelah haha.

        Adalah sekitar setengah jam begitu. Beneran, rasanya jantung udah mau copot

  3. Untung bisa tetep selamat sampai tujuan ya walaupun berangkatnya pake acara zig-zag segala (ngebayanginnya aja udah ngerii!). Itu kenapa parah banget ya turbulence-nya? Apa pesawatnya lebih kecil dari pesawatnya AirAsia?

  4. ngeri amat ampe zig zag dan balik ke tempat semula :/ tapi kalo jadi kamu, aku juga pasti galau siihhhh….dream destination gituuu, masak mau turun gitu aja

    • Iyahh serem kann, manalah cepet lagi jalannya tu pesawat, kalo pilotnya gak bisa kendaliin beda lagi ceritanya hiiy. Untung sampe dengan selamat ke Keflafik *legaa

  5. Gw perna punya pengalaman terbang pake maskapai kebanggaan bangsa ini, udah 30 menit lebih berhenti di taxi & ngak jalan dan akhir nya di umumkan kalo pesawat menemui kendala dan akan kembali ke parkiran semula.
    Eh selang 15 menit kemudian malah pesawat jalan ke run way, bikin stresss mikir dan gw ngak bisa tidur selama perjalanan 3 jam

    • Galau itu mah, antara mau parkir atau mau jalan lagi hihi..
      Aku pernah sampe 1 jam di pesawat kebanggaan kita tapi nggak terbang-terbang, diem aja gitu di parkiran

  6. Islandia itu satu daerah sama denmark, finlandia? termasuk negara2 skandinavia?
    wah seru nan deg deg ser gitu ya, berasa mau pengin pipis kl deg2an yang luar biasa

  7. Kaka, kalau boleh tau, pekerjaan kakak apa sih? Hhahaha sepertinya seru sekali! Btw, tengkyu so much Kak sudah menampilkan blog ttg Iceland. Kebetulan saya ada rencana ke sana untuk studi S2 di bidang energi! See you in another place kak!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s