Iseng Doang

Gak Mungkin Bisa ke Eropa

Saking dinginnya kaca di dalam mobil sampe begini
Saking dinginnya kaca di dalam mobil sampe begini

Hari ini seminggu yang lalu saya lagi muter-muter di toko tas dan kosmetik di dalam stasiun termini sama Wulan dan Ika, ngebelanjain sisa duit dengan impulsif dan nyobain segala macem alat make up dan numpang cantik setelah 19 hari keliaran di jalan, dan hari ini saya udah siap dengan postingan saya yang ke-3 setelah pulang dari Eropa.

Eropa, apa yang ada dibenak kamu saat mendengarkan kata Eropa?

Tiba-tiba saya keinget dengan percakapan saya dan seseorang tentang keinginan saya untuk menginjakan kaki di benua Eropa. Percakapan ini terjadi di awal tahun 2015 ini, saat itu saya lagi semangat-semangatnya mengumpulkan mimpi untuk mengunjungi Eropa. Ini sih cuma becandaan doang, tapi pas nerima komentar ini saya ngerasa menohok aja, ceileh bahasanya haha.

Seperti biasa, saat saya mengungkapkan keinginan saya untuk kelayapan lebih jauh ada saja orang yang meragukan kekuatan mimpi saya. Dan semakin di-under estimate-in, semakin termotivasilah saya. Saya bukan kepengen menyombongkan diri, cuma pengen cerita aja, kamu tuh kalo diremehin jangan nyerah, mbok yo terus berjuang! Ngono lho!

SC20150810-211115-1-1

SC20150810-211200-1
Abaikan bahasa engerish saya

Iya sih saya tau kalo Eropa itu emang mahal, tapi gpp kan ngayal dulu. Masak jalan-jalan disamain kayak kawin. Saya pas ngetik pesan ini juga kan pake mikir, kenapa juga ditulis bulan Juli, karena saat itu lagi ada promo emirates. Tapi kan setelah saya pikir-pikir lagi, saya nggak mau ke Eropa pas summer, cukup di Indonesia saja merasakan summer.

Itu baru ngayal ke Eropa, gimana kalo saya bilang, “Saya mau nikah” pasti juga bakalan ditanggepin dengan komentar yang sama, “Lha pacar aja belom ada, ngapain lo ngayal pengen nikah!?” Mwahahaha

“Halooo, ngapain planning kalo gitu?” *Hakdeziggg

Terus mau cerita apa, hmm nganu, cuma mau bilang saya udah pulang dari Eropa lho! See, I can do it! Emang kamu aja yang bisa menginjakkan kaki di sana, dudududu. Nggak tanggung tanggung, saya mengunjungi negara nomor 4 termahal di dunia yang jarang didatengin turis dari Indonesia. *stress liatin rekening

Advertisements

15 thoughts on “Gak Mungkin Bisa ke Eropa”

  1. Negara2nya mahal banget mba yang dikunjungin..bahkan harga sepiring fish and chips aja ISK2790, lambmeat soup segelas pop mie harganya ISK1690, pdhl waktu itu saya makan fish and chips sekeranjang di NZ cuma NZD5..kalo ISK2790 di NZ udah makan agak mewah direstoran plus wine..:)) berasa NZ jadi ga mahal lg klo udah ke islen..:(

  2. Wah salut :)). Saya lama tidak muncul dan sekarang sudah dapat berita kalau Mbak sudah pulang dari Eropa :hihi. Tak ada yang tak mungkin selama kita mau berusaha ya Mbak :hehe. Di mana ada kemauan, pasti ada jalan :)).

  3. wah wah… patut ditiru nih mentalnya mbak.. diremehkan tapi gak down malah tambah semangat.. salah satu bentuk kesuksesan adalah ketika kita berhasil melakukan sesuatu yang semula banyak orang ragu kita bisa melakukannya.. *acung jempol*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s