Traveling

Suka Duka Jalan-jalan di Eropa

Jalan menuju kontrakan saya di Paris
Jalan menuju kontrakan saya di Paris

Beberapa hari sebelum berangkat ke Eropa saya ngelembur terus di kantor dan dapet tebengan gratis pulang barengan bos dari divisi sebelah. Pas di mobil, kalimat pertama yang terlontar dari beliau adalah, “Oh jadi kamu yang terkenal suka jalan-jalan itu ya!”

Saya pun bingung sendiri, lho lho, emangnya udah tersebar di kantor kalo saya suka kelayapan yak hhihi. “Bapak tau dari mana, kok tau?”

“Oh si A pernah cerita kalo ada anak bagian ABC yang suka jalan-jalan”

Sepanjang perjalanan pulang saya diinterview bapak bos yang penasaran pengen ngedengerin cerita perjalanan saya. Udah ke mana aja, sama siapa, berapa hari, budgetnya berapa, suka dukanya apa aja, rencana ke depan mau ke mana lagi, nggak takut diapa-apain? Gimana soal keamanan, pokoknya banyak deh.

Saya pun menceritakan kalo rencana ke depannya saya bakalan melakukan perjalanan ke Eropa selama 20 hari dan mengunjungi beberapa kota. Ini rahasia ya pak, saya bahkan gak bilang temen-temen dan bos saya sendiri hihi. Baru diceritain begitu aja dia udah ngerasa excited dan capek duluan ngebayangin perjalanan saya hahaha.

Dan memang benar, jalan-jalan itu capek, melelahkan, menguras energi, emosi jiwa dan raga, kantong dan bisa bikin badan remuk haha. Tapi tetep aja saya ketagihan kelayapan, saya menikmatinya. Perjalanan 20 hari aja saya udah homesick, gimana dengan mereka yang melakukan perjalanan keliling dunia hingga 3 bulan, 1 tahun atau bertahun-tahun berada di jalan. Salut buat mereka yang berani keluar dari zona nyaman dan memilih untuk berpetualang menjelajah dunia.

Selama 1 minggu pertama perjalanan saya di Eropa saya merasa sangat nyaman karena tinggal di kontrakan dengan fasilitas lengkap di Perancis dan Belanda masing-masing selama 3 malam. Saya merasa seperti orang lokal yang melakukan aktifitas seperti orang-orang pada umumnya. Saya juga masak, nyuci baju, gak sengaja nemu pasar kaget di dekat kontrakan dan belanja. Berasa kayak jadi warga Paris. Kalo kesulitan saya tinggal whatsapp Clement, nanya-nanya apa aja.

Di Belanda saya juga merasakan hal yang sama, saya ngontrak 3 malem di Denhaag di rumahnya Martijn. Jadi selama 3 malam rumah dia jadi milik saya, dan saya pun bebas melakukan apa saja di kontrakan. Pengalaman seperti ini mengingatkan saya akan film The Holiday yang dibintangi oleh Kate Winslet, Cameron Diaz, Jude Law. Cuma bedanya di film ini mereka saling tukeran rumah dan gak bayar. Sedangkan saya menyewa rumah orang dan bayar.

Walaupun cuma tinggal sebentar saya jadi tau gimana rasanya hidup menjadi warga lokal, bukan sebagai turis. Dan perjalanan saya seminggu pertama itu nyantai banget, gak marathon kayak di 4 hari terakhir saya di Eropa. Nanti saya certain yang sisa 4 hari terakhir, banyak banget kejadian gak terduga yang bikin saya pengen ketawa sampe bego, marah dan sampe pengen nangis haha.

Jalan-jalan emang membutuhkan persiapan yang matang, bukan hanya soal dana tapi juga soal stamina dan energi. Kalo lagi jalan-jalan itu nggak boleh manja, apapun harus dihadapi, jangan berharap yang berlebihan, dijalanin aja apa adanya. Tiba-tiba pesawat kita dicancel pas lagi check in, oh ya udah mau gimana lagi, ganti rencana dong. Atau pesawat kita delay sampe 3-4 jam, yaudah jangan ngeluh dinikmati aja. Trus pas udah naik pesawat, pesawatnya nakutin, ohh ya pasrah aja berdoa dengan khusuk supaya dikasih keselamatan sampe pulang.

Biasanya yang bikin saya dan teman jalan saya kesel adalah soal foto dan bagasi. Saya paling males disuruh fotoin dengan banyak rikues, diambil dari sudut sekian, dijepret dengan background begini begitu dan gak liat-liat situasi. Ya kali lagi ribet ngegembol banyak barang bawaan disuruh fotoin orang, mau pegang kamera pake tangan yang mana coba. Jalan setiap langkah minta difotoin, waduhh bisa-bisa nggak sampe-sampe. Punggung dan bahu saya udah mau patah gendong ransel yang berat banget, masih harus jadi fotografer. Saya pernah menjadi orang seperti ini saat melakukan perjalanan dulu sampe bikin kesal teman jalan saya, maafkan aku ya udah bersikap nyebelin kayak gini, hihi!

Lain lagi soal bagasi, kami berantem gara-gara rebutan siapa yang bawa apa haha. Udah tau perjalanan panjang tapi kok belanja mulu. Mau ditaro dimana barang belanjaan. Saya udah kepayahan bawa-bawa kameri DSLR dan tripod segede gaban (buat berburu aurora), masih harus bawa ransel saya yang lain, dan belanjaan buah-buahan dan bahan makanan segambreng walaupun yang makan kita-kita juga. Aslik, bawa banyak barang itu nyusahin. The Lighter You Travel The Easier, The Cheaper!!

Saya kapok bawa barang banyak pas Eurotrip kemaren. Saya nggak mau lagi bawa kamera SLR, siap-siap beralih ke Kamera Mirrorless. Tripod, tinggalkan saja di rumah. Buat perjalanan jauh selanjutnya nanti saya berjanji cuma bawa 1 ransel aja. Kemarin itu, ngapain bawa-bawa sepatu boot, jaket tebal, kamera SLR dan Tripod, semua demi apa??? Demi berburu aurora borealis kayak ini, hahah.

ceritanya mau ikutan tour begini di Reykjavik (foto pinjem dari http://www.lonelyplanet.com/travel-tips-and-articles/the-worlds-most-illuminating-experiences)
ceritanya mau ikutan tour begini di Reykjavik foto pinjem dari http://www.lonelyplanet.com/travel-tips-and-articles/the-worlds-most-illuminating-experiences

Padahal di perjalanan-perjalanan sebelumnya saya nggak pernah serempong ini, cuma bawa 1 ransel doang, udah. Pas ke Eropa kemarin saya udah stress duluan ngebayangin kejamnya musim dingin di Iceland. Saya harus bawa sepatu boot dan jaket tebel yang makan tempat, kain bali udah nggak kepake lagi pas ke Eropa. Untungnya pas di pesawat saya bawa souvenir, sstt jangan bilang-bilang! Saya bawa selimut pesawat buat pertolongan saya nanti selama di Iceland, dan ternyata selimut itu memang sangat berjasa menghangatkan tubuh saya di suhu 3 derajat celcius ke bawah, saat harus tidur di mobil di malam hari. Tapi selimutnya nggak mempan juga, saya masih butuh kehangatan yang lain haha. Saya seharusnya bawa sleeping bag, tapi saya belom beli waktu itu, sekarang juga masih belom punya sleeping bag hehe.

Setiap hari jaketan tebal dan kemulan di mobil. Foto blur diambil dalam kecepatan tinggi
Setiap hari jaketan tebal dan kemulan di mobil. Foto blur diambil di mobil dalam kecepatan tinggi.

Saya suka bepergian saat musim semi dan musim gugur. Di musim semi cuacanya hangat, nggak terlalu panas dan nggak dingin, anginnya juga pas buat saya. Di musim gugur cuacanya dingin, udah nggak sejuk lagi, banyak hujan tapi saya suka dengan warna-warni dedaunan di pohon-pohonnya. Saya suka daun-daun pohon maple yang berganti warna dan jatuh berguguran, kesannya romantis gitu. Tapi yang nggak asik adalah dinginnya, saya nggak tahan sama udara dingin, tapi tetep aja maksa traveling pas musim gugur.

Buat saya Paris itu dingin banget, eh ternyata pas sampe di Amsterdam cuacanya jauh lebih dingin lagi. Islandia, jauh jauh jauh lebih dingin daripada di Perancis dan Belanda. Untuk dinginnya sih saya masih tahan, yang bikin gak nahan adalah anginnya, muka saya berasa kayak abis digampar kalo keluar dari mobil dan jalan-jalan keluyuran di luar mobil pas lagi road trip di Iceland. Saya malah sampe ngerasa pusing beneran tiap abis keluyuran. Kalo kata Wulan, anginnya nggak nyantai banget, haha! Mau beraktifitas di luar ruangan selama di Iceland juga mikir sejuta kali, dingin gilak!!!!

Saking dinginnya tangan saya sampe kebas dan pedesssss
Saking dinginnya tangan saya sampe kebas dan pedesssss

Dari perjalanan saya selama 20 hari di Eropa, perjalanan yang paling berkesan adalah perjalanan di negeri Viking yang memiliki keindahan dan cuaca paling ekstrim! Saya nggak akan ngelupain road trip di Islandia. Sepertinya saya ketagihan road trip di luar negeri dah.

Advertisements

24 thoughts on “Suka Duka Jalan-jalan di Eropa”

    1. Sebenernya aku juga nggak kuat gendong ransel berat-berat, tapi karena banyak pindah kota pake ransel supaya lebih fleksibel jalan-jalannya. Cita-citaku traveling bawa koper belom kesampean selama ini, kecuali perjalanan dinas doang hihi

      Aku juga ngamuk-ngamuk sih gara-gara keberatan bawa ransel hahaha

      1. Hahaha bawa ransel harian aja aku udah ngamuk2 karena isinya gak pernah ringan. Mulai dr kamera, lensa2 dan entah apa aja. Makanya males kalo traveling itu sebenarnya yah bawa2 gembolan itu ya

      2. Aku nyobain keliling paris setengah hari gak bawa apa-apa, cuma ngantongin dompet & kamera saku di saku, dan jadinya nyaman banget bisa menikmati perjalanan sebenarnya.

        Kalo beban di tas berat bawaannya pengen marah-marah mulu, pengen ngebuang tas itu rasanya haha

    1. Padahal padahal padahal aku gak ngerti juga cara pake kamera itu hahaha.
      Pas liat aurora pertama kali gak ngerti mesti diapain, settingan kamera gagal yaudah diliatin aja si aurora haha

  1. Bijooooo kangen gw, gilaaa udh sampe eropa aja hahaha.. seruuu ceritanya. Gw juga kadang sebel kalau di suruh ambil foto kudu ambil berbagai sudut, rempong euy.

      1. tapi eropanya nga mampir iceland hikzz..makanya nunggu ceritanya soal iceland n berburu aurora borealis…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s