Hari Pertama di Islandia

Touch down Keflavik International Airport

Touch down Keflavik International Airport

Hari pertama kami (saya dan Ika) tiba di Keflavik International Airport, Iceland, kami disambut oleh cuaca yang tidak bersahabat, cuaca di bandara Keflavik mendung dan hujan. Setelah pesawat yang kami tumpangi mengalami delay dan take off zig zag, kami masih harus menghadapi cobaan lain. Saat baru keluar dari pesawat saya melipir ke toilet di bandara, sedangkan Ika nungguin di kursi di depan toilet, betapa kagetnya saya saat melihat wajahnya yang belepotan warna merah. Salah pake lipstikkah? Saya kan gak pake kacamata, pas saya dekati ternyata dia  mimisan. Saya langsung lemes, gak berani liat. Saya cuma ngambilin tisu dan memberikannya kepadanya. Anak orang saya ajak kelayapan jauh-jauh, gimana kalo kenapa-kenapa. Mungkin ini caranya berkenalan dengan Iceland, melalui mimisan hihi.

bacanya gimana ini?

bacanya gimana ini?

Bandaranya sepi

Bandaranya sepi

Sebelum berangkat ke Iceland saya udah nanya-nanya kondisi cuaca ke Wulan duluan melalui whatsapp, karena mereka (Wulan dan si bocah) tiba sehari lebih awal di Iceland. Wulan udah ngabarin kalo cuaca di sana itu lagi hujan dan anginnya sama sekali nggak nyantai, haha! Emang sih kalo lagi musim gugur itu banyak hujan, tapi saya nggak ngarepin turun hujan pas baru sampe di Iceland, saya ngarepinnya turun salju hehe. Snow, come to mama!!

Keflavik Airport

Keflavik Airport

Saya pun penasaran, sedingin apa sih Islandia. Sama Paris? Sama Amsterdam? Sama Seoul dinginan mana? Setelah saya keluar dari bandara Keflavik dan bersiap naik ke shuttle bus yang akan mengantarkan saya ke terminal bus di Reykjavik, saya masih belom ngerasa kedinginan, cuma kebasahan doang kena hujan.

Setelah turun dari bus dan masuk ke ruang tunggu terminal juga saya masih belom ngerasa kedinginan. Yahh ini sih dinginnya biasa aja, nggak pake WOW haha *belagu*

Kami janjian ketemu di ruang tunggu terminal bus di Reykjavik sama Wulan dan si bocah, selang beberapa menit kemudian akhirnya datanglah penjemput kami, Wulan, si ibu geologist yang kemudian membantu mengarahkan saya dan Ika ke rumah mobil baru kami, sementara pak sopir tetap duduk manis di mobil.

Ruang tunggu terminal BSI

Ruang tunggu terminal BSI Reykjavik

Sebelum berangkat ke Eropa saya cuma booking penginapan buat seminggu pertama saya di Perancis dan Belanda dan 2 hari terakhir di Reykjavik. Sisanya saya sama sekali belum booking akomodasi lagi.  Berhubung waktu kami sempit, dari yang seharusnya mulai road trip jam 4 sore, karena pesawat delay sampe di Reykjaviknya malem, maka kami kebut road trip langsung di malam itu.

Malam pertama di Iceland kami rembukan pengen bermalam di mana, apakah bersedia bermalam di jalan, di mobil. Saya sih udah biasa tidur di mobil sampe 3 hari jaman mudik lebaran, jadi udah nggak kaget lagi kalo jadi manusia mobil. Setelah didapat kata sepakat, akhirnya kami memutuskan untuk bermalam di jalan, tidur beralaskan rumput dan beratapkan taburan bintang di malam hari. Maunya sih gitu, kalo nggak hujan, kalo nggak dingin setengah mampus. Tapi tapi tapi, daripada tidur di luar yang sama juga dengan bunuh diri, mendingan juga tidur di rumah baru alias mobil. Malam pertama kami tidur di mobil. Saya mah girang-girang aja tidur di mobil, lumayan hemat ongkos nginep di hostel 500 rebu, duitnya kan bisa dipake buat gatiin biaya maksiat di Amsterdam semalalam sebelumnya, haha.

Malam itu, setelah berkendara sejauh, berapa jauh yak? masih migren kagak tau dah, akhirnya bapak sopir alias si bocah memutuskan untuk menepi di pom bensin buat numpang tidur. Saya malah nggak tau itu lagi di mana, kepala saya masih pusing seharian di jalan, saya mah ngikut aja ke mana pak sopir membawa kami. Ketika tiba waktunya tidur, Wulan dan si bocah udah siap dengan sleeping bagnya, sementara saya dan ika hanya bermodalkan selimut sebagai souvenir dan hadiah bagi diri kami sendiri yang kami ambil dari pesawat, dan jaket tebel yang difungsikan jadi selimut tambahan. Dari awal kami udah diingetin Wulan buat bawa sleeping bag buat jaga-jaga, dasar sayanya ndableg bukannya bawa sleeping bag malah bawa jaket yang kalo dilipet melebihi ukuran sleeping bag.

Saya grasak-grusuk nggak bisa diem dan berusaha membuat diri saya senyaman mungkin, sementara Ika dan Wulan tidur dengan nyenyaknya. Saya, sirik dengan mereka yang bisa tidur pules!!! Iya, saya sih kuat tidur di mobil di Jawa, tapi kan nggak pake beku, lha di sini? Brrr, saya kedinginan!!! Gilak yaaaa, dinginnya Iceland ini bukan hoax, saya berasa lagi ada di ruang penyimpanan makanan berpendingin. Saya nggak bisa tidur karena kedinginan!!! Badan saya sih hangat karena udah pake jaket tebal, tapi paha dan kaki saya kedinginan walaupun udah diselimutin selimut dari pesawat. Dingiiin!!! Mana heater!!!!!!!!!!?

Pom bensin

Pagi-pagi kebangun di sini

21 thoughts on “Hari Pertama di Islandia

  1. Kalau lagi bertualang memang mesti rela susah-susah ya Mbak, tapi jadi seru soalnya dapat banyak cerita mengagumkan :hehe. Salut dengan kalian semua, kalau mau melihat dunia, kita memang kudu kuat dan tahan dingin :)). Dingin di saat biasa saja sudah lumayan, apalagi di menjelang pagi yang di Indonesia saja sudah lumayan :haha.

  2. Aaah traveler sejati banget kamu mbak bawang :3 sukaaa 😀 wwkwk

    itu perasaanmu gimana mbak pas pesawat zig zag ._. kok ngeri -_-

    Namanya iceland mbak ._. pasti dingin nggak sih ;3 wkwkw

  3. Belum ada posting tentang perburuan aurora ya? Aku tungguuu..Btw Seoul di saat winter udah paling kejam kynya, dulu aku dapet -15 derajat celcius. tapi berhubung badan tebel jadi badak sama dingin..wkwkwkwk. Sopirnya gantian gak selama roadtrip? apa cuman si bocah aja dan kalian seperti skenario awal berperan sebagai turis? hihihi..

  4. Kapan bisa ke iceland (korek-korek dompet, isinya Bp. Pattimura doang) 😀
    Seru teh ceritanya, nambah-nambah ngiler pengen kesana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s