Cerita Transit

20150923_084106

Setelah transit di Abu Dhabi

“Just landed in KLIA2!”
Itulah status saya di medsos ketika tiba di terminal kedatangan KLIA setelah terbang selama 2 jam dari Bandara Soekarno-Hatta. Perasaan saya saat itu antara senang, excited, lapar, takut dan mules karena belum melakukan ritual pagi di WC haha. Jujur saja saya sebenarnya agak takut saat terbang ke Kuala Lumpur pagi itu, entah kenapa saya keinget kecelakaan pesawat terus. Saya ingetnya lagi nonton berita tentang proses evakuasi penumpang pesawat di dalam laut. Ohh nggak baik ngebayangin yang beginian disaat terbang. Alhasil selama duduk di baris nomor 1 di pesawat saya sibuk komat-kamit berdoa dan memegang sandaran tangan dengan erat. Seandainya di sebelah kanan saya ada orang, cowok, ganteng, masih lajang, bisa jadi tangan dialah yang saya pegang dengan erat haha *ngarep

20150922_060446

Betapa bahagianya saya ketika akhirnya pesawat kami tiba di KLIA2, setelah keluar dari garbarata saya langsung mengeluarkan ponsel dan pijit-pijit layar hp berusaha menghubungkan ponsel saya dengan koneksi wi-fi KLIA2. Ini adalah kali kedua saya transit di KLIA2, saya belum pernah ke Kuala Lumpur kotanya, pertama kali bandara ini waktu mau ke New Zealand 9 bulan sebelumnya. Kali ini saya ke KLIA2 lagi, bukan ke New Zealand melainkan menuju destinasi impian lain yang nggak kalah cantik dengan New Zealand. Alamak, senang kali hati saya, deg-degannya berasa kayak mau dilamar! #Ehhh! 😀

Dalam perjalanan kali ini saya akan naik pesawat sebanyak 10 kali selama 20 hari. 10 kali!! Saya udah stress duluan ngebayangin naik pesawat sebanyak itu, kalo cuma perjalanan 1 sampe 5 jam saya masih suka, tapi kalo sampe belasan jam saya bisa jetlag haha. Ini akan menjadi rekor perjalanan terjauh dan terpanjang dalam hidup saya.

Jadi begini rute yang akan saya tempuh :
Tangerang – Kuala Lumpur : Air Asia
Kuala Lumpur – Abu Dhabi : Etihad
Abu Dhabi – Paris : Etihad
Paris – Amsterdam : Megabus
Amsterdam – Reykjavik : WOW Air
Reykjavik – Dusseldorf : Air Berlin
Dusseldorf – Roma : Air Berlin
Napoli – Milan : Easyjet
Milan – Roma : Easyjet
Roma – Abu Dhabi : Alitalia
Abu Dhabi – Tangerang : Etihad
Tangerang (CGK) – Warung Ayam Penyet deket bandara : Mobil majikan
Warung Ayam Penyet – Rumah Majikan : Mobil majikan

Banyak kali pesawatnya! Saya akan menempuh perjalanan sejauh belasan ribu miles (pp) widihhh. Saya udah siapin perlengkapan perang buat di pesawat seperti bantal leher, penutup mata, kaos kaki yang anget, sampe antimo obat anti mabuk. Nggak, saya nggak pernah mabok kalo lagi perjalanan jauh, minum antimo cuma buat ngebantu bikin tidur aja sih.

Lanjut lagi ke cerita transit di KLIA yuk! Dulu waktu ke KLIA saya nggak sampe keluar dari pemeriksaan imigrasi, saya cuma ngejogrog di dalam ruang tunggu bandara aja. Sekarang saya bisa keluar dari KLIA2 karena tujuan utama saya adalah KLIA, jadi mau gak mau saya harus kembali melewati pemeriksaan keimigrasian dan taraaa dapet cap paspor baru lagi, saya suka koleksi cap paspor di halaman paspor saya.

Saya dan Ika lumayan lama nongkrong di depan conveyor belt di KLIA2 mainan hape sampe bego. Kami selpi-selpian, apdet status di medsos sambil chatting dengan Wulan yang baru mau berangkat ke KLIA2 dari Bandung. Karena udah bosan akhirnya kami memutuskan untuk keluar dari lokasi tersembunyi dan ngider-ngider di bandara KLIA2 sambil window shopping. Saya naksir sarung tangan di Uniqlo, tapi tapi tapi kebanyakan mikir akhirnya saya nggak beli, nyesel banget deh padahal bakalan kepake banget selama di Islandia.

20150922_103536

Dari rame, sepi, rame, sepi, sepi, sepi, sepi.. Nunggu kok ya di tempat beginian haha

Waktu menunjukan pukul 12 siang dan perut saya udah teriak minta diisi, tanpa pikir panjang kami pun langsung berjalan menuju foodcourt dan nongkrong di sana untuk membunuh waktu. Pesawat ke Abu Dhabi masih akan berangkat 14 jam lagi dan kami udah mati gaya di bandara KLIA2. Jadi sesiangan itu saya cuma makan siang dan duduk-duduk di foodcourt, saya nggak bisa terhubung oleh koneksi wi-fi dan terpaksa komunikasi dengan Wulan yang saat itu masih dalam perjalanan ke KLIA2 dari Bandung terputus. Saya dan Ika cuma bermalas-malasan di foodcourt sambil berusaha memejamkan mata sejenak. Kepala saya migren setiap penerbangan pagi karena malemnya kurang tidur. Mau merem pun juga susah, posisi duduk nggak enak dan saya cuma bisa tidur-tidur ayam doang.

Kelar dari Foodcourt kami memutuskan untuk jalan-jalan ke pertokoan di KLIA2, agak sorean kami memutuskan untuk mencari suasana baru dan menuju KLIA dengan menggunakan KLIA Express dan membayar tiket sebesar 2 ringgit. Di KLIA lagi-lagi kami bingung mau ngapain, kami cuma gegoleran di bangku bandara di lantai 4 sambil mainan hp. Betapa bahagia tak terkiranya saya saat kembali terhubung dengan koneksi wi-fi, yeay bisa online lagi! Saat itu saya langsung whatsapp Wulan dan ngajak ketemuan. Ternyata dia dari tadi juga udah ada di KLIA, cuma beda lantai aja.

Kopi darat! Saya suka malu-malu kucing gitu kalo kopi darat sama orang yang saya kenal dari internet. Banyak pertanyaan berkecamuk dalam kepala saya. Wah kayak apa ya orangnya? Apakah sosoknya menarik, tinggi, mapan, manis, ganteng dan meyakinkan untuk diajak berkomitmen!? Lahhhh, emangnya mau blind date hahahaha!

Ucluk-ucluk tiba-tiba datanglah seorang gadis berponi dengan t-shirt pink yang sedang menggendong 2 ransel menghampiri kami. Saya sih udah tau kalo dia Wulan, tapi saya tunggu dia nyamperin saya dan say hi duluan hehe. Kami pun langsung saling menyapa dan akrab saat itu juga, karena sebelum ketemu kami udah sering ngobrol kayak temen di dunia nyata. Gilak, traveler banget ni bocah, ranselnya gede, 2 lagi! Itu yang ada di bayangan saya saat itu haha.

Sesorean itu kami ngobrol lumayan lama. Karena udah laper malemnya kami mondar-mandir nggak jelas cari tempat makan dan nongkrong di KLIA. Susah juga cari makan di situ, pilihannya nggak sebanyak KLIA2. Kami kemudian memutuskan untuk makan malam di McD. Ika yang sedari sore udah ribuuut terus ngomongin sepatu boot, dia naksir sepatu boot di salah satu toko di KLIA2. Daripada dia nanti nggak bisa tidur, akhirnya saya mengiayakan saat dia meminta saya mengantarnya ke toko di KLIA2, haha. Balik lagi deh dari KLIA ke KLIA2.

Setelah sukses beli 2 sepatu boot di salah satu toko di KLIA2 kami kembali ke McD KLIA dan melihat seorang om-om yang sedang duduk di depan Wulan. Sapa tuh!?

Ohh ternyata dia travel mate baru kami yang akan melakukan perjalanan bareng ke Yurop. Lengkap sudah 4 orang berkumpul dalam satu misi mulia, memuliakan hasrat jalan-jalan kami sendiri haha. 4 orang yang doyan jalan-jalan kalo udah ketemu yang diomongin nggak jauh-jauh dari soal traveling. Kami kepo-kepoan nanya udah ke mana aja, ngapain aja, sama siapa jalan-jalannya. Trus nanti kamu mau ke mana lagi? Iceland!! Yeay Iceland!!

Jam 12 malem kami langsung berjalan menuju counter check in Etihad, saat kami tiba di sana counter check in belum dibuka namun sudah ramai dengan calon penumpang yang sedang antri. Antriannya nggak rapi, berantakan gak jelas gitu. Tujuan kami adalah Abu Dhabi tapi kami berdiri di antrian yang salah. Kami langsung bergegas menuju counter check in yang benar.

Setelah check in kami diajak ke lokasi pw di KLIA, duduk-duduk bermalas-malasan di sofa sambil ngecharge hengpon. Pesawat kami masih 2 jam lagi berangkat dan saat itu saya udah ngerasa lelah duluan. Saya kelamaan transit di KLIA, 17 jam itu lama banget. Gara-garanya pesawat saya yang seharusnya berangkat siang dicancel, saya harus ngerubah jadwal keberangkatan menjadi lebih pagi, kepagian sih. Abisan takut pesawatnya nggak bisa terbang karena dampak asap di pulau sebelah. Kalo sampe batal ke Kuala Lumpur maka rencana ke Yurop pun bisa batal dan nggak berangkat sama sekali. Untungnya penerbangan saya ke KL lantjar dan saya bisa sampe ke KLIA2. Walo transit lama gpp deh, Alhamdulillah.

Wahh jadi begini yah rasanya kalo mau ke Paris, deg-degannya seru dan menyenangkan haha! Ehh Abu Dhabi ding, kami mau berangkat ke Abu Dhabi dulu baru kemudian ke Paris, dan mereka si duoG ke Amsterdam. Dreams do come true!

 

20150930_124406

Nunggu pesawat yang delay ke Iceland

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s