Jalan-jalan Kok Marahan

CIMG3422.JPG

Nggak lagi ngambek kok

Hayo ngaku siapa yang pernah marahan pas lagi traveling?! *ngacung tinggi-tinggi* πŸ˜€

Kalo kamu pernah ngerasain jalan-jalan secara berkelompok atau dalam grup pasti kamu pernah kan ngerasa gondok, kesal atau sebal dengan seseorang? Entah karena sifatnya yang ngeselin, kebiasaannya yang nggak ngenakin atau emang mukanya yang walau lagi diem keliatan ngeselin minta ditabok, haha.

Beberapa orang dikumpulkan dalam suatu momen tertentu, disatukan dalam perjalanan yang sama atau tinggal dalam ruangan/apartemen yang sama, pasti akan timbul konflik. Banyak kepala, banyak kemauan, banyak pula permasalahannya. Tergantung bagaimana cara kita dalam menyikapinya supaya nggak timbul konflik yang diinginkan. Sok bijak amat ya saya haha.

Jalan-jalan secara berkelompok itu sebetulnya asik, seru dan menyenangkan kalo seluruh anggotanya kompak. Perjalanan secara berkelompok nggak akan menyenangkan apabila ada pihak yang berseteru, marahan atau ngambek. Suasananya akan berbeda dan pasti semua orang dapat menyadarinya. Kalo udah begini asli nggak enak banget.

Sebagai contoh nih ya, waktu hari minggu kemarin saya jalan sama bocah-bocah (si kakak kelas 4 SD dan si adek kelas 1 SD). Kami kan ceritanya mau kelayapan saat weekend pake sepeda motor, nah belom apa-apa mereka udah rebutan helm duluan. Berhubung stok helm kecil cuma ada 1 maka salah satu diantara mereka harus ada yang mengalah. Si adek udah pake helm, si kakak juga kepengen pake helm dan berusaha ngerebut helm si adek. Sebagai seorang nanny saya harus berusaha ngademin suasana dan memutuskan bahwa untuk perjalanan berangkat si adek yang boleh pake helm duluan. Oke deh akhirnya mau gak mau si kakak ngalah, tapi kok ya merengut terus seharian. Sumpah kalo jalan kayak begini itu nggak enak. Gara-gara 1 orang manyun, kami semuanya jadi ikutan bΓͺte. Haduh nggak asik kalo kayak begini. Oh iya, kami naik motornya ber-4 sih sebenernya, bahaya banget hihi.

Saya dulu pernah jadi orang yang ngeselin waktu lagi traveling secara berkelompok. Saya menjadi sangat menyebalkan gara-gara saya cemburu sama kedua teman saya haha. Ohh saya emang nggak cocok jalan-jalan ber-3, berasa jadi obat nyamuk gitu..

Waktu di Mont Martre, Paris, saat sedang berfoto berdua dengan Ika tiba-tiba ada om-om yang nyamperin kami dari arah belakang dan berbicara kepada saya, β€œMbak bisa minta tolong fotoin nggak!?”

Kemudian saya pun kaget kok ada orang yang bisa ngomong bahasa Indonesia di Perancis. Lalu kami pun berkenalan dan berbincang sambil duduk-duduk di kursi taman. Si mas ini adalah salah satu orang yang sedang kelayapan di Eropa bersama dengan teman-teman dari komunitas backpacker sebelah. Jadi hari itu judulnya 2 backpacker sesat bertemu dengan 1 backpacker dari komunitas sebelah. Jadilah kami ber-3 jalan-jalan bareng dan ke sana ke marih keliling Paris dan ngobrol panjang lebar.

Si mas ini pun curhat sama kami kalo grup-nya ini nggak kompak banget. Mereka udah sering kopi darat sebelum berangkat ke Eropa, tapi setelah tiba di Eropa keadaan menjadi kacau karena itinerary belum fix, siapa mau ke mana nggak diobrolin. Mereka mungkin kurang komunikasi sehingga perjalanannya menjadi nggak kompak. Namanya jalan-jalan rame-rame kan harus bisa mengakomodir keinginan semua pihak. Misalnya si A mau ke sini, si B mau ke sana, si C mau ke sono, si D nggak mau kelayapan, si E maunya jalan-jalan nyaman dan sebagainya. Kalo udah begini ya susah sendiri. Beda kalo ikut open trip, tinggal ngikut aja sesuai itinerarynya pemimpin pasukan. Biasanya kalo saya ikut open trip malah jarang ada drama.

Kemudian di Amsterdam saya bertemu lagi dengan salah 2 diantara mereka dan mendengar curhat-an yang sama, kalo tim mereka nggak kompak dan terpaksa mereka ber-2 memutuskan untuk bubar jalan. Saya yang mendengar cerita mereka dari dua sudut pandang yang berbeda nggak berani komentar. Jangankan mereka yang ber-6, saya aja yang ber-2 sama Ika kadang-kadang ngerasa kesel, tapi cuma sebentar abis itu biasa aja lagi, becanda lagi, ketawa ngakak lagi. Biasanya yang kami ributin itu gara-gara keberatan bawa barang bawaan, foto dan preferensi, Ika suka belanja, window shopping, seneng difoto dan suka liatin mas-mas ganteng, sedangkan saya suka liatin objek wisata, menikmati pemandangan dan suasana Eropa yang berbeda. Makanya kalo jalan-jalan berkelompok itu nggak boleh diambil hati. Kalo kesel mendingan diomongin atau mendingan bubar jalan aja sekalian supaya sisa liburannya nggak suram.

Lain lagi pengalaman saya jalan-jalan berkelompok waktu ikutan open trip. Sampai hari ini saya lumayan sering ikut open trip ke beberapa tempat wisata di Indonesia. Sepanjang pengalaman saya jadi peserta open trip saya selalu seru dan asik-asik aja kelayapan rame-rame dengan orang-orang yang belum saya kenal sebelumnya. Grup terbanyak yang pernah saya ikuti adalah sebanyak 30 orang.

Terakhir kali ikut open trip waktu ke Komodo dan saya sangat menikmatinya. Kami ber-30 wisatawan local dan mancanegara disatukan selama 4 hari 3 malam dalam kapal sederhana dengan segala keterbatasan. Tidur-tidur bareng dijembrengin kayak ikan asin, makan-makan bareng kayak orang kelaparan sambil rebutan lauk, berenang-berenang bareng sampe saya nyaris ditinggal kapal. Tim inti kami sebetulnya terdiri dari 15 orang aja, sisanya bule-bule itu penumpang campuran si kapten kapal. Diantara kami ber-15, ada sih 2 peserta open trip yang complain dan ngeluh terus. Saya sih nggak mau ngeluh dan komentar, saya berusaha melihat dari sudut pandang yang berbeda dan berusaha untuk memahami keadaan. Kalo perjalanan nggak sesuai ekspektasi mbok yo jangan ngeluh, dinikmati aja. Berharap naik kapal pinisi, tapi kenyataannya dapet kapal sederhana, ya dinikmati saja, bule-bule aja nggak pada ngeluh kok. Saya sih udah tau gimana perjalanannya nanti, justru itulah saya anggap sebagai petualangan yang berbeda.

Waktu ke Korea Selatan untuk pertama kali saya memutuskan untuk melakukan solo traveling, bukan untuk gaya-gayaan tapi karena saat itu saya lagi nggak mau toleransi, sok idealis dan sok berani. Ini adalah perjalanan saya, nggak boleh ada yang ngerecokin. Saat itu adalah kali kedua saya ke luar negeri, saya nggak berusaha untuk nyari teman jalan atau ikut open trip, saya lagi pengen jalan sendiri dan akhirnya sukses pulang dengan selamat. Di jalan saya cuma senyum-senyum sendirian mentertawakan kenekatan saya. Kalo jalan-jalan sendiri saya mau marahan sama siapa coba. Saya nyasar! Huh, saya marrah sama saya! Mana bisa begitu mwahahaha.

Jalan-jalan secara berkelompok itu harus banyak toleransi, sabar dan nggak boleh ngambekan. Sekali-kalinya kamu ngambek, kesel atau manyun, percayalah teman-temanmu yang lain juga akan mengetahuinya dan menyadarinya. Kalo udah begini suasana bisa jadi nggak enak. Daripada karena hal sepele kamu membiarkan emosi sesaat merusak perjalanan kamu, nggak ada salahnya kalo kamu berusaha untuk menahannya atau membicarakannya baik-baik. Atau kalo lagi pengen ngeluarin kekesalan kamu, cobalah cari tempat tersembunyi, ke hutan misalnya, kemudian berteriaklah sesuka hati sambil pukulin batang pohon, tapi abis itu udah jangan dilanjutin lagi ngambeknya. Sekian tips ngaco dari saya.

Kalo saya lagi kesel atau stress saya lebih memilih untuk ngoceh-ngoceh dalam bahasa korea, atau makan yang enak-enak sambil nyampah (curhat) kepada teman saya supaya stressnya berpindah ke dia hahaha. Dan terbukti sekarang berat badan saya naik karena sering makan walaupun nggak lagi kesel.

Kalo kamu pernah nggak sih marahan waktu traveling? Biasanya kamu marahan gara-gara apa? Coba sini cerita sama Om *geser kursi Γ  Yak, sesi curhat dimulai! πŸ˜€

29 thoughts on “Jalan-jalan Kok Marahan

  1. Teteh paling ngga suka kalau lagi jalan2 malah sering masuk keluar toko.
    Tp sobat demen masuk toko2 keren yg bikin minder duluan, jd ya misahin diri trs jalan se diri, trs janjian ketemuan lagi hehe

  2. duhh jangankan sama temen, sama suami aja sering marahan kok kalo traveling. Asal marahannya gak lama sihh…disogok makanan atau es krim juga kelar πŸ˜€

  3. Makanya saya akhir-akhir ini kalau traveling selalu “mematikan” ekspektasi. Yah, awalnya bikin rencana sih, cuma kalau seandainya tidak kesampaian, ya tak apa-apa, kalau yang saya hadapi melebihi ekspektasi, saya bersyukur :hehe. Perjalanan bakal jadi lebih menyenangkan sih, soalnya lebih tenang dan tidak diburu banyak keharusan. Kalau jalan bareng, saya selalu jadi yang paling tidak punya ekspektasi tapi di akhir selalu paling banyak cerita :haha. Maaf ya saya membanggakan diri.

  4. Karena sudah biasa ikut open trip jadinya yach terima-terima aja mbak. Toh kita membayar berikut pengalaman baik itu pengalaman yang bagus dan buruk. Biasanya kalau kesel sama teman perjalanan, paling ngomelnya ke EO setelah trip selesai.

  5. Mau itu jalan sendiri atau rame2 ada konsekuensinya sih. Iya banget.. kalau jalan bareng ada aja yang bikin gondok, namanya juga setiap orang beda ya. Inti dari jalan bareng adalah komunikasi dan toleransi sih. Aku pernah jalan sendiri tapi menikmati juga jalan bareng2 asalkan dalam kelompok kecil. Kalau kebanyakan kepala jd pusing pala berbi haha.. Kecuali ya kalau open trip.

    Oh ya dulu pernah nulis juga tentang ini. https://maisyafarhati.wordpress.com/2013/10/05/traveling-sendiri-atau-rame-rame/

  6. jadi gini, oom…. aku juga lbh suka kemana2 sendirian spy bebas sih. terutama bebas dr partner jalan yg kaku dan gak fleksibel. mlenceng dr jadwal dikit, mutung. atau doi sibuk sendiri sama gadgetnya, eke dicuekin. ya mending sendiri aja kan yaaa? *CURHAT* πŸ˜†

  7. Pernah Rika… Waktu itu lagi ke SG dan asli ga enak banget… Tapi klo udah pernah marahan pas jalan, trus balik ke Indo jadi deket dan pas jalan lagi jadi bisa menghindari hal yang bisa bikin emosi…. πŸ˜›

  8. Ini ceritanya aku banget, mbak. Hahaha… Pernah beberapa kali jalan dan akunya bete sama teman yang betein banget. Selesai trip itu aku menyesal udah ngerusak mood sendiri gara-gara orang lain. Tapi setelah itu jadi milih-milih teman perjalanan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s