Norak-Norak Bergembira

 

20151003_155549

Pegang salju pertama kali

Kelayapan ke negara 4 musim pada saat musim dingin nggak pernah ada dalam bucket list saya. Saya nggak sebegitu penasaran sama salju gara-gara pernah ngerasain dinginnya musim gugur di negeri ginseng beberapa tahun yang lalu. Sebagai seseorang yang nggak suka cuaca dingin seharusnya saya nggak boleh banget kelayapan ke Islandia atau negara-negara 4 musim pada musim gugur karena buat saya musim gugur itu sama dengan musim dingin, dinginnya kebangetan, cuma bedanya nggak ada salju aja. Manalah bepergian di musim dingin itu kostumnya ribet banget, badan harus penuh perlindungan ekstra, pake pakaian setebel-tebelnya, pake sepatu boot supaya kaki anget, sarung tangan dan ribet aja pokoknya.

Waktu hunting tiket ke Eropa saya sengaja kepengen dateng pas musim gugur supaya bisa liat daun-daunan warna merah, tapi apa dikata ketika sampai di Eropa Barat saya nggak pernah ngeliat daun maple berganti warna. Yahhh daunnya masih ijo, gagal deh, yowesben.

Alasan lain saya memilih berangkat ke Islandia pada saat musim gugur atau awal bulan Oktober adalah untuk berburu aurora borealis yang fenomenal, Alhamdulillah kesampean. Dan alasan yang lainnya adalah.. supaya bisa ngerasain salju juga haha *ngaku

Sebelum berangkat saya sempat browsing dengan kata kunci ‘salju pertama di Islandia di bulan Oktober’, dan ternyata bulan Oktober tahun lalu salju udah turun lho, malah ada juga badai salju di kota lain, kali aja tahun ini juga bakalan ada Salju namanya juga Ice+Land *ngarep.

Saya sengaja bawa jaket tebel supaya bisa dipake pas ada salju di Islandia, tadinyaaa. Tapi pas di sana ternyata belum turun salju, yang ada hujan terus sepanjang hari. Walau hujan tapi the show must go on, kami tetep kelayapan pake kostum seadanya. Saya yang nggak pake jaket waterproof mengandalkan jas hujan plastik saya, sedangkan Ika payungan terus sampe payungnya kebalik.

Ternyata oh ternyata jas hujan dan payung itu nggak berguna selama di Islandia. Karena kondisi cuacanya yang ekstrim, kecepatan anginnya yang tinggi dan curah hujannya yang tinggi saya hampir terbang ketiup angin waktu di sana. Waktu lagi naik tangga ke atas Skogafoss (Foss = air terjun) saya harus berpegangan besi tangga dengan erat karena beberapa kali anginnya bertiup kuenceng banget! Waktu di tebing di pinggir laut kacamata saya sampe terbang ketiup angin, saya sampe harus lari kejar-kejaran nangkep kacamata saya yang ketiup angin. Kacamata saya adalah mata saya, bisa gawat kalo kacamata satu-satunya hilang.

Di hari pertama road trip di Islandia itu hujannya awet dan anginnya bener-bener nggak nyantai banget. Muka saya berasa kayak abis ditabok sama angin, saya langsung lari dan masup ke mobil saking gak kuat sama anginnya, abis itu kepala saya langsung pusing 7 keliling.

Tapi saya nggak kapok, walau udah bawa jaket tebel dan sepatu boot saya tetep aja cuek selama di sana. Setiap hari saya cuma pake atasan 1 lapis kaos yang tipis dan sweater, bawahan juga 1 lapis doang. Kedinginan? Buanget! Saking semangatnya saya nggak mikirin kostum lagi, saya udah nggak peduli lagi sama dinginnya Islandia (kecuali pas malem). Saya sampe lupa diri tiap hari, baru ngerasa dingin pas keluar dari mobil telapak tangan berasa kebas, panas dan mati rasa. Dinginnya The Land of Ice and Fire ini memang bukan hoax, apalagi buat ukuran orang Indonesia.

Saya udah sering browsing baca tips berpakaian di Islandia, harus pake waterproof boot, waterproof jacket, sarung tangan, kaos kaki wool, pake baju berlapis-lapis, layering, layering, layering intinya sih. Tapi kan perlengkapan musim dingin itu mahal, gimana yah. Karena kapok bepergian pas autumn di Korea dan Islandia, tadi saya sampe lari ke mall beli jaket waterproof lho buat trip autumn taun depan. Saya kapok keujanan di negara dingin haha.

Di hari ke sekian kami road trip, kami melihat jajaran pegunungan dengan puncak yang diselimuti salju tipis di pinggir jalan. Saya sih tetap aja merasa takjub dan selalu ber-wow ria. Sebelumnya saya sudah pernah melihat pemandangan seperti ini saat di Selandia Baru, tapi tetep aja saya norak. Kami sempat ngerasain hujan es waktu lagi di jalan. Jalanan yang awalnya mulus menjadi dipenuhi butiran es. Kap mobil dan kaca jendela juga dipenuhi es. Kami mengambil butiran es tersebut dan berharap kalo es tersebut adalah salju, tapi harapan tinggal harapan. Yah ini cuma es biasa, saya sempet ngejilat esnya juga, tinggal ditambahin teh hahaha, jorok yah.

Di akhir roadtrip lagi-lagi kami melewati pegunungan yang puncaknya diselimuti salju, gunung tersebut mengiringi perjalanan kami di sore hari itu. Tiba-tiba abang sopir ngasih tau kalo ada salju berserakan di pinggir jalan dan menanyakan apakah kami ingin menepi sejenak atau tidak. Saya langsung mengiyakan, “Iyaa berhenti aja ya!”

Kemudian kami pun langsung berlari ke arah salju dan pegang salju yang cuma seuprit. Baru gitu aja kami senengnya bukan main. Saya dan Wulan langsung ngeraup salju dan membentuknya menjadi bola salju kecil kemudian dengan semena-mena langsung melemparkannya ke Ika yang hari itu sedang berulang tahun.

Sekarang saya udah nggak penasaran lagi sama yang namanya salju, walo cuma pegang sedikit doang saya udah bahagia kok. Saya udah tau salju dinginnya kayak apa.  Jadi selama di Islandia kami dapet hujan air, hujan es, angin kenceng, kedinginan, liat glacier, pegang salju, kepeleset es di aspal, pipis sembarangan di sungai yang dinginnya kayak es, dan liatin aurora borealis sampe ketiduran. Semuanya udah dapet pas di Iceland kemaren, seneng deh. Ini adalah pengalaman perjalanan tak terlupakan di tahun 2015. Kamu punya pengalaman perjalanan seru juga-kah di tahun ini?

20151003_160424

Snow!

20151003_160033

Siap-siap menyerang

20151002_160046

Hujan es di hari yang lain

CIMG3144

Muka-muka abis digampar angin

CIMG3005

Becek-becekan

CIMG3022

Menuju ke atas Skogafoss (model : jeng Wulan)

 

CIMG3577

Birthday girl

 

38 thoughts on “Norak-Norak Bergembira

  1. Saya jadi ikutan semangat setelah baca tulisan ini :)). Betul-betul seru dan kaya pengalaman ya perjalanan ke Islandia itu, mimpi yang menjadi kenyataan. Yah tak apalah dikata norak Mbak, kapan lagi bisa menyentuh es di negeri es :hehe. Mungkin kalau saya ada di sana, sudah jejingkrakan kali ya :haha. Doh, ini rencana jalan-jalan mesti direalisasikan…

  2. Perjalanan seru tahun ini, awal tahun. Pindah negara tinggal untuk mengawali perjalanan kehidupan seru dengan teman hidup *hahaha jawab gini langsung diblack list sama Bijo 😅

  3. duh, jadi kangen iceland :-D. kalo dah tinggal disana boseeeen liat salju hehehhe, pgn keluar pake sendal dan daster saja, tapi mana bisa 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s