Iseng Doang

Gara-gara Belanja

wpid-20151006_094537.jpg
Buat beli cabe

Wahai para cewek ngaku deh, kamu pasti doyan belanja-belanji kan? Walo nggak doyan belanja tas, sepatu dan pakaian kecehh,, kamu pernah kan belanja sayuran, cabe, bawang, sembako, itu juga kan termasuk kegiatan belanja hehe. Ya sama, sebagai seorang cewek, boong banget kalo saya nggak doyan belanja, saya mengakuinya. Tapi saya bukan pem-belanja sejati, saya masih bisa ngerem keinginan saya untuk belanja segala macem barang kalo lagi traveling.

Alasannya adalah selain karena anggarannya yang amat sangat terbatas, sayang aja gitu kalo waktunya yang cuma sedikit diabisin buat kelayapan di mall atau pertokoan yang menjual produk-produk yang belum tentu kita butuhin, belom lagi mikirin bagasi yang selangit dan biaya kelebihan bagasi yang nggak murah.  Mall mah di Jakarta juga buanyak, di Tangerang segambreng. Kecuali emang dari awal diniatin wisbel alias wisata belanja, jadi boleh tuh belanja saat traveling sepuasnya sampe pengsan.

Jalan-jalan ber-2 atau bareng rombongan itu :

  1. Harus toleransi
  2. Nggak boleh egois
  3. Nggak boleh nyusahin
  4. Satu sama lain harus bisa diandalkan (bukan bergantung)
  5. Sabar nungguin
  6. Nggak boleh marah walaupun ketinggalan kereta

Ini adalah syarat mutlak kalo kamu traveling dalam jumlah kelompok, ber-2 atau ber-4 atau ber-30. Intinya kalo lagi bepergian rame-rame itu JANGAN PERNAH NYUSAHIN teman jalan.

Saya bisa menjadi sangat kesal kalo kelayapan sama orang yang suka belanja tapi mendadak amnesia atau hilang ingatan. Nggak inget waktu, nggak inget jadwal, nggak inget ada anak atau suami atau pacar  atau temen yang lagi nungguin, nggak inget jadwal boarding, nggak inget jadwal keberangkatan kereta, bahkan sampe nggak inget ngebales pesan atau ngejawab telepon di ponsel, wah kalo udah begini bahaya! Mending misah dari awal deh, sediakan waktu bebas untuk belanja seharian jadi nggak ada yang mati gaya nungguin.

Waktu di Belanda ada 1 hari yang terbuang sia-sia (buat saya) karena harus nungguin teman jalan saya belanja seharian. Awalnya rencana kami adalah mampir ke semacam pos atau jasa pengiriman barang internasional, kemudian mengunjungi salah satu kota yang terletak jauh di ujung sana. Tapi rencana kami berantakan gara-gara dari pagi kami keluar masuk pertokoan bermerek sampe siang, iya sih cuma liat-liat doang. Pas udah lewat jam makan siang kami masuk lagi ke toko yang lain dan taraaaaa, sudah bisa ditebak kan akhirnya.

Awalnya kami hanya ingin window shopping sebentaran di counter pakaian dan aksesoris wanita, oke selesai. Tapi kemudian teman jalan saya bilang kalo dia mau ke mall sebelah, dia ke lantai atas sebentaran buat nyari oleh-oleh buat orang-orang tersayang. Saya pun menyetujuinya dan memberi batasan waktu, “nggak pake lama ya!”

Sebenernya saya kepengen bubar jalan dan berpisah sehari aja, tapi nggak dibolehin. Baiklah karena saya orang yang sabar maka saya pun setia menunggu. Satu jam berlalu, dua jam berlalu, tiga jam berlalu dan saya pun mulai gak sabaran, kemudian saya naik ke lantai atas mencarinya, tapi apa dikata toko itu terlalu besar dan saya tidak bisa menemukannya sehingga saya hanya bisa pasrah menunggu di kursi sambil mijitin kaki saya yang pegel.

Saya cuma beli 2 potong baju doang, tapi nunggunya seharian. Mau telepon atau whatsapp-an juga nggak bisa, kan saya nggak beli sim card dan gak nemu wi-fi.  Pas ketemu sama orang yang lagi saya tunggu betapa kagetnya saya saat melihat troli yang terisi penuh dengan barang belanjaan. Ya ampun buanyak banget, gimana bawanya coba. Nggak cukup udah kerempongan turun naik tangga di stasiun metro di Paris sambil nenteng koper dan tas-tas yang beratnya segambreng, buset dah! Nggak ikutan *kaboooor

20150929_151901
Belanjaan

Jadi rencana kami gagal hari itu karena waktu kami sudah habis terbuang di toko/mall di Denhaag, saya cuma bisa ngedumel dalem hati menyesali ketidaktegasan saya. Coba saya misah, pasti saya udah dapet tempat menarik buat dikunjungi di Belanda, hiks. Kelar belanja kami langsung kirim paket ke Indonesia. Setelah melihat jam, waktu udah menunjukan pukul 5 sore dan kami pun menghabiskan sisa waktu kami dan meluncur ke Amsterdam. Untuk menutup hari kami di Amsterdam kami mengunjungi kawasan lampu merah dan berbuat nakal di sana, hahaha.

Cerita belanja yang lain kejadiannya tepat di hari terakhir kami di Eropa, yaitu di Roma. Hari itu kami ber-2 janjian dengan Wulan di McD stasiun termini. Janjiannya sih jam 10 pagi, tapi kami baru check out dari hostel jam 10 dan saya siap-siap jalan kaki ke stasiun. Tapi bukannya ke stasiun saya malah digiring ke mall dekat hostel, masih ada barang yang mau dibeli di mall dekat hostel katanya. Waduhh gawattt! KKita kan udah ngaret!!. Ok akhirnya saya memutuskan untuk nemenin belanja tapi sebentaran aja. Saya paling nggak bisa janjian tapi ngaret. Efek kebanyakan nonton pelem korea kayaknya.

Setelah beli barang yang emang udah diincer di mall, teman jalan saya mau bilang kalo dia mau ke lantai atas, saya langsung menolaknya dengan tampang bête. Hellaww kita udah ada janji sama orang dan ngaret lho, masak tega sih ngebiarin dia nungguin tanpa kejelasan di stasiun. Asli saya nggak enak banget kalo begini jadi serba salah. I do love shopping but I won’t let someone keep waiting for me when I’m shopping. Kasian kan yang nunggu, diphp gitu ibaratnya. Mendingan ketemuan dulu dan belanja bareng supaya sama-sama enak. Atau mendingan kami ditinggal aja sekalian supaya puas belanja sendirian, bagaimana?

Kelar dari mall kami berdua pun bergegas berjalan menembus hujan dan lagi-lagi melipir ke toko souvenir, aduhhh. Muka saya langsung manyun dong, saya nggak enak sama orang yang lagi nunggu. Saya udah nggak bisa senyum lagi, “Jalan gak lo, kalo enggak gue tinggal!”

Gak tau deh akhirnya kami ber-3 ketemunya jam berapa, saya bagaikan mencari jarum dalam jerami saat mencari Wulan yang datang dari Milan. Janjiannya di McD jam 10 tapi di stasiun ada 2 McD, kami bolak-balik nyari McD dan nggak nemuin seonggok Wulan haha. Ternyata dia ada di McD yang satunya dan lagi asik sarapan sendirian. Kelar dari McD kami bertiga bolak-balik ke toko, nyobain kosmetik dari toko ke toko (numpang cantik), belanja sepuasnya di Roma sebagai penutup hari kami liburan di Eropa. Malah ada yang sampe beli aipon six lho pas transit di Abu Dhabi, mumpung lagi diskon katanya hahhaa.

Lain lagi cerita belanja kemarin, pagi ini saya baru pulang dari Solo. Kemarin posisi saya dan 3 orang teman masih berada di Jogja dan sibuk ngiterin Malioboro seharian, padahal malamnya kami harus menghadiri kawinan teman di Solo. Kemarin karena komunikasi yang nggak jelas, saya dan 1 teman saya ketinggalan kereta ke Solo.

Jadi begini ceritanya, kami berdua sengaja nggak beli tiket duluan karena harus nungguin mereka yang lagi belanja seharian. Untuk beli tiket kami harus menunjukan kartu identitas, mereka sih ngirimin ktpnya via whatsapp tapi kan kereta berangkat sebentaaaaar lagi, sedangkan posisi mereka nggak tau ada di mana. Di telepon nggak dijawab, di WA nggak dibaca. Kami kan nggak mau beli tiket duluan berdua dan ninggalin mereka, yaudin kami memutuskan untuk kembali ke hotel  sambil nungguin mereka yang lagi belanja setaun.

Sementara kami menunggu tanpa kejelasan di hotel, tiba-tiba mereka telepon kalo mereka udah ke stasiun beli tiket yang keretanya berangkat 5 menit lagi. Barang-barang mereka kami bawain ke stasiun, pas kami sampai di sana ternyata tiket keretanya udah abis dan kami berdua ditinggal mereka yang abis shopping seharian dong. Di gerbang stasiun mereka langsung ambil barang-barang yang kami bawakan dan langsung capcusss, saya cuma bisa melongo doang. Laaaah lo gue tungguin, terus gue ditinggal gitu? Cakep!

Tapi justru dari situlah kami menemukan pengalaman lain yang bikin saya kepengen marah, ketawa ngakak, pengen marah, dan pengen ketawa lagi haha. Plan A gagal, kami langsung beralih ke plan B. Kami langsung naik ojek ke stasiun giwangan dan naik bus jurusan Surabaya dan turun di Solo. Di Solo temen saya kebelet pipis dan mampir ke toilet gelap gulita yang dijagain anjing penunggu. Kondisi toilet yang gelap tidak memungkinkan kami untuk ganti baju dan dandan. Kami melanjutkan perjalanan sambil cari pom bensin tapi nggak ketemu, kami pinjem toilet di pul bus di pinggir jalan, dandan dan berganti pakaian. Baru kali ini saya pake dress sambil gendong ransel ke  gedung kawinan. Kami berasa kayak lagi ada di film-film hahaha.

Jadi ini adalah salah satu contoh kenapa saya nggak suka jalan-jalan sama orang yang gila belanja dan mendadak amnesia *nangis kejer* Saya suka jalan-jalan sama kalian, tapi bukan nemenin jalan-jalan ke mall maunya ikutan belanja juga.

Belanja pas lagi traveling boleh banget, tapi inget waktu dan jangan bikin orang lain menunggu, udah itu aja prinsip saya sih. Belanja? Yess!! Nyusahin? No!! Toleransi, kalo lagi traveling bareng temen kudu toleransi, nggak boleh egois yaa. Kamu pernah punya pengalaman begini?  😀

Advertisements

26 thoughts on “Gara-gara Belanja”

  1. Dari dulu kalo jalan2 nggak pernah belanja2. Soalnya tipe hemat. Terlalu sayang sama uang he he he….

    Kalo saya punya temen seperti diatas pasti langsung saya tinggalin deh. Kwa ha ha….

  2. Ohh berarti kamu ga jadi ke Giethoorn waktu itu? Pasti kalap belanja di Primark deh. Duuhh sayang bangeett. Maksudnya sayang punya waktu kosong sehari tapi dihabisin belanja kalau tujuan jalan2nya bukan itu. Mustinya misah aja Bijo. Aku geregetan deh bacanya. Kalau di Primark buat yang suka belanja, ga cukup sejam dua jam. Pasti semua pengen dibeli karena murah2.

  3. Kalau saya sih sudah saya tinggal jika lewat batas waktu. Peduli setan dengan urusan mereka, salah sendiri kenapa tidak bisa mengelola waktu. Atau kalau mereka bersikeras minta ditungguin (dan saya juga lagi baik), ya saya tunggu, cuma kalau ada masalah yang menyusul karena itu (seperti ketinggalan transportasi dan lain-lain) paling saya cuma ketawa-tawa tapi mengeluarkan sindiran maut yang membuat si pelaku merasa bersalah sampai sakit hati, seoerti “Nah gue bilang apa kan?”, atau “Lain kali belanjanya lebih lama lagi ya, biar kita sempat extend kamar hotel buat semalam lagi.”

    1. Idem sama Gara. Aku juga kadang musti selfish klo lagi jalan rame2 dan ada yg ga mikirin teme gitu. Mending misah deh dengan agenda masing2, klo sesuai baru barengan lagi. Masa travelling udh bayar mahal2 masih makan hati

  4. Iih gemeez bacanya..pernah punya pengalaman kaya gitu, tp krn aku seorang yg gak demen belanja jdnya harus ngalah dej ngikutin yg lain pada belanja *sambilmutung*

  5. Bijo baeekkk bangetttt dah..Whahaha baca cerita ini jadi inget jaman ngetrip awal-awal sebelom ketemu travelmate yang soulmate banget cocok gaya ngetripnya. Jadi dulu klo ngetrip juga suka sampe ber5,6,7 orang..ya getu deh sistemnya masi HARUS tunggu2an, pernah gw dinyamukin malem2 di pasar malem Siem Reap gegara nungguin temen belanja. Nah makin kesini beriringan dengan proses pendewasaan dan seleksi travelmate, akhirnya gw cuma mau ngetrip sama yan OK dengan konsekwensi pilihan sendiri, yang doyan belanja or doyan tidur di hotel aja kita boleh misah jalannya seharian itu. Yang doyan eksplor kota dan tempat sampe pelosok monggo jalan sendiri atau misah. Sayang Bijo klo berkorban waktu, biaya yang udah kita niatin buat berpetualang hehe malah nungguin orang telat. Dan klo janjian sama orang Jepang begitu telat dari waktu yang ditentukan mereka langsung ninggalin kita lohh, nyesek emang tapi gw belajar lah dari situ tentang tepat waktu 🙂

    1. Aku gak sabaaar dianggurin, kan lumayan waktunya bisa dipake buat posting blog. Kalo mau ketinggalan kereta itu asiknya rame2, jangan cuma setengah grup, gak asik..
      Om cumi pernah jalan2 sendiri gak?

  6. WKwkwk traveling rame-rame pasti ribet juga ya mbak -_- kita harus ngertiin partner kita wkwkwk 😀 duh, sebel juga nungguin belanja wkwkw apalagi yang belanja nggak tau waktu banget kwkkwkw 😀

    kamu setia kawan sekali mbak :p

  7. Astaga nga gitu amat kali yach hiksss.. Kalau jalan sich biasanya kita sdh buat perjanjian awal, kalau emang jalan bareng harus ngikutin rule yg ada, kalau punya agenda sendiri yach tanggung sendiri dan tinggalin kalau emang nga mau ikut aturan yg disepakati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s