Ajakan Jalan

20151005_173538

Beruang kutub di Reykjavik

안녕하세요! 또 만나요! 오늘 블러그 주제가 여행이다. 여행! 혹시 여행 좋아해요? 나두 여행 아주 많이 너무 좋아해..  오랜만에 학국어 겅부 못 해요. 그래서 인도네시아어 쓸 거야 . 오케이 시작!!

Belum lama waktu baru pulang dari Yurop ujug-ujug saya liat status orang di Socmed yang posting foto gunung dan di Afrika. Foto itu mirip dengan pemandangan yang sering saya liat di chanel Nat Geo Wild. Widihh ada yang mau ke Afrika!! *sirik tingkat tinggi

Biasanya orang Indonesia kalo pengen pelesir ke luar negeri selain ke Asia adalah Eropa. Entah kenapa keliatannya keren aja gitu jalan-jalan ke Paris dan berfoto dengan latar menara eiffell yang terkenal di seantero penjuru dunia. Saat ke eiffel untuk pertama kalinya saya selalu tersesat, kami berjalan beberapa blok sebelum akhirnya melihat puncak menara eiffel yang muncul diantara bangunan-bangunan tinggi di sekitar kami. Wow, this is eiffel. Awalnya saya agak merinding dan gak percaya kalo udah di Paris, tapi abis itu ya udah biasa aja lagi.

Okehh tahun ini saya sudah melihat komodo, ikan pari di laut, digigitin ikan sampe berdarah waktu snorkeling di pulau kanawa (tulisannya bener nggak sih), liat kincir angin, liat menara eiffel, liat colloseum, menelusuri kota mati Pompeii, menyentuh salju dan melihat aurora borealis. Sayang sekali saya nggak berkesempatan untuk melihat Puffin waktu di Islandia. Rasanya saya sudah cukup puas dan bersyukur bisa mengunjungi tempat-tempat yang nggak nggak ada di bucketlist saya waktu bikin resolusi traveling 2015.

Tahun belum berganti tapi saya udah dapet ajakan untuk kembali menjelajah bumi bagian lain. Ke mana aja? Ke warung di depan gang, ke mall di belakang kantor, ke warteg langganan di belakang kantor hahaha. Banyak banget yang ngajak saya jalan-jalan tapi kok nggak ada yang ngajak saya nonton yak.

Kembali lagi ke Afrika. Saya yang penasaran waktu itu mulai menghubungi orang yang mau ke Afrika dan nanya macem-macem kayak lagi interview. Kemudian waktu lagi jalan-jalan ke toko buku saya nemu buku TIA (This is Africa!!). Setelah baca bukunya, saya dari yang sama sekali nggak ada keinginan buat ke Afrika jadi sedikit penasaran dan kepengen mengunjungi Afrika suatu saat nanti.

Saya suka baca buku TIA karyanya Om Ginting. Tulisannya ringan, lugas, apa adanya, nggak banyak kata-kata puitis, melodramatis, metafor hihi. Tulisannya nggak berlete-lete, langsung menceritakan apa yang dialami oleh si penulisnya. Saya kadang-kadang ngakak pas baca bagian tertentu. Buku ini adalah satu-satunya buku traveling yang saya baca sampe abis di tahun 2015. Buku lainnya cuma sepotong-sepotong bacanya.

Gak perlu waktu lama buat saya melahap isi buku ini, kurang dari seminggu langsung khatam.  Dari sini saya jadi tau gambaran benua Afrika yang sebenernya. Ternyata Afrika itu indah ya, nggak semuanya nyeremin. Tapi saya takut kalo traveling sendirian ke Afrika, takut ditepu, takut dirampok, takut dijahatin, takut kena malaria, takut aja pokoknya. Nah mumpung ada yang mau ke sana, lebih enak lagi kalo bisa jalan bareng. Tapi setelah saya tanya waktu berangkat dan budgetnya saya langsung melambaikan tangan ke kamera sebagai tanda menyarah 😀

Simpan dulu keinginan untuk mengunjungi benua Afrika. Mari kita beralih ke benua selanjutnya. Waktu mau ke Islandia saya bilangnya mau ke Kanada atau ke Alaska sama teman-teman kantor saya di socmed. Bukan bermaksud buat ngeboongin teman-teman saya, tapi jauh di lubuk hati terdalam sepertinya saya emang kepengen banget ke Kanada dan Alaska. Gara-garanya kebanyakan nonton BBC Earth dan Nat Geo Wild sih haha.

Waktu nginep di hostel di Reykjavik kami sekamar dengan 3 cowok Kanada (3 cowok kanada dan kami 3 cewek Indonesia). Wuihh kanada, di kamar kami langsung ngobrol sebentar dengan mereka. Saya sempat nanya berapa jarak tempuh dari kota mereka ke Reykjavik, kalo gak salah 4-5 jam kali yak, lupa. Ternyata cowok-cowok Kanada ini pernah ke Selandia Baru, jadilah obrolan kami nyambung seputar Islandia dan Selandia Baru, kebetulan Wulan dan saya udah pernah ke Sana. Ahh Kanada, saya pengen ke sana pake banget!

Keesokan harinya kami (saya dan Ika) sekamar dengan 2 cewek yang baru datang dari New York dan 1 cewek dari Jerman yang berkewarganegaraan Amerika. Jadilah malam itu kami sekamar dengan cewek-cewek Amerika dan 1 cowok yang nggak saya tau dari mana asalnya. Jadi apa yang mau diceritain? Nggak ada sih hehe. Mereka itu kan dari Amerika, nah Alaska itu kan masuk salah satu negara bagian Amerika (bener kan?). Duh jadi pengen ke Alaska dan negara bagian Amerika lainnya deh. Katanya visanya susah ya? Katanya katanya..

Di BBC Earth saya pernah nonton program yang menceritakan kehidupan di Alaska, judulnya Life Bellow Zero. Kebayang nggak sih kamu tinggal di negara dengan suhu minus banyak, dinginnya kayak apa ituuu. Saya juga pernah nonton Yukon Gold Rush. Setelah googling ternyata Yukon itu ada di Kanada. Saya juga keseringan nonton keluarga beruang (kutub dan grizlly) di chanel-chanel itu. Jadi sampe sekarang saya terobsesi dengan beruang kutub. Tempat yang memungkinkan untuk dapat melihat beruang kutub adalah di Kanada dan Alaska itu, tapi biayanya mahaaaaaaalll. Bisa liat boneka beruang kutub di Reykjavik juga saya udah seneng 🙂

20151005_115610

Kalo tulisannya Alaska saya beli nih 😀

Saya dapet ajakan jalan ke Kanada dan Alaska sama temen saya! Sebenernya kepengen banget ikutan tapi  tapi  tapi cutinya dan dananya nggak ada lagi. Kalo disuruh milih antara ke Kanada , Alaska dan Afrika tentu saya lebih milih ke Kanada (dan Alaska). Saya suka negara yang indah-indah. Negara yang pemandangannya berbeda dengan Indonesia. Negara yang kondisi cuacanya ekstrim dan dingin hihi. Saya pengen road trip di Kanada dan kelayapan di Alaska! *bucketlist* Afrika juga indah, tapi biayanya juga mihil.

20151031_200704[1]

Wahai bola kristal dunia, tunjukanlah ke mana lagi saya akan pergi di masa mendatang!!

Kalo ke Alaska dan ke Kanada saya pengen pergi pas cuacanya sejuk, nggak dingin dan nggak panas, spring sepertinya waktu yang tepat buat ke sana, seru kali yaaa.

Saya suka bahasa spanyol, kayaknya lucu ke negara yang berbahasa spanyol. Amerika latin? Spanyol? Apa kabaarrrr! Haduh haduh haduh, stop!!! This is not real, ini nggak nyata, ini cuman ngayal belaka hahaha. Kemudian teman saya yang lain berkomentar, “Kamu kapan ke tanah suci?”

“Emm ehmm ehm……..”

Jadi ke mana tahun depan? Realistis aja sih, yang pasti sih ke pelaminan, beli rumah dari kpr bolak-balik ke rumah  ke kantor ke pasar ke kantor ke luar kota ke kantor lagi ke rumah lagi berkumpul sama keluarga,  udah itu ajah saya udah bahagia 🙂

 

16 thoughts on “Ajakan Jalan

  1. Aku juga masih menyimpan keinginan ke Kanada. Someday yaaa someday. Hahaha itu klo ada yg nanya kapan ke tanah suci, aku mau jawab kalo mau ke pelaminan dulu biar tar ke tanah suci ada yg bayarin 😂

  2. Yes…
    Akhirnya punya temen melow juga ngeliat bucket list 😁
    Tapi gw tetap bersyukur alhamdulillah dah bs ngetrip di thn ini. Msh byk sodara-sodara diluar sanah yang pengen ngetrip namun dananya msh terbatas. #berusaha tidak melihat rumput tetangga yang lebih hijau 😉
    Ganbatte..!!!!

    • Tosss! Alhamdulillah masih bisa jalan-jalan, semoga tahun depan lebih sering dan lebih jauh jalan-jalannya. Rumput tetangga selalu lebih hijau daripada rumput majikan 😀

  3. Bijo gw kemaren iseng ngeliat flight CGK-JFK kok ada yang (mayan) murah tiketnya pake China Southern buat Mei 2016..Truskan dari NYC ke Toronto & Montreal bisa naik Bus 7-8jam. Iseng browsing juga cuma buat ngayal dulu sik (kisah sama cuti habes dana lagi menyublim jadi gas :-D)

  4. Wah, Afrika… saya kepengin ke sana, terutama ke Mesir. Kan kebudayaannya jos banget itu, mengamati peninggalan-peninggalan, makam-makam, mumi-mumi, mitos-mitos, pasti seru banget kan Mbak :hehe. Tapi yuk memupuk niat dan mimpi, pasti semua kesampaian suatu saat nanti kalau niat kita ke sana cukup kuat :hehe. Kan katanya semesta mendukung mimpi-mimpi :hehe. Semangat semangat!

  5. Bijo…saya baru sadar, kamu nulis tentang Afrika dan mereview buku saya…..Terimakasih. Btw, Biaya perjalanan ke Afrika akan mahal jika kamu kunjungi satu negara saja. Selama perjalanan saya dari Jordania di Timur Tengah sampai Rwanda selama 5 bulan melintasi 8 negara, dana yang saya habiskan sekitar 50 juta….Tidak mahal karena negara2 di Afrika bisa dilewati lewat darat……Berkunjung satu negara di Afrika bisa semahal itu juga kalau langsung terbang ke Afrika dari Indonesia…..Mungkin sense adventure-nya yang perlu dinaikin…..:-).

    • Wow 5 bulan cuma 50 juta, itu murah! Aku nanya temenku yang mau ke sana sebulan perkiraan biaya dia sampe 40 jt makanya aku mundur duluan hehe. Enaknya kalo punya waktu cuti tak terbatas, aku gak mungkin bisa kelayapan selama itu kan cutinya cuma 12 hari kerja dipotong cuti bersama, hiks..
      Iyakk lebih seru kalo bisa lewat jalur darat dan jelajahin semua tempat di Afrika. Terima kasih infonya bang 🙂

  6. yay!! ada yg kepikiran buat ke Afrika juga, ayo dong niatnya di seriusin, udah lama nih nyari temen (dan duit) buat safari ke sana. Thn depan kayaknya pas tuhh jadi agenda 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s