Hari Baper Sedunia

DSC_0757

Nemu tulisan ini di Reykjavik (foto gak nyambung sama postingan) 😀

Ada apa dengan orang-orang hari ini? Ada apa dengan saya hari ini? Hari ini saya sensitif sekali  dari subuh sampe magrib menjelang.

Jadi begini, hari ini sama seperti 2 hari sebelumnya, saya  bangun tidur lebih subuh daripada biasanya gara-gara bapak sopir jemputan yang biasa ngangkut kami ke kantor cuti natal seminggu. Terpaksa selama minggu ini saya jadi penumpang gelap dengan menumpang bus jemputan lainnya. Saya berangkat dengan semangat 45 ke pengkolan tempat nunggu jemputan dari pagi buta.

Ahaa! Bus jemputan pabrik pertama pun datang dan saya langsung melambaikan tangan memberi kode supaya bisa diangkut bus tersebut. Tapi tapi tapi bukannya berhenti busnya malah jalan terus pura-pura nggak ngeliat saya,  ouchhh. Saya udah pake jaket pink yang eye catching berdiri di pinggir jalan yang nggak lebar-lebar banget dan keliatan jelas dari jalan raya, saya berjalan hampir ke tengah buat nyetop tapi bisnya langsung ngebut dan pura-pura nggak liat saya. Seumur-umur baru kali ini saya nggak diangkut bus jemputan, walaupun bukan jemputan utama saya, tapi kan masih dibawah pabrik yang sama. Ohh mungkin penuh kali, whateva!!

Kemudian datang bus ke-2, karena udah sakit hati saya pun nggak berusaha menyetop bus tersebut, nggak siap ditolak lagi. Kemudian saya terus berjalan mendekati tempat diparkirnya bus yang lain dan akhirnya saya diperbolehkan untuk numpang. Masih ada orang baik yang mau nerima saya *terharu

Beginilah kalo punya kantor jauh lintas propinsi, kalo nggak ada bus jemputan bakalan ribet sendiri. Mending kalo masupnya jam 9 pagi, lha ini jam 7.30. Mau berangkat sepagi apapun kalo naik bus umum bakalan telat sampe kantor. Kalo naik kereta nggak tau dah belom pernah coba. Mau nyetir sendiri, bunuh diri!

Cerita ke-2, saya sampe kantor kepagian, seperti biasa perut lapar minta diisi. Ujug-ujug saya dan temen ke warteg, eh wartegnya tutup. Gak penting sih cerita yang ini haha.

Cerita ke-3, pas saya lagi nulis slip setoran di bank tiba-tiba dateng mas-mas yang kemudian menyapa saya dengan sebutan/panggilan fisik, tau kan maksudnya?

Cerita ke-4, pas lagi ganti buku tabungan di bank saya minta kalender meja tahun 2016 sama CS, ehh nggak belum dikasih, padahal tahun lalu dapet. Prioritas buat bos-bos, kalo ada sisa baru dikasih. Padahal temen saya ke bank dan setor tunai, pas minta kalender di kasih dong. Dia juga setap kayak saya.

Cerita ke-5, pas saya lagi kerja ujug-ujug adek junior minta uang ke saya untuk keperluan kantor. Temen saya yang lain yang lagi kerja di sebelah saya langsung memandang saya dan ngasih kode, “Mintanya gitu amat!” Maksudnya nadanya yang seperti bernada merintah. Kirain saya aja yang ngerasa, hahaha. Yowesben!

Cerita ke-6, pulang kerja saya mampir ke apotik dan rencananya mau beli obat langsung banyak mumpung lagi kaya. Ehh malah diinterogasi dulu sama petugas apotiknya, obatnya buat apa? Nggak boleh beli banyak-banyak! Di situ kadang saya merasa sedih. Maksudnya kan sekalian beli banyak supaya saya orang yang amat sangat sibuk ini nggak perlu bolak-balik ke apotik lagi. Hellaw, saya sibuk! *sombong 😀

Cerita ke-7, keponakan kecil dateng dan nonton tipi sambil heboh sendiri, teriak-teriak, ketawa sambil mukulin botol plastik saking serunya nonton tv. Saya yang lagi ngetik blog bawaannya jadi pengen marah-marah, astagohhh!

Becandaan yang menurut orang “cerdas” lucu adalah becandaan yang menyangkut bentuk fisik tubuh dan status seseorang. Seakan-akan membicarakan kedua hal itu adalah sesuatu yang lumrah. Padahal dia gak sadar kalo ucapannya bisa jadi telah menyakiti orang lain. Hey you think you are perfect than him/her!

Alkisah ada seorang cewek yang dulunya langsing, tinggi dan cantik tiba-tiba menjelma jadi sesosok cewek bertubuh gempal, subur dan tetap cantik. Pacar yang dulunya setia pun meninggalkan dia, sahabat yang dulunya baik juga meninggalkan dia (soalnya jadian sama pacarnya itu). Lalu kemudian bagaimana kehidupan si cewek ini? Abislah dibully gara-gara penampilan fisik. Kasian kan! Ini ada di drama korea yang saya lupa judulnya yang diperankan oleh Shin Min Ah dan Seo Ji Seob.

Di kehidupan nyata juga banyak kejadian gini, ada orang yang sukanya itu manggil orang dengan sebutan “Hai Ndut!”, “Hai kurus!”, “Hai Mblo!”. Yeahh you think you are funny! Ada orang yang cuma baik sama orang tertentu aja. Ada orang yang cuma mau berteman sama orang tertentu aja. Ketika penampilan fisik lebih penting daripada hati.

Coba deh tempatkan posisimu di posisi orang lain. Nggak enak kan dicuekin, nggak enak kan disombongin, nggak enak kan diabaikan, nggak enak kan dikatain, nggak enak kan dicela, nggak enak kan kalo disuruh-suruh! Biasakan untuk mengucapkan, tolong, terima kasih dan maaf, apa susahnya sih!

Begini deh kalo diambil hati, semuanya berasa salah buat saya. Harusnya kan saya santai aja yak, woless. Tapi gak bisa, dari kemaren bawaannya pengen marah-marah mulu. *istighfar 1000 x

Kalo suasana hati lagi begini, bisa-bisa yang komen di sini pun saya anggap salah, pokoknya khusus hari ini saya yang bener hahaha. Untuk menghindari kebakaran pada postingan kali ini kolom komennya saya tutup dulu yah.. *Bijo yang lagi PMS