Kursus di Luar Negeri?

CIMG6280

Salah satu bangunan di kampus

Hari gini masih belajar? Ya bagus itu!! Emangnya kenapa kalo belajar terus-terusan? Kalo mampu sih gpp. Duh sebenernya saya kepengen ngelanjutin kuliah S2 deh, tapi kalo keasikan kuliah nanti ketuaan di bangku kuliah dong, trus tambah dibully sama temen-temen kantor.

Saya kan terlahir bukan dari keluarga kaya atau tajir, saya berasal dari keluarga biasa-biasa saja. Waktu jaman sekolah saya lumayan dapet ranking mulu, tapi tapi tapi belom pernah dapet beasiswa minimal 1 semester aja. Waktu Jaman SMA yang dapet ranking 1 dibebaskan dari bayar SPP, kan lumayan banget tuh. Tapi saya nggak pernah ranking 1, dapetnya 2 mulu dudududu. Pernah daftar kuliah ikatan dinas jaman lulus SMA tapi nggak lulus. Pernah daftar di STAN, STPDN, STPI ato dulunya PLP Curug, keren dong ambil jurusan penerbang, tapi sayanya kabur pas tes ke-2. Taun depannya pengen daftar lagi ambil jurusan lain, eh sayanya udah lupa keasikan kuliah. Saya kan penasaran pengen ngerasain dapet beasiswa tapi kemampuan seadanya!

Saya inget jaman dulu saya kepengen banget minta dilesin bahasa inggris kayak kakak saya, tapi gak pernah didaftarin sampai akhirnya saya belajar bahasa inggris otodidak. Kok bisa jaman SD, saya kepikiran pengen belajar bahasa inggris ya. Minat saya dari dulu emang bahasa asing, cuma nggak focus aja. Saya selalu minta ajarin bahasa inggris sama kakak saya, tapi dasar dianya yang pemalas dia malah nyuruh saya banyakin nonton film barat dan dengerin lagu barat, tapi beneran manjur sarannya. Dulu saya disuruh dengerin radio Sonora tiap hari minggu malam dengerin ‘Lirik dan Lagu’ sambil didikte lirik lagunya dalam bahasa engerish, dan metode seperti ini berhasil loh. Tapi tetep, saya penasaran pengen ngerasain belajar bahasa inggris di kelas selain di sekolah!

Kemudian…

Sekitar 2 atau 3 tahun yang lalu ujug-ujug saya daftar kuliah ekstensi S1 di kampus tempat saya ngambil D3 dulu, gara-garanya ngiler sama beasiswa di Korea Selatan. KGSP Korean Government Scholarship Program. Jaman dulu saya lagi demam korea jadi pengen banget bisa mengenyam pendidikan langsung di negeri ginseng. Tapi setelah di wisuda S1, saya udah nggak kepengen lagi lanjutin kuliah S2 di Korea Selatan lagi, saya pengennya di Australia, di Eropa , di negara Skandinavia atau di Amerika sekalian, kan gak boleh nanggung ngimpinya. Gara-garanya saya pernah dikirim kantor buat belajar di Australia, saya ketagihan. Kesempatan buat belajar bahasa inggris di negara yang bahasa utamanya bahasa inggris justru datang saat saya sudah bekerja. Kesampean juga ngerasain belajar bahasa inggris di kelas beneran dan hratis!

Di saat perkuliahan S1 saya lagi sibuk-sibuknya menjelang ujian semester, saya malah kabur ke negeri kangguru buat mencoba pengalaman baru. Siapa sih yang nolak belajar 3 bulan 3 hari di negara nan jauh di sana dengan cuma-cuma? Kalo menyia-nyiakan kesempatan itu saya pasti bakalan menyesal luar binasa! Ternyata kehidupan sebagai pelajar di Australia itu menyenangkan buat saya. Saya nggak perlu bangun pagi buta buat ngejar bus dan bermacet-macet ria di jalan, saya nggak perlu kerja di kantor, saya nggak perlu takut terlambat dan gaji dipotong. Dan saya nggak perlu kerja part time di restoran walaupun sebenenrya kepengen nyobain kerja part time tapi jaman dulu gak tau caranya.

Metode belajar bahasa inggrisnya juga asik, nggak ngebosenin dan menyenangkan. Saya selalu duduk di samping teman korea yang tata bahasa inggrisnya bagus, jadi saya sering nyontek dia kalo saya mengalami kesulitan. Sebetulnya saya duduk dekat dia juga ada maunya sih, belajar bahasa korea gratis. Jadi kalo dia nanya saya pake bahasa inggris, maka saya akan menjawab dengan menggunakan bahasa korea. Dia pernah nanya apa gitu, ada 1 kata yang saya lupa dalam bahasa inggris, tapi saya malah inget dalam bahasa korea, jadi saya menjawabnya dalam bahasa korea. Kelas bubar saya sok-sokan ngobrol pake bahasa korea sampe guru bulenya kaget, “lha kamu bisa korea? Gue yang nikah sama orang Korea aja kagak ngerti bahasa Korea.” “Ehmm saya enggak bisa kok hehe” Teman-teman Indonesia saya pada risih kalo ngeliat saya ngomong Korea sama teman-teman korea, emang gue pikirin haha.

Selain belajar bahasa inggris saya juga dapet pelatihan yang berhubungan dengan kerjaan. Pelatihan ini lumayan singkat tapi memberikan banyak pengetahuan baru buat saya. Sistem pembelajarannya tentu dengan menggunakan bahasa inggris dan saya sering telat nangkepnya. Belajarnya kecepetan, baru diajarin langsung ditanya macem-macem. Waktu itu pengajarnya datang langsung dari kantor pusat di Canberra, kan ibukotanya Oz di Canberra kan yak. Mereka membawa banyak sekali peralatan perang untuk menunjang kegiatan pelatihan. Tapi saya suka pelatihan yang ini!

Koleksi sertifikat saya pun bertambah, saya sudah memiliki 3 sertifikat menjahit dari Juliana Jaya (terampil, dasar, mahir), penting itu! Kemudian ditambah sertifikat bahasa korea,ditambah lagi sertifikat-sertifikat IELTS, dan sertifikat lainnya yang kalo buat dipake buat ngelamar kerja lumayan laku, IELTS udah lewat 2 tahun udah gak laku ding. Saya emang bawa pulang banyak sertifikat dari Australia, tapi  pas pulang saya nggak lulus beberapa mata kuliah di kampus saya di sini dan terpaksa ngulang 1 semester, akurapopo! Sertifikat K3 nggak punya, nggak nyambung sama kerjaan!

Kalo lagi nonton BBC Earth atau Nat Geo atau saluran sejenisnya yang meliput tentang alam dan hewan, saya menjadi tertarik untuk menjadi seorang ilmuan. Kayaknya seru jadi scientist gitu ya, jadi ahli biologi, ahli vulkanologi, ahli arkeologi, ahli cintalogi, ehhh! Kalo ditanya eh lo ambil kuliah apa? Oh gue pehade di bidang abc kan keren hahhaa. Maen sama geologist juga asik kok, saya suka kepoin mereka lagi ngapain, neliti apa, percobaan apa di lab, maenan batu apa lagi.. Saya mah cuma demen sesaat doang, kalo disuruh belajar beneran ilmu-ilmu begituan juga langsung kabur. Peneliti-peneliti di tv ini kok ya masih muda-muda dan ganteng-ganteng banget yak, ihhkh gemezz!

Ngomongin tentang beasiswa, tadi siang di kantor kami ngomongin seputar beasiswa gara-gara ada teman yang diterima di salah satu universitas di Indonesia dan di Jepang. Tiba-tiba saya keinget lagi dengan mimpi jaman dulu saya, tapi ya udah gitu doang. Tapi saya pengen beasiswa! Tapi saya udah males belajar! Tapi pengen! Ahh entahlah, saya udah nggak terlalu ambisius untuk mengejar pendidikan dan karir lagi, saya udah cukup bahagia sama yang udah didapat sekarang ini. Bisa jalan-jalan ke luar negeri minimal sekali setahun buat saya sudah cukup. Bisa jalan-jalan ke blog temen-temen yang doyan jalan-jalan juga buat saya udah cukup menyenangkan. Bisa jalan-jalan ke warung ayam penyet surabaya di samping bandara Soekarno-Hatta juga saya udah hepi. Saya mah gampang disenenginnya hehehe.

Sekarang mah saya pengennya keliling dunia aja tapi tanpa belajar dan kalo bisa gratis, kalo disuruh belajar lagi entah apakah saya masih mampu mau atau tidak hihi. Saya pengen menaklukkan benua-benua lain. Saya nggak kepengen menaklukkan 7 puncak dunia, saya cuma pengen memandang beberapa puncak dunia dari desa terdekat sambil menyeruput coklat panas, es teh tawar dan ngemil pisang goreng aja, udah itu aja.

Akuh akuh akuh jadi kangen masa-masa di ostrali *liatin potonya

CIMG4973

Cooking class

CIMG6129

Masih di lingkungan kampus

CIMG5379

Somewhere in Australia (lupa di mana)

CIMG4875

Blue mountain

 

25 thoughts on “Kursus di Luar Negeri?

  1. Koq kisahnya banyak kemiripan sama kisahku😉 Sempat bercita-cita pengen jadi diplomat, pilot, pramugari, atau kerjaan apapun yg bikin saya bisa pindah-pindah negara tempat tinggal tiap 3 bulan sekali..😝*kerjaan apa coba..🤔* Waktu umur 20an pengen beasiswa S2 di Australia, gak dapat dong.. Eh 10 tahunan kemudian dapatnya malah suami Australia..😛 Suami mendukung kalo saya mau S2 di Australia tapi saya udah tak minat lagi.. Sudah cukup bahagia dengan menjadi MRT (manajer rumah tangga), sambil sesekali nengok benua lain.. Loh..? Hahaha😎

  2. Bijo apa kbr? salut sama semangat kamu untuk bisa keliling dunia, kalo baca postingan dan cerita2mu aku sampe geleng2 kepala, klo aku pasti gak sehebat kamu,bener2 petualang sejati 🙂

  3. kalau nonton bbc earth dan sejenis nya benar-benar seru yach, mengundang kita buat tau banyak dan meneliti ini itu, tapi giliran kita yang berprofesi seperti mereka pasti gempor. bertahun-tahun ditempat yang sama hanya untuk melihat perkembangan air,udara, batu, binatang yang sama terus2an hehehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s