Investasi Jangka Panjang

20160123_205818.jpg

Koleksi brosur

Hellaw, malam minggu lagi nih! Apa kabar kamu? Enak deh kamu mah, kamu mah malam minggu ini diapelin, aku dong malam minggu malah dikerikin. Saya tepar sodara-sodara, kurang piknik nih kayaknya hahaha. Tadi abis minum obat 1 biji badan rada enakan, sekarang saya mau cerita ah, kali ini ceritanya bukan tentang jalan-jalan, bukan tentang jodoh, tapi tentang impestasi. Sudahkah kamu berinvestasi?

Jadi begini ceritanya, sebelum berangkat ke Eropa dulu saya sering ngobrol sama Wulan, dari mulai certain tiket promo, visa, islandia, sampe cerita pacar investasi. Nah gara-gara ngobrolin soal impestasi sama Wulan, saya ujug-ujug langsung kepikiran pengen jual mobil dan impestasi beneran. Buat apa punya mobil kalo cuma ngejogrog di teras rumah sepanjang hari sampe dieek’in cicak dan dilapisi debu setebal 1 cm. Mendingan juga jual mobil buat ekspedisi aurora beli rumah. Eh ini postingan riya bukan sih, hihi.

Sekarang tiba-tiba saya kepikiran kepengen impestasi dalam bentuk yang lain. Selama ini saya udah impestasi memori jangka panjang alias traveling. Lumayanlah dalam beberapa tahun ini saya udah ke sana ke marih dan udah saatnya saya menghentikan hobi saya untuk sementara. Udah bukan jamannya maen-maen, udah saatnya serius. Jalan-jalan boleh, tapi gak perlu sampe ke negara yang jauh di sonoh. Boro-boro jalan-jalan ke ujung dunia, ke bioskop aja jarang.

Kalo diitung-itung ternyata hobi saya termasuk mahal. Coba aja dikumpulin berapa biaya yang udah keluar dari jaman saya pertama kali kelayapan ke luar negeri sampe sekarang, ihh stress liatin angkanya. Kok bisa-bisanya saya rela ngabisin gaji saya selama bertahun-tahun hanya untuk traveling. Tapi saya nggak nyesel, saya malah seneng  karena udah mewujudkan mimpi saya mengunjungi destinasi impian. Katanya itu adalah pengalaman yang tidak bisa diukur dengan uang. Uang masih bisa dicari, sedangkan kesehatan, kesempatan, dan masa muda nggak bisa dicari lagi. Kan mumpung bisa kenapa enggak.

Nah baru-baru ini saya iseng-iseng whatsapp temen saya yang lebih dulu udah punya rumah, tiba-tiba sekarang saya lagi kepengen punya rumah hasil keringat sendiri. Rumah bukan yang dibeliin suami atau dikasih plek dari orang tua. Satu-satunya cara realistis supaya bisa punya rumah adalah dengan cara berhutang. Iyakk ngutang! Ngutang KPR 32 tahun kayak mamanya Shinchan haha. Ya iyalah mana bisa saya nabung sampe kebeli rumah tipe 21 dengan bayar lunas di muka.

Kemudian ada yang komentar begini

“Hellaw kamu kan masih single, ntar aja beli rumah kalo udah punya suami!”
“Hellaw, mendingan nyari pasangan yang udah punya rumah supaya bisa nebeng gratis.”
“Hellaw, mendingan juga cari suami kaya.”
“Hellaw, emang kamu punya duit!?”
“Hellaw, daripada beli rumah mendingan kamu beli mobil.”
“Hellaw nanti keenakan calon suami kamu yang tinggal numpang di rumah kamu!”
“Hellaw ngapain kamu beli rumah!?”
“Iya bagus bagus, investasi dari sekarang, rumah gak bakalan turun harganya gak kayak mobil!”
“Aaaaaak, Bijo mau beli rumah, banyak duitnya!!” Ya keleus, gaji gue sama lo pan sama..

Jadi begini ceritanya, hobi saya kan mahal, iya mahal kalo jalan-jalannya keliling dunia. Saya masih kepengen traveling sampe udah tua nanti, nah salah satu caranya adalah dengan bekerja dan investasi sedari muda. Kali aja pas udah pensiun saya kepengen keliling dunia sama suami, trus modalnya dari jual rumah dah. Ihh ngeri ngebayangin saya udah nenek-nenek. Terus kena stroke, yang ada gak ke mana-mana, jangan sampe (amit-amit).. Semoga kita sehat terus yaa

Nggak usah jauh-jauh deh, sebetulnya saya kepengen banget bisa kelayapan selama 2 bulan atau 1 tahun penuh. Cuti 2 bulan penuh masih mungkin, tapi nunggu saya kawin dulu hahaha. Judulnya cuti alasan penting, saya baru bisa kelayapan sepuasnya pas hanimun. Kalo boleh mah cuti alasan tidak penting dari sekarang, kalo bisa beneran saya ambil dah.

Baiklah, mulai hari senin nanti saya mau hemat lagi, saya nggak akan jajan di luar lagi. Saya nggak akan kepancing godaan syaiton untuk membeli tiket promo ke mana pun. Saya nggak akan buka-buka blog jalan-jalan orang yang bisa bikin saya kegoda buat menyusul jejaknya, eh dibaca boleh ding asal jangan ditiru. Saya nggak akan sering-sering nongkrong di warteg lagi.

CIMG3562

Rumah impian

Saya pengen punya rumah yang dalemnya kayak apateu saya di Brisbane, anget aja gitu keliatannya. Minimalis, gak banyak barang dan gampang dibersihin, penting ini. Bisa dibersihin 2 minggu sekali, kan cocok buat orang sibuk pemalas kayak saya.

Jalan-jalan itu membuka mata saya. Saya suka mengamati penginapan yang saya tempati, terutama lantainya. Penginapan di Korea misalnya, mempunyai sistem penghangat di lantai yang namanya ondol, jadi walaupun musim dingin kaki kita nggak bakalan beku. Di Selandia Baru semua penginapan yang saya inapi lantainya dilapisi karpet, ruangannya bersih dan gak berdebu. Di Islandia, hostel yang saya tempati ada yang dilapisi karpet dan ada juga yang gak pake karpet, rasanya? Duingin! Di Brisbane, di apartemen saya untungnya lantainya dilapisi karpet dan desain ruangannya minimalis tapi fasilitasnya lengkap. Sedangkan apartemen teman saya lantainya nggak dilapisi karpet, kebetulan pas ke sana pas musim dingin jadi berasa dingin aja terus kaki saya setiap main ke unitnya.

Di Belanda, saya nginep di kontrakan di daerah lupa namanya, bentuk bangunannya itu teratur dan panjang ke atas, kaya semacam di kompleks perumahan, rapi kayak di tv-tv.  Setelah saya masuk, ternyata di satu bangunan terdapat beberapa ruangan yang dihuni oleh beberapa orang (kk?) entah berapa orang saya nggak tau, 3 kali ya? Jadi ada tetangganya gitu. Sedangkan di Roma, saya lebih banyak tinggal di sekitaran Termini, bangunan di sekitar Termini juga guedhe-guedhe, di dalam 1 deretan bangunan itu terdapat banyak penghuni. Di pintu bagian luarnya biasanya ada nama-nama daftar penghuni. Gak sembarang orang bisa masuk. Saya waktu itu nginep di hotel di Roma yang lokasi resepsionisnya berada di lantai 3, dan kamarnya di lantai 4. Kebayang kan gambol ransel sambil naek 4 lantai.

Udah mau cerita itu aja, badanku panas lagi *kemudian kemulan jarik

12 thoughts on “Investasi Jangka Panjang

  1. Hehehe…. Mungkin ada benernya klo lo perlu investasi rumah dari sekarang karena harga rumah makin lama makin naik, dan kenaikan harga rumah ga seimbang dengan kenaikan gaji..

  2. Udah beli rumah aja, Neng..😀 Saya juga beli rumah (KPR tentunya) pake uang sendiri waktu masih single, alhamdulilah udah lunas tuh.. Komentar negatif banyak cuma EGP deh.. Ini sebetulnya ide ibu saya supaya saya berinvestasi.. Dan pas udah nikah tetep aja suami beli rumah buat kami berdua, dan rumah saya disewakan..hehehe..😄

  3. hahahahha hobby travelling emang mahal yah, apalagi kalo udah ada email newsletter masuk isinya Promo airline *jantung langsung dag dig dug*

    Kamu main ke Sydney lagi aja deh :p aku ga bisa nyusul ikutan ke New Zealand soalnya *malha ngeracunin anak orang ke Sydney*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s