Sayang Duitnya

20160125_141924-1.jpg

Ngumpulin recehan buat beli beras

Pada postingan kali ini kita akan belajar matematika, iyakk kita akan belajar berhitung dan belajar untuk menghargai setiap sen yang telah kita hasilkan sehingga bisa digunakan untuk kegiatan yang juga berguna. Tema kali ini adalah tentang uang, saya mata duitan yah hahaha.

Ceritanya wiken ini saya pengen weekend trip sama teman-teman lajangers, rencananya sih udah digodok dari sebulan yang lalu pas kami lagi sarapan di warung lele goyang. Kemudian seminggu menjelang hari h, atau tepatnya tadi pagi, kami kembali melakukan perbincangan melalui grup di waslap. Saya menanyakan berapa budget yang harus disiapkan untuk perjalanan selama 1 hari 1 malam itu. Dan setelah mendengar estimasi biayanya yang katanya sampe atau melebihi 1 juta rupiah, saya pun melambaikan tangan ke kamera.

Dulu sih saya gak keberatan dengan berapapun besarnya biaya untuk melakukan perjalanan, selama hati senang kenapa tidak. Tapi hari ini, setelah saya memutuskan untuk membeli sebuah gubuk maka sayapun mendadak menjadi pelit. Saya nggak bisa ngebuang duit 1 juta dalam waktu 1 hari, bukan apa-apa, karena #sayangduitnya

Baiklah, dengan duit1 juta bisa dipake buat apa adek-adek? 1 juta itu bisa dipake buat :

  1. Apply visa schengen di kedutaan Belanda di Jakarta, masih ada kembalian lagi
  2. Tiket Air Asia dari Kuala Lumpur ke Melbourne
  3. Beli tiket WOW Air promo dari Schipol ke Keflavik plus tambahan bagasi kabin 5 kg
  4. Menyenangkan hati keluarga dengan mengajak hepi-hepi ke tempat wisata air di BSD dan makan malam bareng di luar
  5. Service berkala mobil majikan
  6. Buat bayar tagihan listrik, tv kabel dan tagihan lain
  7. Beli jaket atau sweater khas Islandia di Reykjavik, tapi kurang dink duitnya
  8. Buat nambahin bayar biaya kuliah
  9. Buat nambahin beli tiket promo Air Asia ke Auckland pp dari Kuala Lumpur, tapi nambahin 2,5 juta lagi
  10. Bayar tanda jadi kredit pemilikan rumah subsidi pemerintah
  11. Biaya hidup saat traveling di Reykjavik selama 1 hari (*asalkan kamu budget traveler)
  12. Biaya hidup pas traveling di Paris selama 1 hari*
  13. Ongkos sewa mobil 1 hari di Wamena, eh kurang dink
  14. Bayar kursus bahasa korea
  15. Ongkos bus dari Keflavik Airport ke Reykjavik, ke Airport lagi, masih ada kembalian
  16. Bayar kontrakan di Paris di zona 4 selama 3 malam
  17. Ngopi-ngopi sampe puas di warung kopi di Belitung
  18. Beli bakso mas kribo 100 mangkok
  19. Buat beli tiket pesawat pp ke Kuala Lumpur
  20. Buat beli tiket garuda pp ke Lombok pas GATF
  21. Sumbangan pembangunan mesjid
  22. Beli nasi kotak buat dibagi-bagiin ke orang
  23. Buat bayar open trip ke Gunung Anak Krakatau atau Karimun Jawa atau Ujung Kulon
  24. Bisa buat belanja bahan makanan di rumah selama 1-2 minggu
  25. Bayar tambahan trip bareng bijo ke Selandia Baru 😀

Walah kalo diterusin nggak ada abisnya ngomongin duit 1 juta. Buat saya kalo jalan-jalan di sini dalam waktu 1 hari 1 malam kalo sampe ngabisin budget segitu sih mahal.  Saya mah gitu orangnya, pelit haha. Saya harus berani bilang nggak! Saya nggak jalan-jalan dulu dalam waktu 5 bulan ini kecuali ke … *liatin 3 tiket yang terlanjur udah dibeli tahun lalu *tobat

Beruntungnya saya berteman dengan orang-orang yang sederhana. Saya temenan sama geng Romlah yang terdiri dari ibu-ibu muda yang irit bin medit tapi doyan makan, hahaha. Sebetulnya duit mereka banyak, mereka mah gajinya dobel soalnya udah pada punya suami, bahkan salah satu temen saya abis dibeliin rumah mewah dan mobil sama bapaknya, tapi orangnya tetep aja sederhana. Kami sebetulnya suka ngumpul dan ngobrol-ngobrol, kalo kata anak jaman sekarang mah kongkow atau ngupi-ngupi cantik. Pengen juga sekali-kali ke mall atau nongkrong di cafe cantik.  Tapi berhubung kami pelit, maka kami lebih memilih untuk ngeteh-ngeteh gerah di  warung kaki lima yang panas atau di warteg atau di kantin. Kalo udah nggak ada tujuan tapi masih pengen ngobrol kami nongkrongnya di pojokan perpustakaan sambel ndelosor di karpet haha.

Pernah suatu saat geng Romlah papasan sama emak-emak muda geng hrd di lift kantor, setelah mereka keluar dari lift, kami masuk sambil ngaca di pintu lift. Kok gini amat ya kita, nggak ada gaya-gayanya kayak emak-emak hrd, masak penampilan seadanya. Sepatu aja pada pake sepatu nggak jelas, saya pake sepatu karet, ada yang pake sendal gunung tali (sepatu kisanak kalo kata temen saya di bagian finance), ada yang pake sepatu putih kayak sepatu saya jaman TK dulu, ada yang pake sepatu maen, pokoknya gak ada yang bener hahaha. Kami punya sih sepatu pentopel dengan hak atau datar, tapi disimpen aja di kolong meja, dipake cuma buat ngadep ke bos atau beredar ke gedung sebelah. Bawa tas ke kantor juga pada yang aneh-aneh, ada yang bawa ransel (saya), ada yang cuma bawa tas ASI padahal rumahnya di bogor dan sempet disilet tasnya dan dicopet hpnya, ada yang cuma bawa dompet doang, ada yang bawa tas kerja tenteng beneran, ngaco semuanyalah penampilannya. Kami mah gitu orangnya dududududu.

img_20160120_212907.jpg

My shoes, jelek-jelek udah pernah nginjek eek di Amsterdam dan bongkahan es di Jokulsarlon

Obrolan kami pun berbeda antara geng romlah dan geng hrd, kalo kami ngomongin makanan, tiket promo, sendal gunung, tas/backpack buat traveling, bisnis rumahan sampe ngomongin anak yang lagi demam *mundur perlahan

Sedangkan emak-emak hrd obrolannya nggak jauh seputar tas baru, film korea dan baju baru, sepatu dan tas lagi. Mereka mah hobi belanja, tapi asik-asik juga orangnya. Secara saya mantan orang hrd jaman dulu kala jadi saya bisa nemplok ke geng ini juga. Mereka mah kece-kece abis, lha kami. Kami sih suka ngakak aja kalo inget kelakuan kami yang bodoh-bodoh.

Sejak kejadian bom di Thamrin sistem keamanan kantor agak diperketat, cuma sedikiiiiit. Pager belakang biasanya dibuka kini mendadak dikunci setiap jam kerja. Setiap kami mau makan siang atau mau jajan di warung emperan di belakang kantor, kami sering lupa diri. Kami sering keceplosan kepengen manjat pager kantor, tapiiii selalu ada salah satu orang yang mengingatkan kami. Ehhhh inget pegawai kantoran, jaim woy, jaim!! Kemudian kami pun mengurungkan niat kami buat manjat. Bisa dibayangin kan liatin 4 cewek berseragam manjat pager, udah kayak preman aja kelakuannya haha.

Suatu hari menjelang jam makan siang

Bijo : “Ehh makan siang di mana kita?”

Geng Romlah : “Sekali-kali makan yang layak di restoran beneran napa!?”

Bijo : “Berapa harga perporsinya?”

GR : “Palingan cuma 50 rebu doang!”

Bijo : “Haaa! Kagak kagak!! Cari yang seporsinya 500 rebu!” 

Ujung-ujungnya balik lagi makan siang di emperan lagi hahaha

Oh iya lanjutin ngomongin satu juta lagi yah. Demi masa depan saya harus berjuang! Kemaren pagi ujug-ujug saya whatsapp temen saya dan memutuskan untuk nggak jadi ikut tripnya ke belahan bumi bagian utara. Saya udah membulatkan tekad untuk menahan hasrat traveling dan belanja (emang pernah belanja?). Saya terpaksa harus ngebatalin rencana perjalanan saya sama teman-teman, kecuali ke … Maafkan saya! Mian! 집에 싸기 때문에 여행 안 가, 미안애. Kalo diajak jalan-jalan gratisan sih saya mau. Ada yang mau ngajak saya? 😀

41 thoughts on “Sayang Duitnya

  1. Aku sejak nikah juga udah jarang banget makan di luar. Padahal pas masih lajang dulu masih suka sering makan siang yang 50 rb sekali makan. Sekarang mah makan kayak gitu sama suami aja jatahnya

  2. mbak bije, ngumpulin duit kertas juga ga? aku ada, tapi duit indonesia yang dari zaman belanda jepang. duit luar cuma dollar doang, buat jaga-jaga kalo butuh biaya besar, muehehe

  3. aku juga punya geng anak bawa bekel dulu di kantor, hahaha tapi akunya yg suka ga bawa bekel *palakin bekel orang* #eh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s