Cerita Roker (Rombongan Kereta)

image

Haloo..! Udah lama gak ngepos, kangen rasanya. Bagaikan ada sesuatu yang hilang dalam diriku *eaaa

Sekarang saya lagi duduk di KRL dalam perjalanan pulang dari kantor ke rumah. Biasanya kalo di jalan dipake buat tidur, tapi kali ini tiba-tiba saya pengen ngeblog ajahh. Kangen deh.

Entah kenapa kalo lagi naik krl commuter line jurusan ke rumah ini saya selalu inget sama kereta di Seoul (Seoul Metro). Kalo denger suara kereta mendekat, ngueng ngueng, hatiku berdebar-debar kesenengan 😂

Saya gak sering banget menggunakan moda transportasi kereta ini, cuma pas kepepet doang. Tapi sejak tau kalo ternyata bisa naik kereta buat nguli tiap hari, saya ketagihan. Saya kebantu banget dengan adanya kereta komuter yang sekarang ini. Dulu kalo naik bis bisa hampir 2-3 jam waktu tempuhnya sekali jalan, sekarang cukup maks 2 jam waktu tempuh pulang dengan naik ojeg, kereta dan angkot. Ongkosnya juga murah, masak naik kereta sejauh itu cuma bayar 2000 doang, seneng deh. Dibandingin naik bis, naik kereta ini nggak php. Emang enak diphpin terus sama kemacetan Jakarta.

Nah sekarang saya mau cerita pengalaman naik kereta pas lagh jalan-jalan. Cuma berdasarkan pengalaman nyasar saya aja ya, gak tau gimana2nya.

Dari pengalaman saya nyobain kereta pas lagi kelayapan ke kampung tetangga, kereta komuter di Seoul-lah yang paling nyaman menurut saya. Jadwal keretanya sering, antrian penumpangnya teratur dan cepet sampe. Asal jangan naik kereta pas jam pulang kerja aja di Seoul, penuhnya gak ketulungan.

Kereta atau metro di Paris menurut saya biasa aja, gimana ya njelasinnya. Tapi saya suka turun naik metro di Paris. Saya suka menebak stasiun yang dilewati, kan gak cocok antara tulisan dan ucapannya, sekseh dah. Saya lupa nama-nama stasiun metro di Paris, susah sih dibacanya.

Yang bikin saya elap keringet kalo lagi transit di stasiun metro di Paris, jalannya panjang bagai tak berujung, tangganya dalem dan jauh mblasuk ke dasar bumi, dan bikin pinggang mau copot kalo pas lagi bawa koper ransel.

Di Roma saya cuma beberapa kali naik kereta, dari Roma ke Tiburtina, dan pas lagi kesasar nyari Trevi Fountain. Saya lebih sering naik bus soalnya kelayapan sampe diatas jam 12 malem pas kereta gak beroperasi lagi.

Di Amsterdam juga kereta jarak jauhnya keceh. Saya pernah nyasar naik kereta dari Amsterdam sampe ke hampir ujungnya Belanda, mau ke deket-deket Belgia. Kayanya yang saya tumpangi bukan kereta komuter, soalnya keretanya bagus, ada kelasnya dan ada wi-fi juga.

Pas lagi nyasar dan salah naik kereta gitu kami kebagian pemeriksaan tiket oleh petugas di kereta. Tiket yang saya beli kan gak cocok sama kereta yang lagi saya tumpangi. Pas ditanya saya pasang muka melas ala ala anak nyasar dan bilang aja kalo saya salah naik kereta dan tersesat (emang bener sih), untung bapak petugasnya baik dan kami gak disuruh keluar dari kereta atau didenda. Alhamdulillah. Namanya juga hari pertama di Belanda, ya maklum haha.

Jaman di Brisbane saya juga gak sering naik kereta komuter, cuma pas lagi ke kantornya orang aja. Saya naik kereta dari stasiun auchenflower sampe pusat kota, trus jalan kaki dah. Paling jauh naik kereta dari Brisbane ke Goldcoast, perjalanan ditempuh dalam waktu sekitar 2 jam, lumayan lama.

Saya suka mengamati orang-orang di kereta.

Eh bentar, saya udah sampe stasiun tujuan, ntar dilanjut lagi ya πŸ™‚

28 thoughts on “Cerita Roker (Rombongan Kereta)

  1. Nggak pernah naik kereta api ha ha ha….. Eh pernah nding waktu kecil. Soalnya transportasi di mojosari cuma bus umum belum ada stasiuun. Kata orang naik kereta api sering berdesakan alias nggak nyaman.

  2. Cie warga stasiun duri, aku juga lewat situ setiap dr kampus. Comutter line udh cukup nyaman sih cuma kalo jam pergi dan pulang kerja aja yg harus desak2an cuma secara keseluruhan gak ada masalah

    • Kamu naik kereta ke mana dari stasiun duri?
      Iya commuter line sekarang nyaman, mirip-mirip kayak di korea gitu mwahahaha. Kalo ke jurusanku keretanya penuhnya nggak begitu parah, masih bisa duduk atau berdiri 20 menit doang gak masalah.

  3. Bener di Seoul kereta subway kece kinclong, terminal subway banyak eskalator yang berkesan futuristik saking kerennya disambi pemandangan agak serem Iklan Oplas sih hahah foto sinar X tengkorak rahang dan pelipis before and after pengecilan, kebayang di gergaji itu tulang hiii..Sydney paling nyaman klo menurutku, dapet duduk mulu di kereta krn satu gerbong terdiri dari 3 level kompartemen yg isinya bangku berjejer kan. Etapi gak enaknya mahal ongkosnya di sydney πŸ˜€

  4. New York Subway menurut saya agak seram karena rata-rata usia stasiunnya udah tua, jadi kesannya suram terutama stasiun kecil.. Paling suka naik MRT-nya Singapura dan metronya Hongkong. Yang lainnya yg saya pernah (Inggris, Perancis, Italia, Australia, dan Kolombia) lumayan bagus juga. Favorit saya: EuroStar perjalanan dari London ke Paris melalui jalur bawah tanah dan bawah laut.. Waktu itu belinya tiket ekonomi, tapi entah gimana ceritanya diupgrade ke kelas bisnis tanpa bayar extra..cihuyyy..πŸ˜„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s