What’s on My Backpack

20160206_162220.jpg

Haloo, long weekend lagi nih, senengnya!! Long wiken kali ini kalian pada ke mana nih? Ajak-ajak dong! Oh iya, saya juga udah jalan-jalan ding, ke Greenland, Kalimantan, Amerika Latin.. tapi cuma dari depan tv doang haha. Saya bingung libur gini pengen nonton film apa, berhubung HBO dan channel favorit saya diblok saya cuma bisa nonton tayangan yang terbatas. Kalo udah bosen sama Fox Crime, saya pasti nontonnya film dokumenter macam BBC Earth, Discovery, Nat Geo Wild atau AFC, biar tambah pinter 😀

Tapi nih ya kalo udah nonton tayangan seperti itu yang ada malah jadi racun buat saya sendiri. Yang ada malah bikin saya sedih karena saya sirik dengan mereka yang mengunjungi tempat-tempat keceh yang ada di tv itu walaupun untuk bekerja. Keliatannya sih keren, nggak tau juga gimana kenyataannya melakukan penelitian di kutub atau di dalam laut. Enakan jalan-jalan gratisan tanpa kerja sih, tapi emang bisa? Yakali.

Saya lagi seneng nonton Extreme Fisherman di BBC Earth, saya jatuh cinta dengan pembawa acaranya yang heri (heboh sendiri) Robson Green, lucuk orangnya. Bisa ngebikin suasana mancing jadi nggak garing. Sendirian aja rame, ada aja yang bikin ketawa. Extreme Fisherman ini beda sama mancing mania, mancingnya sambil keliling dunia sambil interaksi dengan penduduk lokal. Edisi yang saya liat kemarin adalah edisi mancing di negara  yang kayaknya pernah saya liat atau saya datengin di mana gitu. Saya nyadarnya pas dia ngitung duit kronur. Kronur, krona, di mana ya negara yang pake mata uang ini. Aha, pasti di Iceland! Dan ternyata tebakan saya salah, lokasi syutingnya ternyata dilakukan di negara tetangga Iceland yaitu Greenland. Pantesan pemandangannya mirip-mirip gitu, sungai yang dikelilingi hamparan rumput hijau dengan latar pegunungan bebatuan yang diselimuti kabut kaya gini, tapi tanpa bangku panjang yak

CIMG2952

This is Iceland!

Yang seru itu waktu dia terbang ke bagian utara Greeanland, arctic circle atau lingkar arktik (liat di peta di atas deh). Baru tau kalo di atasnya Husavik udah masup arctic circle, hampir dekat dengan kutub huaaa. Di daerah itu sebagian besar dilapisi oleh es, glacier dan es. Semuanya es pokoknya. Hebat ya mereka orang-orangnya bisa tahan tinggal di negara dingin seperti itu. Ada adegan waktu dia lagi jejoged-an di perahu diantara es yang ngambang sambil nyanyi iceberg, iceberg, iceberg. Kemudian di penghujung episode tersebut mereka dikagetkan dengan tangkapan yang tidak biasa. Hiu! Dia dapet hiu yang ukurannya segede perahunya, guedhene!

Aihh ngomongin iceberg saya jadi keinget sama salah satu lokasi di Iceland yang mirip-mirip kayak di Greenland ini. Ini dia fotonya jepretan saya waktu di Iceland.

DSC_0580

Ice ice ice!! This is Iceland!

DSC_0517

This is Iceland!

DSC_0481

Glacier

Foto ini mirip kayak di Greenland kan? Iyain aja udah, haha! Ini cuma sebagian kecil es di Islandia, di Greenland esnya jauh lebih banyak (sok tahu). Sebenarnya Iceland dan Greenland itu namanya ketuker deh kayaknya. Berdasarkan pengamatan saya saat road trip di Iceland, sebagian besar daratan Islandia itu ijo royo-royo walaupun nggak ada sawah. Seharusnya Iceland namanya Greenland, dan Greenland jadi Iceland ya. Siapalah saya ini yang berani ganti nama 2 negara yang ekstrim ini.

Ngapain aja saya hari ini? Tumbenan lho tadi siang saya nggak buka laptop, nggak minta makan ke rumah tetangga dan nggak tidur siang. Saya cuma nonton tv sambil sekalian packing.  Jadi ceritanya packing sambil ngayal hanimun ke Greenland atau ke Kanada atau ke Fiji gitu haha. Amin amin amin. Kemudian inget kalo saya belom sempet apply visa *tepok jidat

Dari tahun ke tahun saya masih belajar packing. Saya pengen memperingan barang bawaan saat kelayapan. Maunya sih kayak peserta Amazing Race itu lho, cuma bawa 1 ransel sambil lari-lari. Target saya buat perjalanan nanti pengen bawa gembolan nggak nggak lebih dari 7 kg. Maksimal 8 kg deh. Beginilah kalo naik budget airlines dan nggak mau ngeluarin duit buat beli bagasi, repot sendiri.

Travel light ini adalah tantangan untuk saya sendiri. Apakah saya mampu membawa barang sedikit. Tahun 2014 saya pernah bawa ransel dan tas kamera doang, tapi kan itu pas summer, nggak pake banyak hujan dan dinginnya gak pake banget *alasan*. Lagian saya kapok bawa barang bawaan banyak, capek sendiri, emangnya mau pemotretan kayak Syahrini. Mending di jalan saya sempet mandi, ups! 😀

20160207_130137.jpg

Gak banyak kan?

Absen dulu coba

  1. Celana panjang 4 (1 jeans, 1 trening, 1 legging thermal, 1 celana tipis). Kan musim hujan, siap-siap ganti celana panjang abis basah-basahan setelah main ke kebon
  2. T-shirt lupa berapa potong
  3. Sweater  2
  4. Jaket kaos  1
  5. Jaket pink  1
  6. Jaket waterproof  1
  7. Tas selempang  1
  8. Bantal leher tiup 1
  9. HP + charger + powerbank + usb flashdisk + headset
  10. Dompet  1
  11. Adaptor Australia/New Zealand (bukan universal adaptor)
  12. Rok batik  1, mendadak lagi pengen jadi cewek
  13. Mukena 1
  14. Kain bali 1
  15. kacamata minus 2
  16. Rice cooker baru 1
  17. Kancut + BH (gak ada potonya)
  18. Toiletriss (sabun, odol, dan kawan-kawannya)
  19. Lip gloss, lotion, krim kulit
  20. Obat-obatan dan hansaplast, antisipasi kalo kaki saya lecet lagi kayak waktu di Melbourne dulu
  21. Sendal jepit (belom dimasupin)
  22. Tongsis, penting ini!
  23. Sim internasional
  24. Paspor
  25. 20160207_232514.jpg

    Semua itu masup ke dalam tas ini

Yang nggak dibawa

  1. Sepatu boot, dengan alasan ribet
  2. Kamera SLR, yakk saya menyerah
  3. Ransel/daypack
  4. Sunglass
  5. Botol minum tupperware diganti sama botol air mineral aja
  6. Payung, udah ada jaket waterproof, tapi kayanya perlu bawa deh
  7. Kamera mirrorless, NGGAK PUNYA!! Huahahaha

Saya teh lagi bingung sama sepatu, mending bawa sepatu karet atau sepatu kets? Katanya mau hiking walking atau sekedar jalan-jalan cantik di kebon. Tapi kalo pake sendal jepit pasti saya tergelincir dan jatuh ke pelukan abang ganteng.

20160207_130426.jpg

Kecil lho rice cookernya

Kemudian ada yang nanya, kok bawa rice cooker sih, rempong banget!? Enggak lho, justru kebantu banget bawa rice cooker, kita kan mainnya ke daerah terpencil jadi sulit nyari warteg cafe atau bar, justru bawa ini supaya tetep bisa makan saat kepepet. Saya udah ngerasain susahnya saat traveling tanpa rice cooker ke negara yang nggak ada warteg. Travel rice cooker saya rusak waktu di Islandia, manalah daerahnya sepi, terpencil, jarang nemu orang, apalagi restoran, saya kelaperan di jalan. Seharian cuma makan chiki, biskuit, buah, dan banyak minum doang. Cemilin itu semua nggak nendang, yang ada cuma bikin saya kebelet pipis dan sibuk minta diberhentiin di jalan nyari tempat pipis sembarangan di sungai. Saya mah gitu orangnya. Hidup warteg!!! 😀

20160207_141735.jpg

Kecil lho

Cita-cita saya beli sepatu hiking waterproof boot belom kesampean. Beli kamera mirrorless juga belom kesampean. Saya udah cukup puas bisa foto-foto pake kamera hp, yang penting kan merekam momen dengan mata kepala sendiri. Saya nggak nolak lho kalo dikasih kamera, yang ini aja dehh *berharap ada yang pasang iklan di marih trus kasih diskon buat beli produk ini

c5e69eb809d312d4aebaaa0f89d058ad

Foto dari sini

 

27 thoughts on “What’s on My Backpack

  1. Kamu rajin bgt bawa rice cooker! 😂 mending sebelum pergi beli roti trus beli isinya di supermaket jd bikinnya jg gak ribet. Kl bawa rice cooker harus bawa beras jg kan, trus dimasak. Belum beli lauknya. 😱

  2. Belum sempat beli mini rice cooker nya.. Kalo adaptor udah punya, hasil souvenir wedding, haha.. gua belum sanggup bawa 7 kg doang, Ri.. kalo bawa ransel juga pasti lebih dr 7 kilo, hehe..

  3. Wah, kalau berasnya abis gimana ka hehe

    Tapi di iceland yang di foto emang bisa begitu yah? es batu yang dari freezer bisa berserakan di jalan gitu 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s